Memasak

Prabu

 

Sungguh, hidup berasa sempurna ketika engkau menemukan pasangan yang pintar masak. Sebaliknya, hidupmu akan penuh badai ketika perempuan yang kau nikahi, hanya pandai macak (bersolek).

Seperti hari ini – juga seperti hari-hari lalu. Belahan jiwaku selalu meresapi paginya dengan mengolah bahan-bahan pangan berlimpah ini dengan rasa seni dan hati ikhlas. Maka ketika sudah matang, semua masakannya selalu ludes disantap seluruh anggota keluarga sebelum petang datang.

Masakannya selalu lezat. Meski diolah dengan resep sederhana. Daging ayam goreng dengan parutan kemiri. Ikan gepuk cabe merah. Kepala kakap digulai. Udang tepung versus ikan bawal bakar dikecapin. Gepuk empuk gurih dengan bahan daging sapi, hingga sayur asem sunda dengan terong mentah dicabein yang diselingkuhin tempe goreng renyah. Wuih…. ngecesss…! Pokoke mantep puoll!!!

memasak

Saking lezatnya. Semua anak-anak kami sampai tak pernah bawa uang jajan ke sekolah. yang sulung, mulai TK hingga kuliah di Bogor, selalu bawa buntelan alias bekal makan. Pernah juga di’bully teman saat SMA, “Lu kek anak TK aje bawa bekel”. Dia ga marah, namun temen yang bully disuruh nyicipin. Eh, keterusan minta bagian tiap hari. Hehehe….

Begitupun si bontot. Ga suka makanan fast food kekinian. Sekarang SMP, tetep aja pilih bekel ketimbang di kasih uang. Konyolnya, temen-temennya ikut senang. Katanya makanannya enak. Meskipun tiap hari ganti menu.

Suatu hari temennya nanya, “Itu yang masak siapa?”
“Mamakku. Kenapa?”
“Engga apa-apa. Mamakmu rajin. Kalau mamaku cuma bisa masak Indomie.”

Namanya anak, tahunya enak. Mereka ga paham proses bikin makanan enak. Padahal kudu bangun lebih pagi. Ke pasar belanja bahan-bahan segar. Memasak, lalu nyiapin bekal sekolah. Semua itu, kudu siap pas jam 6:30.

Saya pun, karena terbiasa melihat isteri masak. Sekarang sudah pandai masak pula. Yaitu, masak air. Hehehe….

“Papihhhhh….!!”

Waduh, pasti disuruh belanja cabai, neh. Dah dulu yak. Ntar dilanjut…

 

 

About Prabu

Sosok misterius yang sejak kemunculannya tidak banyak orang yang mengenalnya. Walaupun misterius, sosok satu ini sekaligus ramah dan sangat terbuka pertemanannya. Sang Prabu dan Permaisuri sering blusukan menyapa kawula BALTYRA.com dan menggebrak dunia, kebanyakan dengan coretan karikaturnya sekaligus artikel-artikelnya yang bernas, tajam dan berani.

My Facebook Arsip Artikel

8 Comments to "Memasak"

  1. J C  20 October, 2016 at 17:50

    Dab Prabu, kapan-kapan ta’parani ke kediamanmu yo…huehehe…

  2. Lani  20 October, 2016 at 14:16

    Al: usul anakmu hrs diajak utk masuk dapur juga jd klu embok-e lagi kluyuran plg tdk dia bs masak yg simple2 aja………..biar ndak makan salad melulu…………….klu bapak-e melu terjun kedapur hahaha…………tau sendiri bak kapal pecah iya kan???

  3. Alvina VB  20 October, 2016 at 00:27

    Mas Prabu, beruntung banget punya istri yg pandai memasak. Adik ipar saya gak bisa masak, yg masak pembantunya/beli makanan jadi di luar terus….opo tumon…..
    Se-7 James dan mbakyu Lani, makanan dari rumah sendiri terjamin sehat, bersih dan tentunya tanpa bahan pengawet. Anak saya duluuuu juga lebih suka bawa makanan dari rumah dari pada makanan yg disajikan di sekolahannya, katanya gak enak, kurang rempah/bumbu2an; ttp kl ibunya lagi ngilang, ya…terpaksa dia makan apa adanya, palingan dia makan salad terus, kan mentah gak usah dimasak…he..he….Ternyata banyak temen2nya dulu juga begitu bawa makanan dari rumah. Lama2 sekolahannya tahu, eh malah kepseknya suruh pot-luck party sebulan sekali di sekolahannya. Yg enak ya guru2nya, nyicipin masakan dari berbagai bangsa.

  4. James  19 October, 2016 at 05:13

    Ci Lani, iya sih aku cuma mangap doang tunggu makanan masuk mulut dpt boneka badut di sirkus mulut mangap tunggu bola tenis masuk mulut wk wk wk.

  5. James  19 October, 2016 at 05:07

    Iya bener mbak Lsni, aku tinggal mangap doang tunggu makanan masuk mulut spt boneka badut mangap mulutnya tunggu bola tenis maduk. Wk wk wk

  6. Dj. 813  19 October, 2016 at 01:38

    Hahahahahahaha . . .
    Mas Prabu . . .
    Dj sangat bersyukur telah makan makanan masakan mbak Enni yang sungguh sangat lezat .

    Lho kok beli cabe . . .
    Bukan nya dibelakang rumah ada 3 atau 4 pohon cabe . . . ? ? ?
    Ingat ada juga pohon rambutan yang saat itu buahnya masih hijau.

    Okay, selamat memasak, walau air saja gosong ya . . .
    Hahahahahahahaha . . . ! ! !

    Salam manis untuk keluarga dirumah .

  7. Lani  18 October, 2016 at 23:17

    Kang Prabu: jelas kang milih pinter masak drpd macak………..tp klu bs dpt dua2nya komplittttttt………..

    weteng wareg, mata puas memandangi kecantikan pasangan hahaha………ngomong opo to iki?

    James: aku sll berusaha utk masak sendiri mmg sdh dari sononya hobby ngubleg didapur………belajar dr mama tentu saja………..masak sendiri jelas lebih bersih, dan tau apa saja yg dimasukan dimasakan olahan diri sendiri………….aku tahu dirimu hanya siap grakkkkkkkkk mangap kkkkkkkk

  8. James  18 October, 2016 at 14:19

    1…….makanan dari rumah sendiri yang pasti lebih sehat dan enak

    halo para Kenthirs suka bawa buntelan gak ?

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *