Amazon Dung-dung pret

Dian Nugraheni

 

Kalau jauh, pengen deket. Kalau deket, kadang ga kepikir, atau udah ogah duluan.

Begitu juga dengan aku dan anak-anak di Amrik. Dulu jaman di Indo, makanan yang serba keju, doyannya minta ampun. Nggak cukup segitunya, sampai apa-apa maunya dicemil dengan lauk serutan keju. Kalau beli sesuatu berkeju, juga nembungnya, “kejunya dobel ya..” Harga ga masalah…

Sekarang di Amrik, belom nyoba, tapi kami sudah sering mblenger duluan kalau harus makan apa-apa dengan keju.

Tapi, liat sesuatu yang ga ada di sini, ya ngeces-ngeces. Seperti meses Ceres, kalau ada yang mau ke sini, nanyain mau dioleh-olehi apa, jawabnya nomer satu, meses Ceres, nomer dua teh Tong Tji. Tapi sebenere Cedar pengen beli Blue Band margarin, mau dioles ke roti, dimakan sama si Ceres itu.

Nahh, nunggu ditawarin orang yang mau ke Amrik itu, sungguh sering bagaikan nungguin datangnya pacar, padahal nggak punya pacar. Gimana rasanya coba..haha…

Lalu..browsing dong, di online shop, Amazon… Bertemulah kami dengan Blue Band Margarin, isi 3 sachet, harga 13 dollar-an, ehh, biaya shippingnya 10 dollar. Dipikir-pikir, akhirnya batal.

Okay, teh Tong Tji aja deh yang ga ada biaya shippingnya, beli yang tabur satu, yang celup satu. Ehhh, kita ordernya satu bill…dia nih datengnya satu demi satu, alias sekali datang, teh celup yang dikirim, besoknya teh tabur yang dikirim…

He..he..
Amazon dung-dung pret beneran nih, kirim kok satu demi satu.

kangen-indonesia

Kata teman, “mungkin gudangnya ga di satu tempat..”

Aku, “Oohhh…”

Dipikir-pikir, demikianlah salah satu derita susahnya usaha online shop, ya…gudangnya ada di mana-mana, kadang ambil untungnya habis buat biaya operasional…, yaah, itu sih maksudnya ol shop yang belom begitu profesional, ya…Mungkin lho ya…aku cuma ngebayangin tok…

Akhirnya kami kecanduan online shopping, beli barang gede atau kecil tinggal buka websitenya. Gampang juga kalau ada apa-apa, ga cocok, dikembalikan dengan mudah, bla..bla..bla..

Ini cocok buat kami yang ga punya mobil, tapi kadang pengen belanja, yang kalau nggak online shopping, kami harus pergi ke tempat tertentu yang seringnya agak jauh…

 

 

12 Comments to "Amazon Dung-dung pret"

  1. J C  7 April, 2016 at 09:27

    Dian, jaman aku sekolah di Belanda, toko online belum masanya. Kalau mau cari yang beginian, biasa ke kota lain…asik juga sih, sekalian jalan-jalan…hehehe…dan kebetulan untuk cari barang dan bahan makanan Indonesia, rasanya Belanda adalah salah satu yang paling komplet…

  2. Lani  2 April, 2016 at 08:34

    James & kang Djas : menikah online????? ah ono2 wae……….

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *