BAPER

Straight Line

 

Udah tau blom kalo lagi trend “baper”? Itu lho: bawa perasaan. Setelah booming galau, booming lagi nih baper. Dan saya juga salah satu korbannya. Bukan saya yang terbawa perasaan, tapi orang lain yang terbawa perasaan gara-gara saya hahaha…

baper1

Cerita dimulai dari pindahnya saya ke perusahaan baru setelah 4 tahun bekerja di perusahaan lama. Merupakan suatu keberuntungan juga kali yah pindah, ditengah “badai” menderu.  Badai dalam hal ini akan saya ceritakan di tulisan lain nanti.

Minggu-minggu pertama masuk ke suasana kantor baru cukup asik, meski ada beberapa olok-olokan dari kolega kantor yang baru, but I know it just wanna break the ice. Saya pun diolok untuk jadian dengan si A, si B, atau si C. Dengan si A yang punya café/resto di Puncak, Bogor. Dengan si B yang sudah punya apartemen dan mobil, atau dengan si C yang kebetulan otaknya encer. Yah siapa aja cowo di sana yang dirasa cocok. Bagi saya, hal itu normal-normal saja di tengah ketegangan kerja. Emank kerja kudu dibawa fun daripada diem aja. Reaksi dari berbagai orang yah beda-beda, ada yang seneng, ada yang sebel, ada juga yang biasa-biasa aja.

Selama satu bulan di kantor baru ternyata ditemukan ada yang “baper” ke saya setelah beberapa kali dibecandain. Bermula dari kepo-nya dia kalo dia pas tengah jalan ngeliat saya dibonceng sama ojek. Kepo kalo saya update di BBM. Dan terakhir ini cukup membuat saya kesal. Dia mengirim e-mail yang berisi jadwal show “Shrek” yang memang waktu itu lagi show di Jakarta. Sebelumnya saya memang sudah baca email-nya, tapi karena tidak begitu penting, tidak saya gubris, saya lebih mementingkan email urusan pekerjaan dulu ketimbang yang lain.

baper

Kebetulan orang yang kirim sih emank udah punya istri sih, jadi agak aneh menurut saya. Ditanyain berulang-ulang juga “udah liat email gw blom?”. Bagi saya ini memang agak aneh, orang lain pasti akan berpikir hal yang sama “apa maksudnya kirim email soal ini dan ditanya berkali-kali? Mau ngajak gw nonton gitu? Kenapa ga ajak keluarganya aja?”.

Kali kesekian dia bertanya

“Udah liat email gw blom?”

Saya pun langsung to the point aja ke dia “Email apa sih? Urgent banget?! Penting?! Heran gw udah lo tanya nih seharian ini berkali-kali ke gw. Email apa si?”

Dia pun diam sejenak dan bilang : “Ga, email soal pajak”

Saya pun merasa aneh, lalu saya bilang : “Pajak? itu kan urusan masing-masing, dan urusan pajak gw udah selesai, ga ada urusannya sama pajak lo. Heran gw, email apa sih yang penting ampe lo tanya berkali-kali? Ngomong aja entat entut”. Dan dia pun pergi.

Keesokan hari-nya saya pun mendengar isu dari kolega saya, kalo kata si A, saya sudah delete bbm contact dia gara-gara kemarin. “Sh*t ! Gw aja ga ada otak atik bbm gw dari kemaren” pikir saya. Dan keesokan harinya, si A pun tidak mau berbicara dengan saya.

“Kalo ga ada apa-apa, ngapain diem-dieman ngambek gara-gara abis gw omelin. Well, its not a big deal, cuek aja”, begitu pikir saya. Dan saya pun tidak merasa bersalah setelah itu. Karena bagi saya itu cukup aneh.

Ternyata masalah personal ini pun berlanjut ke pekerjaan. Gara-gara ulahnya kerjaan saya pun terhambat. Mau tidak mau saya pun lapor ke kolega senior dari awal kejadian sampai akhir. Senior saya pun tertawa.

“Kelihatannya dia baper yah sama lo gara-gara sering dibecandain, trus dia mulai memberikan perhatian-perhatian ke elo hahaha”.

“Yah masa bodo dia mau baper atau apa, ga ngomong juga gpp, itu lebih bagus buat gw. Tapi jangan masalah personal dia bawa-bawa ke kerjaan, ga profesional banget. Nih Pak, kalo sampe gara-gara ulah dia kerjaan saya ga beres, saya yang ganyang dia aja”. Itu saja pernyataan terakhir saya hahaha.

Dalam hal-hal tertentu memang kita harus ambil sikap.

 

Salam Cap Baper.

SL

 

 

About Straight Line

Dari luar Pulau Jawa yang merantau ke Ibukota menapaki kehidupan yang lebih baik. Seorang pejuang sejati meraih impian karirnya.

My Facebook Arsip Artikel

Share This Post

Google1DeliciousDiggGoogleStumbleuponRedditTechnoratiYahooBloggerRSS

7 Comments to "BAPER"

  1. Pingkan Djayasupena  2 July, 2016 at 22:37

    Salam Baper

  2. maryati-stg  22 June, 2016 at 10:15

    Skrg ini istilah2 makin byk dan unik2..hehe..saya ketawa baca judul ini..krn bbrp wkt yg lalu..pernah jg sampai bingung saat kumpul2 dgn komunitas yg muda2 dan saat ngomong “geje”..saya bingung..jenis makanan apa ini..hehe..dan akhirnya tau artinya malah jd ngakak…

    Salam Baper kembali deh [email protected]@..

  3. Lani  22 June, 2016 at 01:55

    James: hahaha……….kamu bisa aja……….gimana klu diubat BAKWAN bikin laperrrrrrrrr………..ah jd ngileeeeeer kepingin bakwan nih dicocol sama sambel kecap yg pedessssssss…….

  4. Dj. 813  22 June, 2016 at 01:50

    Benar sekali . . .
    Semua urusan masing-masing . . .
    Hahahahahahahaha . . . ! ! !
    Mau baper kek, mau nggak Baper kek . . .
    Yang penting jangan ganggu orang lain .

  5. Titin  21 June, 2016 at 21:24

    SL, kenapa harus pura2 gak tahu email apa yg dia maksud ?? Kalo saya akan saya bilang langsung ( lewat email pastinya ),kalo saya gak tertarik nonton Shrek. Biar dia juga tahu kalo SL gak sedang bermain jinak2 merpati, dan dia juga gak merasa di permalukan, yg efectnya akan ke kerjaan

  6. james  21 June, 2016 at 09:37

    @ Mbak Lani, BAPER BAkpaw bikinlaPER

    @ SL, dah lamo ta basuo, opo kabare ?

  7. Lani  21 June, 2016 at 07:26

    Baper? Makanan apa ya hahaha………sori ndak tau/ngerti………..

    Gimana dgn para kenthirs lainnya apakah kalian tau artinya BAPER?

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *