Antri (lagi)

Dian Nugraheni

 

Si Mak kerja jadi tukang bikin sandwich (baca: pelayan), di mana warungnya rame beibeh ebleh-ebleh weleh-weleh…alias oh my God…Bisa bayangin ga, dari sekitar jam 8 pagi sampai jam 2.30 sore, nonstop, customer baris ke belakang ngantri beli sandwich? Jam 2.30 itu jam break si Mak, duduk sebentar makan late lunch. Sebelum jam 8an pagi juga udah rame sih, pada beli breakfast, wong warungnya buka jam 6.30 pagi. Habis jam 2.30 sore ya masih banyak antrian, tapi ga segitunya bangeet…

antri

Ini mau cerita soal customer yang ngantri itu. Ohh yaa, warung sandwich tempat si Mak kerja ada dalam kampus, jadi pembelinya adalah para mahasiswa.

Kalau mahasiswanya anak-anak didikan “barat”, meski mereka sudah di antrian yang paling depan, mereka nggak akan “nyruduk” ke depan menghadap si pelayan, dan langsung order, tapi dia MENUNGGU kita si pelayan, memanggil mereka, “next please…”

Nah habis di bilangin “next please”, baru deh dia maju ke depan, lalu order. Bahkan, bila si pelayan seperti abai terhadap customer, misalnya para pelayan sedang saling bicara yang memakan waktu beberapa detik, maka customer akan diem, dengan sabar nunggu dipanggil “next please..”

Lain lagi kalau customernya orang-orang non Amrik, wajah-wajah Asia terutama, dan kemungkinan besar belom merasakan didikan ala “barat”, begitu dia ada di barisan terdepan, langsung maju dan order, ga peduli si pelayan sudah siap atau belom. Nah kalau begini dan pelayan dalam keadaan belom siap, si pelayan akan bilang, “wait a second, please…”

Ada juga yang nyebelin, kalau musim mahasiswa baru pada moving ke dorm seperti summer ini, atau musim graduation, maka akan banyak keluarga besar yang datang. Dari Nenek. Kakek, Bapak, Ibu, Adik, kakak, Teman..sekampung deh…

Nahh, lagi-lagi attitude…
Kalau bule-bule, meski mereka berasal dari ndesoooo…tetep aja dia jauh lebih sopan ketika ngantri.

Yang nyebelin adalah, maaf bukan mau rasis, tapi ya begitu adanya…, lagi-lagi kalau mereka adalah wajah Asia, biasanya langsung main bentak, “He..I want this..this..this..!” Sambil nunjuk-nunjuk, dan ekspresi muka merendahkan si pelayan.

Kalau ada yang begini? Si pelayan akan diem aja, atau paling pol bilang, “wait a second, please…” tapi nantinya ditinggal masuk sama si pelayan, lama-lamain biar dia bete sendiri. Soalnya udah pasti, pelayan-pelayan lain juga ga akan langsung take order dia yang ga sopan begitu. Ntar biasanya anaknya atau cucunya yang kuliah dan barusan graduation yang maju, berhai-hai dengan manis dan sopan…maka kita layanin deh dia…

Kalau kita orang ngrumpiin mereka wajah Asia yang ga sopan-sopan itu begini, “Pasti tuh orang dapet bule, jadi dia merasa sok tinggi sekale…”

Kalau si Mak bilang sih, mau Asia, mau dapet bule, mau apa, yang penting dia “educated” atau enggak. Educated itu bukan cuma formal, kan? Juga bisa belajar dari lingkungan dan kebiasaan sehari-hari…

He..he..itu aja..

Ayooo…Kawan-kawan, kalau lagi pada order beli makanan di resto atau warung, pada yang sopan ya, sabar, respect sama si pelayannya. Kalau ga respect ntar kamu dilama-lamain, bahkan mungkin dia akan melayanimu dengan sangat standard…Yaaa…, standard aja dibikinkan makanannya.., meski nggak sampai diludahin sih…Hueek..si Mak njelehi..!!

 

 

6 Comments to "Antri (lagi)"

  1. J C  28 September, 2016 at 20:35

    Urusan antri memang jadi barang langka di republik ini…

  2. Lani  21 September, 2016 at 00:34

    SLB: hahaha………ternyata oh ternyata wong Jerman kurang sabaran……..tp aku percaya krn mendptkan info ini dr org yg telah lamaaaaaaa ndekem di Jerman.

    Mmg kdg judeg sendiri membicarakan orang dr negeri ini, semuanya serba ketinggalan khususnya dlm hal utk tertib, bersih dan yg utama utk jangan korupsi!

  3. Swan Liong Be  20 September, 2016 at 22:55

    Ketertiban antri dibarat juga harus dibedakan lho; orang jerman termasuk bule yang kurang sabar dibandingkan orang inggris,Amrik atau Canada.Liat aja orang inggris kalo antri tunggu bus dan orang jerman, beda lho! Orang jerman juga mengagumi ketertiban orang inggris.
    Kalo orang Indonesia? Gak usah dibicarakan ah!!

  4. Lani  20 September, 2016 at 14:29

    Dian: boleh dikatakan secara umum mmg begitu berbeda tp ya ndak semuanya…………apakah yg sok2 itu disuruh kembali ke SD lagi kkkkkkkkk

    James: kenthirs aku yakin sopan2…………..kkkkkkkk

  5. awesome  20 September, 2016 at 10:14

    tergantung asia mana juga sich, kalo negara matahari terbit kayanya masih sopan2 tu, biar sipit abis

  6. James  20 September, 2016 at 10:12

    1…..kalau di Negara barat itu diajarkan atau sudah terbiasa Antri itu dari Depan Kebelakang kalau du di Asia dan Inedonesia itu Antrinya diajarkan dan biasa kepinggir kiri dan kanan, itulah bedanya

    para Kenthirs Antrinya di tengah jadi cepat dateng gitu

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *