Tembok Api (2): Rumah Teh

Nia

 

Temen saya pengen ke tea house buat nyoba minum teh ala China. Saya bilang gak berani kalo gak sama orang lokal karena banyak scam yang nawarin gratisan ternyata akirnya kita disuruh bayar mahal.

Nah pas kami abis selesai tour liat tentara terakota eh kok malah cicik guide ngajak masuk tea house.

‘Saya gak paham kopi karena bukan peminum kopi. Kata salah satu tamu saya yang orang Italy kopi di tea house ini yang paling mendingan.’ Kata cicik guide.

Saya mlongo. Minum kopi di tea house???

Sebelumnya memang temen saya bilang pengen ngopi. Nah tiap kali liat warung kopi cicik guide bilang ‘jangan di situ’ ternyata tamu-tamunya yang ngopi di warung-warung itu pada kuciwa karena kopinya gak enak.

Kami masuk tea house ini awalnya mau ngopi. Tapi masak gak nge-teh? Mana gratis lagi nyicip 10 jenis teh-teh ini.

‘Beneran gratis?!’ Tanya saya penuh selidik *halah!

‘Iya gratis! Kalo mau beli teh nya juga bisa nanti. Tapi cicip dulu suka yang mana.’ Kata cicik guide.

Trus dipanggilah meme (adik perempuan) cantik buat meragain dan jelasin cara minum teh ala China.

Si meme ini bahasa Inggrisnya bagus. Mestinya dia jadi receptionist hotel aja ya trus biar receptionist yang males ngomong Inggris itu yang kerja jualan teh *masih keki

‘Pertama tuang air panas ke cangkir lalu buang airnya. Lalu tuang ke teko berisi teh lalu buang airnya. Lalu tuang air nah yang ke2 ini baru boleh disajikan air teh nya.’ Kata si meme.

Saya taunya teh itu kan daun ya. Nah kalo di China gak cuma daun. Ada bunga dan biji juga.

Awalnya kami hanya boleh nyicip 3 jenis teh saja tapi karena kami terlalu ipyik nanya jadi si meme kasih 10 teh buat dicicip!

Di tea house itu teh dijual dengan hitungan per kemasan. Apapun jenisnya kalo dalam kemasan kantong besar harganya sekian. Kantong kecil sekian. Kaleng besar sekian. Kaleng kecil sekian.

‘Kamu mau beli?’ Tanya temen ke saya.

‘Gak lah. Aku kan gak suka minum teh.’ Jawab saya.

‘Kalo aku beli kamu mau gak bantu ngabisin?’ Tanya temen lagi.

rumahteh

‘Ya maulah! Beli yang Oolong (jenis teh) ya. Sama yang Chrisanthemum sama yang Leci (beraroma leci).’ Saya langsung milih hihihi…

Dan temen saya akirnya gak cuma beli teh tapi juga pernik-pernik ngeteh lainnya. Total jendral abis 900an yuan.

‘Eh mehong gak nih?’ Tanya temen saya.

‘Kagak!’ Jawab saya. Lalu saya cerita diajak ngeteh di Chinatown Singapore nyicip seuprit abis 200an dole. Untung waktu itu rame-rame dan tiap orang cuma kena 15an dole

 

 

About Nia

Don't judge the book by its cover benar-benar berlaku untuk Nia ini. Posturnya sama sekali tidak menggambarkan nyalinya. Blusukan sendirian ke seluruh dunia dilakoninya tanpa gentar. Mungkin hanya North Pole dan South Pole yang belum dirambahnya. Catatan perjalanannya memerkaya wawasan bahwa dunia ini benar-benar luas dan indah!

My Facebook Arsip Artikel

9 Comments to "Tembok Api (2): Rumah Teh"

  1. nia  28 May, 2016 at 23:15

    hayo kapan nih para kenthirs nge-teh bareng?

    Yu Lani… dulu di Singapore pernah ke tea house dan dilayani gitu. dijelasin cara nyeduh dan menikmati teh. ribet. lebih ribet dari yang di Xi’An. yang di Singapore mahalllll. sebungkus kecil teh bisa sampe 20 dollar itu aja yang murah.

    oom Dj… itu teh kemasan gitu ya oom? saya bukan penyuka teh tapi kalo ada yang unik dan lucu jadi suka deh hahaha…

    betul JC… China makin gak kerasa komunisnya. Starbucks, subway, dan brand macam JCO dimana-mana. bahkan dipucuk nggunung Zhangjiajie ada KFC dan McD

  2. Lani  27 April, 2016 at 10:39

    Kang Djas : suka ngendon digerai kopi? Apa ngopi dirumah? Dan brp cangkir setiap harinya?

    Pernah dengar Pinon coffee berasal dr New Mexico

  3. Lani  27 April, 2016 at 10:37

    Ki Lurah: mmg betul adanya semakin menjamur gerai Starbuck, tp menurutku kopinya ora enak dan harganya lebih mahal……..aku lebih suka gerai kopi yg bukan corporate alias gerai local saja

  4. J C  27 April, 2016 at 09:01

    Teh memang lebih populer dibanding kopi di sana. Tapi semakin hari semakin banyak peminum kopi. Gerai Starbucks makin buanyak di mana-mana…

  5. Lani  27 April, 2016 at 04:52

    Mas DJ: aku dpt kado ultah teh bulat itu dr temanku, setelah dicelup mekar spt bunga indah sekali……….betul bs diseduh dua kali

  6. Dj. 813  27 April, 2016 at 01:45

    Cerita tebtabg teh . . .
    Dulu di Mainz bsa didapat teh china yang berbentuk bola ( bulat )
    Saat di campur dengan air panas, dia membuka berbentuk seperti bunga .
    Sangat menarik, bisa disedu untuk 2X .
    Dulu harganya cukup mahal, entah sekarang . .
    Apa namanya Dj. juga lupa atau tidak ingat lagi .
    Hahahahahahaha . . . ! ! !.
    Tidak pernah lihat lagi .

    Terimakasih dan salam,

  7. Lani  27 April, 2016 at 00:15

    James: hahaha………jangan dibolak-balik ya…..aku suka dua2nya baik ngopi dan ngeteh, tp yg plg aku suka minum air putih saja diusahakan 10 gelas/hari
    ++++++++++++++
    Miss ngaing-ngaing: wah baru balik tour ke China nih. Di Kona ada tea house ala China belum pernah mencobanya, tp aku lihat tiap hari selalu rame.

    Pernah window shopping banyak macam ragam dan jenisnya aneka tea ditoko ini, nampaknya mmg ada upacara minum tea dikedai ini.

    Mungkin nanti lain kali aku jg ingin mampir, dan mencicipi ndak tau juga apakah dikedai ini boleh mencecap gratis hahaha………..maklum plg suka barang gratisan, coba dulu klu suka baru beli klu tdk kan gratis kkkkk dasar!

  8. djasMerahputih  26 April, 2016 at 17:55

    2: hobinya ngopi….!!

  9. james  26 April, 2016 at 16:31

    1…..minum kopi di Tea House minum teh di Coffee House, cocok lah

    para Kenthirs pada mau Kopi Teh gak ?

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.