Lebanese Grill

Nia

 

Sok-sok an nih mau ikut-ikutan temen-temen nge-review restoran. Kemarin saya ajak teman jalan-jalan ke Regent’s Park, taman di tengah kota London yang guede bingitz. Singkat kata kami terdampar di dekat stasiun tube Baker Street. Ternyata ada museumnya Sherlock Holmes di situ. Tapi karena sudah jam 10 malam ya sudah tutup dong yes museumnya.

Nah di seberang museum itu ada restoran dengan nama Holmes Grill. Jebulnya itu Lebanese grill. Kami sepakat makan di situ karena sudah kelaparan dan gak ada resto lain yang buka.

Park-Plaza-Sherlock-Holmes-Grill-Bread

Baru meleng liat-liat kami sudah disapa oleh bapak-bapak Lebanon yang ramah. Trus kami masuk. Suasananya nyaman banget. Trus pas dikasih buku menu kami mlongo. ‘Serius nih harganya?!’

Baker street itu termasuk daerah mehong. Dekat tempat wisata juga. Ini resto masak jual main course cuma 8-11 pounds?! Starters nya cuma sekitar 5 pounds. Kami pikir mungkin porsinya dikit.

Karena lagi gak minat sama daging panggang jadi kami cuma pesan starters aja. Humus shawarma with chicken, lentil soup, batata harra, dan Lebanese sausage omelette. Dan kami juga pesan roti pita takut gak kenyang.

Yang pertama disajikan adalah roti pita 3 lembar dan semangkuk kecil olive dan pepper. Pita nya tuipisss banget. Tapi alot kayak sendal. Sumpe alot bingitz. Olive nya kata temen rasanya pahit banget.

Trus keluar lentil soup-nya. Kami berdua saling pandang. ‘Mana lentilnya?’ Eh pelayannya denger trus bilang kalo lentilnya di’blender biar gak terlalu kentel. Kami cuma ooooo…

Lalu pelayan datang lagi bawa batata harra. Ini tuh kentang goreng tapi dibumbu agak pedes gitu deh. Saya suka tapi kata temen rasanya biasa aja. Trus giliran humus shawarma chicken yang keluar. Humus itu makanan daerah mediteranean dan jazirah Arab sana tapi terkenal juga di daratan Eropa. Pada milih ini karena katanya lebih sehat. Di menu masakan ini masuk ‘hot starter’ tapi gak ada hot-hot nya. Semua dingin termasuk ayamnya. Temen bilang rasanya biasa aja tapi saya malah suka humusnya. Jarang-jarang nih saya doyan humus <– mungkin karena gak enak makanya saya doyan

Karena mejanya kecil jadi kami minta pelayan untuk mengambil lentil soupnya. Temen saya gak mau makan supnya lagi karena katanya ‘kayak air doang’. Pelayan minta maaf karena lentil soup nya tidak sesuai yang kami harapkan dan dia bilang kalo lain kali suruh koki buat bikin yang lebih kentel.

Temen saya iya iya aja. Trus dia bisik-bisik ke saya: ‘jangan pernah nyacat koki kalo gak diminta pendapat.’ Trus dia cerita tentang kejadian-kejadian yang kokinya sakit hati trus meludahi atau masukin macem-macem ke pesanan tamu.

Yang terakhir keluar adalah Lebanese sausage omelette. Disajikan dengan salad yang enaaaakkk banget. Omelette nya juga enak. Tapi saya gak suka sosisnya dan seperti biasa teman saya suka dan bilang kalo itu sosis Lebanon yang enak tuh ya yang begitu.

Selesai makan kami minta bill dan pelayan bilang kalo dia gak nge-charge lentil soup nya. Pas saya liat bill nya ternyata roti pita dan olive juga gratis! Trus abis bayar masih dikasih 2 potong baklava. Gratis!

Saya tuh gak suka banget sama yang namanya baklava karena manisnya keterlaluan. Tapi yang itu enaaakkk banget. Manisnya pas dan pastry nya renyah. Kami sampe rebutan hihihi…

Pas kami mau keluar si pelayan tanya-tanya tentang kualitas makanan yang mereka sajikan. Ternyata dia itu yang punya resto itu. Dia cerita kalo baru buka 20 hari yang lalu dan dia butuh masukan dari pelanggan. Teman saya yang ngerti sedikit tentang makanan mediteranean kasih saran macam-macam. Pertama pita nya lebih baik kalo buatan sendiri. Bukan buatan pabrik karena orang gak ke resto buat makan roti buatan pabrik. Trus humusnya mesti lebih enak karena orang London ngerti banget soal humus karena banyak dijual di supermarket. Trus soal harga juga jangan pake jurus harga murah porsi banyak untuk dapetin pelanggan karena harga sewa tempat aja udah mehong banget. Kalo dipikir-pikir benar juga kata teman saya karena kalo rasanya sama aja dengan makanan supermarket ya orang akan milih beli disupermarket dengan harga dan porsi yang sama.

Pas jalan pulang temen saya bilang tadinya dia mau tulis review di trip advisor tapi karena pemilik resto peduli dengan nanya-nanya soal pendapat pelanggan maka dia tunda dulu reviewnya. ‘Kita mesti dukung orang yang mau maju.’ Katanya…

 

 

About Nia

Don't judge the book by its cover benar-benar berlaku untuk Nia ini. Posturnya sama sekali tidak menggambarkan nyalinya. Blusukan sendirian ke seluruh dunia dilakoninya tanpa gentar. Mungkin hanya North Pole dan South Pole yang belum dirambahnya. Catatan perjalanannya memerkaya wawasan bahwa dunia ini benar-benar luas dan indah!

My Facebook Arsip Artikel

7 Comments to "Lebanese Grill"

  1. Edy  28 September, 2016 at 09:35

    Kalau lebanon, yang saya ingat adalah gadis2 nya. perfect deh.

  2. J C  3 August, 2016 at 08:23

    Belum pernah coba makanan Lebanon…

  3. Lani  26 July, 2016 at 23:41

    Miss ngaing-ngaing: nampaknya jalan2mu msh trs berlanjut tiada akhir baguslah klu mmg mampu dan bisa melakukannya dgn membaca tulisanmu spt ikut travel bersama

    Makanan Lebanese belum pernah coba tp klu melihat uraiannya dan jenis makanannya aku pernah mencobanya

    Aku suka humus spt dipping ada aneka rasa dijual disupermarket

    Roti pita jg kdg digunakan sbg wrapper selain dimakan begitu saja

    Baklava aku setuju sama James manissssssssnya hadoh bikin sakit gigi, aku tdk begitu tau apakah manisnya gula atau honey ya?

    Itu banyak ditemukan di mediteranian, ktk di Hungary jajannya aku banyak suka krn merasa cocok dgn lidahku, tp bagaimanapun juga jajanan Indonesia plg josssssssss!

  4. James  19 July, 2016 at 06:31

    Mskanan Lebanese yang kurang suka ya baclava nya terlslu manis spt Kenthirs Baltyra

  5. James  19 July, 2016 at 06:26

    Yang kurang suka makanan Lebanese ya Baclava nya terlalu manid spt para Kenthirs Baltyra

  6. James  19 July, 2016 at 05:47

    Makanan Lebanese yang kurang suka ya baclava ya terlslu manis spt para Kenthirs

  7. nia  18 July, 2016 at 11:18

    Matur nuwun suhuuuu

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *