Siapa yang Paling Pinter di Jalan Raya?

Wesiati Setyaningsih

 

Sore ini tiba-tiba saya kena macet di Tembalang. Gila aja macetnya luar biasa. Biasanya padat merayap, ini berhentinya aja sampai lima belas menit di sebelum jembatan tol karena polisi mengutamakan mobil yang mau masuk tol dulu.

Awalnya saya menikmati saja kemacetan ini dengan mengamati orang-orang yang sembarangan, nyari jalan semau mereka, bahkan pada lewat trotoar.

lalulintas-semrawut

“Wis kono lah,” pikir saya.

Nah, saat menunggu lama ini emosi saya mulai terganggu. Masalahnya, pengendara yang tadinya lewat trotoar mulai bingung, karena ujung trotoar ini selokan, lantas mau nyerobot dari sisi kiri saya. Sudah tau macet, dengan pasang muka nggak peduli, dia nengok ke sisi kiri, padahal saya ada di sisi kanannya, mepet di depannya. Gitu ya, caranya? Pura-pura aja nggak peduli. Saya sudah mbatin, ini kalo sampai nyerobot, mau saya tabrak.

Eh, tau-tau ada pengendara lain dari sisi kiri juga, laki-laki, mukanya jelek, kulitnya item, tau-tau nyuruh saya maju. ceritanya dia mau motong jalan dari belakang saya. Katanya mau nyeberang ke arus sebelah sana. Saya ndak tau dia punya otak apa enggak. Wong roda depan motor saya sama mesin matic depan saya aja sudah cuma berjarak 10 cm.

Saya nanya, “maju ke mana?”

Dia ngeyel saya suruh minggir ke kiri, maksudnya ke arah trotoar.

Saya diamkan. Eh, dia nyolot, “Orang kok kolot!”

Saya mulai marah. Saya bantahan sama dia. Pada saat itu arus mulai jalan. Beneran, orang yang niatnya nyerobot tadi langsung saja melipir. Saya yang sudah emosi dimaki-maki orang tanpa ada salah, saya kejar orang yang nyerobot tadi. Kebetulan di depan saya dia kena macet juga. Saya tabrak bagian belakangnya, kena knalpotnya. Dia nggak peduli. Saya gas lagi, dia makin saya dorong. Akhirnya dia menoleh. Eh, wajahnya ganteng lo… Wah, penampilan bisa menipu lo, rapi, ganteng tapi attitude nggak beres. sama ibu-ibu yang katanya bego di jalan raya aja dia nggak mau kalah.

Habis itu arus mulai lancar. Apalagi di depan polines ada polisi yang teriak-teriak pake TOA, motor diharap jalan di sisi paling kiri. Saya ambil kiri dan melaju di sini. Eh, lha kok ada mobil mau ambil sisi sini juga. Saya klakson, ternyata pengemudinya nyadar dan balik lagi ke kanan.

Jadi gini. Saya agak kesal kalo ada yang bilang, bahkan bikin meme di mana, kalo perempuan naik motor itu membahayakan. Lah, saya aja sering diserobot, disalip, kena tipu mereka yang riting kanan tapi belok kiri atau sebaliknya, itu laki banyak juga, je…

Lha Tembalang itu kan gudangnya mahasiswa. ada Undip. ada Polines, ada Akper. Tapi sumpah kalo di jalan raya sekitar kampus itu ngeri banget. Banyak anak laki-laki dewasa yang kalo naik motor nggilani. Aneh kan? katanya mahasiswa itu pinter, lha pinternya di mana?

Jadi saya mau nanya sekarang, siapa sebenarnya yang paling pinter di jalan raya? Masih mau ngeledek emak-emak atau embak-embak yang pake matic di jalan raya? ngaca dulu deh…

 

 

About Wesiati Setyaningsih

Seorang guru yang tinggal di Semarang. Awalnya tidak ada niat untuk menjadi guru, tapi kemudian "kesasar" menjadi guru. Mencoba mendobrak "pakem baku" proses pengajaran, juga mendobrak ketidaklogisan pencekokan agama membabibuta di sekolah dan keseharian murid-muridnya. Sering dianggap "off-track" bahkan tidak jarang mendapat cap sesat karena sikapnya yang tidak seperti kebanyakan mainstream.

My Facebook Arsip Artikel

7 Comments to "Siapa yang Paling Pinter di Jalan Raya?"

  1. Lani  4 June, 2016 at 12:40

    Nggak usah heran James hal itu kdg terjadi ditempatku jg………tiap kali mau melihat komentar hrs di click and clack hehe….

    Klu mau tau knp? Silahkan tanya ke pak lurah Baltyra

  2. James  4 June, 2016 at 10:46

    Siapa yg paling pinter di jalan raya ? sudah jelas dan pasti ya Rajanya Yaitu POLISI kan jalanan punya dia ?

    halo Al dan Lani, iya nih Baltyra nya sering macet disini, kadang harus klik dua kali kalau mau baca artikel, gak tau napa deh, begitu juga komennya, klik pertama kadang kala tidak ada komen, klik kedua kali baru muncul semua komennya, jadi saja harus click and clack front anda back

  3. Itsmi  3 June, 2016 at 15:13

    Bagi saya lalu lintas Indonesia mencerminkan moralnya bagaimana bukan kepintarannya..

  4. uchix  3 June, 2016 at 12:45

    ngeri lihat kendaraan di jalan raya, saya sebagai pejalan kaki setiap nunggu lampu hijau jadi merah waktu mau nyebrang pasti deg2an, berasa kaya mau maju perang krn walau lampu sudah merah jarang yang langsung mau berhenti baik motor atau mobil, malah kadang lebih kenceng ngegasnya

  5. Lani  3 June, 2016 at 11:59

    Mahalo sdh diingat……….kemana nih kenthir lainnya??? Apakah lagi ikut macet dijalan raya?

  6. Lani  3 June, 2016 at 11:58

    Wesi: ngomongin berlalulintas di Indonesia rambute iso brodol dewe, krn mrk tdk mau disiplin saling serobot malah nambah semakin macet, trs klu sdh begitu hanya pakai emosi, sopo sing kuat dia yg menang. Payah! Aku ndak berani naik motor/kendaraan di Indonesia bs mati konyol!

  7. Alvina VB  3 June, 2016 at 10:51

    Absenin para kenthirs yg ogah bermacet-ria di jalan…
    Wes…kl di Ind itu org sepinter apapun kl dah bawa mobil/motor di jalan bisa jadi idiot banget krn bukan pake otak lagi pake emosi, he..he….

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *