Tembok Api (5): Xi An

Nia

 

Muslim quarter

Di belakang Drum Tower ada daerah yang namanya Muslim Quarter. Konon katanya semua penjual di ‘pasar’ ini Muslim jadi mungkin makanannya dijamin halal.

*saya pakai kata mungkin karena saya gak paham aturan ke-halal-an (bahan) makanan

Ada berbagai jenis makanan dijual di sini. Kue, kacang-kacangan, permen, sate, manisan buah, telur rebus, sampe sambel juga ada. Saya sih cuma ngicip mie yang semangkuk cuma 12 yuan. Porsi setengah. Tapi tetyeeeppp… buat saya ya kebanyakan.

muslim quarter

Gak cuma makanan, di sini juga melimpah kalo mau belanja oleh-oleh. Soal harga saya perhatikan sama aja ya sama di tempat lain. Saya sih cuma nyuri dengar pembeli lain yang nanya. Jiper saya kalo cuma nanya harga tapi gak beli. Lha 1 jam muter-muter situ saya liat penjual maki-maki pembeli berkali-kali. Yang paling oye sampe lempar kursi segala hahaha…

Kalo masuk ke area ini dari jalan di utara Drum Tower ntar di kiri jalan ada gang. Belok situ, susuri gang sampai ada gang kecil yang belok ke kiri. Nah di gang situ kanan jalan ada toko yang jual pernik-pernik lucu berkualitas tinggi. Kalo gak salah namanya ‘Xi An Things’. Harga memang lebih mehong dari toko lain yang jual oleh-oleh khas made in China. Tapi barang di toko itu unik dan bagus deh. Penjualnya juga ramah banget.

Temen saya bilang pengen beli boneka China buat koleksi. Tapi tiap liat adanya yang kualitas gajel yang lem nya blepotan sana sini. Nah kebetulan di toko itu saya liat sepasang boneka lucuuuu banget.

‘Ce ke se Xi Xi. Ce ke se An An. Xi… An.’ Kata cicik penjual. Trus dia buka HP dan muterin rekaman yang menjelaskan kalo boneka itu didesain oleh desainer toko itu dan menang lomba desain juara 2. Boneka itu pernah jadi oleh-oleh buat PM India Modi dan mantan presideny Prancis Jaques Cirac *mbuh nulisnya

Saya sempet bimbang mau beli boneka itu karena mehong cyynnn… 20 dole sepasang. Tapi cicik penjual nguntit saya terus sambil muterin rekaman itu berulang-ulang. Luluhlah hati saya hahaha…

 

Nyempil

Ini foto salah satu gang menuju Masjid Besar Xi An. Di Muslim quarter ada masjid tertua di Xi An. Kalo mau kesana harus lewatin gang-gang macam ini. Saya aja bisa nemu karena gak sengaja.

nyempil

Masuk ke halaman masjid gratis bagi yang mau sholat. Bayar kalo gak salah 25 yuan buat yg mau foto-foto halamannya aja. Saya gak masuk dan gak foto karena menurut sebuah artikel kalo perempuan mesti pake kerudung kalo mau masuk.

Selain masjid ada 2 kuil yang maaf saya bingung itu kuil apa… maksudnya agama apa. Yang 1 sih jelas itu kuil untuk dewa pelindung kota. Masuknya gratis.

 

Terracotta Army

Jreeennggg…. inikan yang dinanti dari serial tentang Xi An…Tapi maaf saya gak bisa cerita gimana ke sananya soalnya dianter sama pihak yang ngundang temen saya. Trus baru masuk parkiran udah disambut sama cicik guide yang menemani kami seharian. Jadi saya cerita apa yang saya dengar dari cicik guide aja. Soal sejarah terracotta army silaken baca sendiri di buku sejarah.

terracotta01 terracotta02

Info pertama:
Asli-aslinya patung-patung ini berwarna. Tapi karena penggalian dan bikin mereka terekspose dengan oksigen bikin warnanya ilang. Katanya cuma 2 hari aja udah ilang warnanya karena pewarnanya pake zat alami.
Nah trus demi menjaga warna agar tetap utuh maka ‘kuburan’ terracotta army di area lain sengaja gak digali. Ntar kalo udah nemu cara buat mengawetkan warnanya baru deh digali dan dipamerken ke publik.

 

Info kedua:
Kepala masing-masing patung dibuat dari lempung solid. Sedangkan badannya hollow (ada lubangnya di tengah) soalnya kalo dibikin solid ntar pecah pas di oven.

Info ketiga:
Patung-patung ini tangannya kayak lagi megang sesuatu. Yukkk… bener banget… itu mereka masing-masing megang senjata. Ada yang tombak, pedang, panah dll. Ke mana senjata-senjata itu? Yang terbuat dari kayu hancur dimakan waktu. Tinggal sisa-sisa besinya yang disimpan di tempat khusus untuk diteliti.

terracotta03 terracotta04

Itu kok ada yang ngadep tembok? Lagi disetrap? Oh gak… itu emang formasi barisan tentaranya kayak gitu. Jadi ada tentara yang tugasnya melindungi tentara.

Ini foto di pit nomer 3. Pencahayaannya lebih remang dari pit nomer 1. Suhu dalam ruangannya pun lebih dingin. Memang dikondisikan agar patung-patung terracotta lebih awet.

‘Coba perhatikan perut patung nomer 36.’ Kata cicik guide.

‘Agak buncit kan? Karena dia itu punya pangkat. Jadi kalo cowok berperut buncit itu kami gak sebut beer belly tapi kami sebut general’s belly.’ Lanjutnya.

terracotta06

Kami ngikik sambil elus-elus perut.

Patung-patung yang sedang dalam proses restorasi. 1 patung ada yang hancur jadi ratusan keping jadi proses restorasinya juga lama banget. Dulu cuma arkeolog China aja yang ngerjain tapi sekarang arkeolog dari seluruh dunia ikut gabung. Mahasiswa juga banyak yang bantu.

Structure kayu didepan barisan patung tentara itu adalah structure asli dari jaman ‘kuburan’ ini dibuat. Itu semacam gerbang ramp untuk mengangkut patung-patung tentara ini.

Info keempat:

Formasi patung-patung ini persis dengan formasi tentaranya kaisar Qin jaman dulu kala. Tiga baris pertama adalah pemanah. Lalu diikuti oleh barisan infantry. Trus barisan kereta kuda (chariot). Nah di foto ini keliatan kan ruang kosong dibelakang kuda-kuda itu? Itu adalah posisi chariot tapi karena dibuat dari kayu jadi ya ancur dimakan waktu. Trus dibelakang ruang kosong itu ada 1 tentara yang tangannya maju kedepan. Itu kusir chariotnya.

Info kelima:
Patung-patung ini dibuat dengan skala 1 : 1. Rata-rata tingginya 190cm-an. Jadi jadul orang China banyak yang tinggi ya…

Info keenam:
Kok kudanya keliatan mungil banget jejer sama tentaranya? Kata cicik guide itu ukuran kuda yang dipakai tentara kaisar Qin waktu itu. Kuda jenis Mongolian. Biar kecil tapi jos gandhozz.

Awal ditemukannya ‘kuburan’ ini adalah ketika seorang petani menggali sumur dan menemukan metal (bronze kalo gak salah) bagian dari senjata salah satu patung. Pak petani ini lalu lapor ke pihak berwajib dan pihak berwajib melakukan penyelidikan karena mereka mikir kalo ini makam pasti bukan makam orang sembarangan karena ada bronze dikubur bersama jenazah.

Setelah dilakukan penggalian baru ketauan kalo pak petani yang lapor itu bukanlah orang pertama yang menggali sumur di area tersebut. Besar kemungkinan orang lain juga sempat nemu ‘kuburan’ ini tapi karena orang China percaya kalo mengusik makam bakal mendatangkan bencana maka orang-orang itu simply nguruk lagi lubang yang mereka gali.

Di pit nomer 3 malah ditemukan rangka manusia yang setelah diteliti umurnya jauh lebih muda dari umur patung tentara. Kemungkinan besar yang ngubur jenazah itu gak tau kalo di dekat itu juga ‘kuburan’ tentara terakota.

Nah si pak petani yang lapor karena nemu bronze bukannya dapet bencana malah dapet rejeki nomplok sepanjang hidupnya. Pemerintah menggaji dia untuk datang ke lokasi ‘kuburan’ untuk sekedar salaman dan foto dengan pengunjung.

 

 

About Nia

Don't judge the book by its cover benar-benar berlaku untuk Nia ini. Posturnya sama sekali tidak menggambarkan nyalinya. Blusukan sendirian ke seluruh dunia dilakoninya tanpa gentar. Mungkin hanya North Pole dan South Pole yang belum dirambahnya. Catatan perjalanannya memerkaya wawasan bahwa dunia ini benar-benar luas dan indah!

My Facebook Arsip Artikel

8 Comments to "Tembok Api (5): Xi An"

  1. J C  15 June, 2016 at 05:24

    Ini juga target untuk dikunjungi…belum pernah ke sini…

  2. Lani  29 May, 2016 at 02:52

    Miss ngaing-ngaing: welah pentulise jik nglinduuuuuuuur iki…..

    Biar sdg berkiwir-kiwir menikmati keindahan pantai di Kona aku tetep mampir dan komentar ditiap artikelmu, pasti ora diliat/dibaca ya?

    Jiaaan payah wong siji iki. Gimana sdh nyampe SG lagi opo msh kluyuran?

  3. nia  28 May, 2016 at 23:02

    hahaha James… terrakenthirs lagi pada berjemur kali kan udah mulai panas

    terima kasih oom Dj oom harus kesana ketemu sama patung aslinya oom… keren banget

    yu Lani kok iso komen? ra sibuk mondar mandir pamer bikini kiwir-kiwir?

    mbak Alvina… pembuatan patung-patung ini dimulai dari sejak kaisar Qin Shi Huang naik tahta. kaisar-kaisar sebelum dia kalo meninggal ‘bawa’ tentara hidup untuk dikubur bareng. Qin Shi Huang gak mau tentaranya dikorbankan jadi dia bikin patungnya aja. tapi tetepppp yang bikin ‘kuburan’ ini ya dikubur hidup-hidup biar gak bocorin keberadaan kuburan ini.

  4. Alvina VB  28 May, 2016 at 12:24

    Nia: thn 2011 bbrp anggota terracota army dipamerin di sini, di MMFA; gak kebayang kl bisa lihat lengkap
    yg ribuan jumlahnya. Gak kebayang lama bikinnya brp thn dan ada berapa org yg terlibat dlm pembuatan patung2 tsb ya?

  5. Lani  28 May, 2016 at 01:14

    Miss ngaing-ngaing: masih ada lanjutannya??

  6. Lani  28 May, 2016 at 01:14

    James: terracota kenthirs ya dirumah masing2 lah………….belum dikubur hahaha

  7. Dj. 813  27 May, 2016 at 22:36

    Waaaaaw . . .
    Figur tentaraterakota China yang dibikin dan dikubur bersama sang Raja .
    Sangat indah….
    Terimakasih untuk foto-foto yang indah-indah .

  8. James  27 May, 2016 at 17:42

    1…..pada kemana Terracotta Kenthirs yah ?

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.