Sore ini…

Dian Nugraheni

 

Kataku, “Kakak masak sana, Kak.., buat buka puasa, whatever…”

Si Kakak, “Iya Mah..”
Padahal aku tau dia ga luwes di dapur, pegang pisau aja takut. “Mah, kobisnya ga bisa lepas..”

Aku diem aja. Lalu adeknya ngajarin, “potong dari atas dulu, lalu dikelupas..”

Si Kakak, “Ooohhh…”

Mereka cuma mau rebus brokoli dan kobis aja, ribetnya minta ampun. Tapi biarin aja, selama ini Maknya terlalu ngladeni makanan mereka, sehingga mereka keenakan, dan mungkin ga bisa siapin makan sendiri.

Sambil masak, aku ceritakan tentang masa kecil mereka, “Dulu Mamah galak banget, jahat malah. Kakak sempat jadi korban kegalakan Mamah. Numpahin makanan sedikit aja, Mamah langsung marahin Kakak, sampai Kakak bingung dan wajahnya bengong…”

Si Kakak dan Adek tertawa serempak. Mungkin ngebayangin wajah kecil si Kakak yang bengong. Tapi dalam hati aku menangis pilu, bagaimana mungkin aku sejahat itu pada anakku yang masih balita..?”

Si Adek, “Aku ga inget kalau Mamah galak..”

Aku, “Adek masih sangat kecil, mungkin satu tahunan…”

Si Adek, “Knapa Mamah galak..?”

Aku, “Mungkin Mamah nggak happy, tertekan, bla..bla..bla..Sekarang Mamah galak nggak..?”

Si Adek, “Enggak..”
(Tapi bilang enggaknya sambil angkat bahu dan kedua telapak tangan, itu bisa diartikan, sebenere Mamahnya saat ini juga masih “galak”…, tapi yang jelas bukan jahat, bentak, dan memaki kayak jaman Mamah masih jahiliyah dulu..)

Bersyukurlah sungguh aku ini, mampu “melepaskan” diri dari tekanan, dan membuat diri sendiri happy, ditambah hijrah ke Amrik, di mana anak-anak menemukan surganya, di mana anak-anak sangat dilindungi oleh negara dan lingkungan, jangan harap seorang Ibu boleh nyiwel anaknya sampai nangis, apalagi nyubit pantat sampai berbekas, karena kalau ada yang tau pasti sudah dilaporin polisi…

Sekaligus, aku, Mamahmu ini, belajar dari NOL BESAR, bagaimana menjadi bahagia dengan diri sendiri, dan bagaimana membagikan kasih sayang pada kalian, anak-anakku…

 

 

9 Comments to "Sore ini…"

  1. J C  13 July, 2016 at 10:05

    Reflesi dan introspeksi diri memang penting buanget…

  2. Dj. 813  3 July, 2016 at 18:50

    Keluarga bahagia, bila antar orang tua dan anak-anak
    bisa berkomunikasi dengan baik .

    Salam,

  3. james  3 July, 2016 at 09:45

    hore Baltyra sudah Balik

  4. Alvina VB  2 July, 2016 at 23:40

    Dian: punya anak emang gitu ada asem manis dan ups & downs nya….Btw, sorry ya…gak bisa ketemuan kemarin ini. Aku tinggalin pesen di Baltyra kemarin itu. Tempatmu gak kebanjiran kan ya? Soalnya hujan deras banget sblm kita balik dan katanya banjir di Virginia ya? Kita tinggal di Virginia sblm masuk DC.

    Mbakyu Lani: aku disiplinin anakku waktu masih pitik banget, jadi dia bilang….dulu sangkain tinggal sama ibu tiri, ha..ha….sekarang sich dah spt best buddies; krn kan dia sudah dewasa dan bisa diajak bicara/tukar pendapat dah. Gilirin suami yg strict sekarang, biarin balance dah…soalnya dulu dia lembek sama anaknya krn akunya yg disiplinin anaknya.

  5. EA.Inakawa  2 July, 2016 at 09:10

    kebahagiaan keluarga itu adalah Syurga Duniawi……salam sehat

  6. djasMerahputih  23 June, 2016 at 13:44

    Banyak ortu saat ini banyak belajar dari anak2. Terutama soal penghargaan pada anak dan remaja. Dulu ortu hanya diajari untuk menghargai yang lebih tua.

    Hadir Tji Lani & bang James

  7. Lani  23 June, 2016 at 09:44

    James: klu begitu sama donk…………kaga pernah punya anak, jelas ndak mengenal cucu juga…….bebas merdekaaaaaa……

  8. james  23 June, 2016 at 09:00

    mbak Lani, Kenthir yang ini sih kagak punya anak cucu jadi bebas bergerak gitu tapi bukan berarti tidak tahu sama sekali dunia anak loh, kan pasang kuping lebar2 dan nimbrung cerita

    pernah ada teman saya memukul fantat anaknya, lalu si anak jawab : Dad if you do it again surely I will call the Police ? temen (orang Itali) saya jadi bengong dibuatnya lalu dia pikir ini anak belajar dari siapa yah ?

  9. Lani  23 June, 2016 at 07:51

    Dian: aku tertarik dgn alinea ini “Sekaligus, aku, Mamahmu ini, belajar dari NOL BESAR, bagaimana menjadi bahagia dengan diri sendiri, dan bagaimana membagikan kasih sayang pada kalian, anak-anakku…”

    Sharing bagaimana pengalaman para kenthirs?

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *