Muara Sugihan – Sebuah Perjalanan

Kembangnanas

 

Hari ini bener-bener pengalaman yang luat biasa buatku, naik speed boat ke Muara Sugihan, mungakin maksudnya muara bagi orang yang sugih ataupun pengin sugih…. itu hanya sekedar dugaanku saja sih.

Dermaga Pusri

Pagi jam 8 kami bertiga berangkat ke Muara Sugihan, janjian dengan sopir speedboat di dermaga pusri. Pak salim nama sopirnya, dia katanya sih orang asli Muara Sugihan. Aman dunk aku pergi dengan orang yang tau jalan menuju ke sana. Kami charter speed itu untuk pulang pergi. Biasanya si klo naik speed sbg angakutan umum 100 rb untuk sekali jalan.

Perkiraan pak Salim, kalo perjalanan lancar kurang lebih bakal menempuh waktu 2,5 sd 3 jam. Wow, lama juga ya untuk perjalanan dengan speedboat kecil yang muatannya mungkin maksimal hanya untuk 10 orang.

Pulau kemarau di kejauhan

Awalnya agak ngeri-ngeri sedap juga membayangkan perjalanannya, gimana kalo ada buaya melintas di tengah sungai, gimana kalo tabrakan dengan kapal lainnya, gimana kalo mabuk perjalanan… dan ketakutan lainnya. Bayangin aja gimana speedboat bakal terombang-ambil karena berpapasan dengan kapal yang lebih besar, rasanya aduhai…

Tongkang batubara dan pasir

Tapi ternyata penasaran ku melebihi rasa takut ku, excited banget aku dengan perjalanannya…. masa sudah bertahun-tahun di Palembang gak pernah merasakan naik speed sampai jalur.

Kapal pengangkut logistik untuk wilayah jalur

Ngomongin tentang jalur, jalur itu merupakan daerah trans, ada banyak jalur, sampe 30 kalo gak salah. Dan tujuan perjalananku td adalah jalur 14. gak tau juga sii sejarahnya jalur itu seperti apa, tp kalau liat bentuk sungai yang disebut jalur itu sepertinya sungai buatan, untuk memudahkan petani trans bermobilisasi. Soalnya sungainya terlalu lurus dan rapi bentuknya. Nah biasanya logistik di wilayah jalur ini di supply dari Palembang, segala macem kebutuhan, gas, mineral galon, minyak dan kebutuhan lainnya, bahkan pasir dan koral pun dibawa dengan tongkang dari Palembang.

muarasugihan15

Sst… ternyata ada buaya beneran loh, tadi sopir dan salah satu bapak-bapak yang ikutan liat, cuma gak bilang ke aku, takut aku jadi takut hahaha… beneran sih, yang aku takutin kemarin adalah dalam bayanganku adalah tiba-tiba ada buaya menyeberang sungai wkwkwk… kalo aku sampai liat ada buaya bisa-bisa aku maksain balik ke Palembang lewat darat. Meskipun bakal memakan waktu yang lebih lama.

 

 

8 Comments to "Muara Sugihan – Sebuah Perjalanan"

  1. Lani  1 June, 2016 at 04:39

    Membayangkan saja bikin kepalaku puyeng, krn bakalan mabuk krn kapal yg ter-ombang-ambing.

    Bener2 tdk bs merasakan keindahan perjalanan diatas sampan/prau

    James: sugih= kaya, klu sugihan/pesugihan artinya orang2 yg mencari ilmu apapun cara dan syaratnya agar bisa menjadi kaya

    Sori telat krn baru kecapaian 1/2 modiaaaaaaar pindahan

  2. Elnino  31 May, 2016 at 18:28

    Seru yaaa…
    Aku dong pernah nyebrang Mahakam pake kapal relatif kecil yg bisa muat 2 mobil dan belasan motor. Mana sungainya lebar banget, gak keliatan tepi yg satunya, mirip lautan. Magrib2 lagi. Papasan sama tongkang2 besar. Udah gitu, selesai liat rig di site langsung balik n nyebrang sungai lagi malem. Wuah…mengesankan

  3. James  31 May, 2016 at 15:15

    Al, ya saya kagak ngerti bahasa Perancis kok, yang biasa translate belom muncul lagi, masih sibuk di Kona sono

  4. Alvina VB  31 May, 2016 at 12:23

    Kembangnanas: Thanks buat reportasenya. Airnya kelihatan coklat ya?
    Hadir James….btw, sugih dan sugihan beda loh artinya…

  5. Dj. 813  31 May, 2016 at 12:15

    Pemandangan dengan air, selalu mempesona .
    Terimakaksih dan salam .

  6. James  31 May, 2016 at 10:24

    he he he ternyata sdh ada DA duluan euy, malu dah nulis satu ternyata dua

    absenin para Kenthirs

  7. James  31 May, 2016 at 10:23

    1…..kalau namanya Muara Kemiskinan kagak bakalan ada yang mau berkunjung rupanya tapi namanya Muara Kesugihan

    para Kenthirs sugih semua kan ?

  8. Dewi Aichi  31 May, 2016 at 10:23

    Waduh..panorama yang indah, tapi ada buayanya, kalau tau2 buayanya lapar kan medeni..

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.