Tak Kan Lari Himalaya Dikejar (1)

Nia

 

TAK KAN LARI HIMALAYA DIKEJAR (1)

PREAMBLE

‘Dimana? Himalaya?’ Tanya JC membalas email saya tentang cerita jalan-jalan entah yang negara mana.

Itu sekitar 3-4 tahun lalu. Saya trus kepikiran kayaknya asik juga jalan-jalan ke Himalaya. Mulai deh kumpulin info dari internet dan dari suhu-suhu BD mas Adi dan teh Echi yang berkali-kali trekking di sana.

himalaya

Niat sudah mantap, uang selalu siap *bidadari kayah rayah. Tapi waktu gak pernah pas. Adaaaaa aja yang bikin batal :(

Pernah mau bareng kakak Sylvia tapi gagal juga. Rencana maret kmaren juga gagal maning gagal maning. Dan baru kesampaian awal november ini.

Kok akhirnya bisa?! Karena gak pake rencana. Semua serba mendadak. Tiket aja beli 2 hari sebelumnya. Mehong dong tiketnya?! Gak ada kata mehong buat bidadari kayah rayah *kipas-kipas dollar

Ekspektasi di sana bakal seneng banget liat gunung. Bener! Kejadian begitu… tapi yang saya gak nyangka ternyata pemandangan selain gunung yang bikin saya adem banget –》 yang inih cerita-ceritanya menyusul karena biar afdol mesti dilengkapi foto-foto.

So… stay tune…

 

TAK KAN LARI HIMALAYA DIKEJAR (2)

RUTE

Ada 2 rute terkenal yaitu Everest Base Camp (EBC) dan Annapurna Base Camp (ABC). Selain itu masih banyak rute lain. Saya pilih EBC karena konon katanya pemandangannya yang paling oye.

Eh lihat foto-foto Gokyo-nya mas Adi Putra Wijaya yang ajegile indahnya. Ngiler deh… masukin Gokyo kedalam angan. Dalam angan dulu yes… karena dari EBC mau ke Gokyo mesti lewat Cho La Pass yang kesohor susah medannya. Sebagai bidadari yang biasa jalan-jalan cantik turun naik escalator mall saya mesti tau diri. Mampu gak ya sekalian Gokyo????

Atas saran teh Echi Artesia Irawan Sangadji saya bilang ke agen tur buat hire guide harian aja. Minimal 14 hari buat rute EBC dan kalo fisik ok saya tinggal nambah buat ke Gokyo.

Nah agennya yang baek banget itu ok aja sama permintaan saya. Oya saya dapet kontak agen ini juga dari mas Adi. Puasssss banget deh ma servicenya. Makasih ya mas Adi :)

Long story short saya cuma bayar ke agen 14 x 25 usd buat jasa guide. Trus hari-hari tambahannya bayar langsung ke guidenya.

Atas rekomendasi kakak Sylvia Saputra saya minta guide yang namanya mr Dewan (Syl… desye udah naek pangkat sekarang jadi guide). Malang tak bisa ditolak *halah! Sayang sekali istrinya sakit jadi saya akhirnya ditemenin guide lain. Namanya Chakra. Ini peta dia yang gambar trus dikasiin ke saya buat kenang-kenangan.

Di awal kami ketemu saya bilang tujuan saya ke EBC, manut dia mau stop dimana dan berapa hari. Cuma hari pertama saya minta dari Lukla langsung ke Monjo dan ntar aklimatisasi di Dingboche bukan di Periche –》 ini semua atas saran teh Echi *thanks banget ya teeeehhhh

Bilangnya sih saya mau manut guide tapi di jalan berubah hahaha… di Namche lodge nya sediain beberapa buku bacaan tentang EBC. Saya lihat peta ke Ama Dablam Base Camp kok deket. Jadi deh mampir juga ke sana.

Niat dari awal mau ke EBC tapi sial anemia menyerang pas di Gorakshep jadi saya putusin turun lagi ke Lobuche dan skip EBC dan Kalapattar. Tapi jadi lewat Cho La Pass ke Gokyo dan baliknya lewat Renjo La Pass juga.

Jadinya rute yang kemarin saya lewati adalah begindang:

himalaya1

Day 1. Dari Kathmandu terbang ke Lukla langsung jalan ke Monjo (di Pakding makan siang doang)
Day 2. Monjo ke Namche Bazaar
Day 3. Namche Bazaar (aklimatisasi)
Day 4. Namche ke Pangboche
Day 5. Pangboche ke Ama Dablam Base Camp balik lagi ke Pangboche
Day 6. Pangboche ke Dingboche
Day 7. Dingboche (aklimatisasi dan naik ke Nagrashon)
Day 8. Dingboche ke Lobuche
Day 9. Lobuche ke Gorakshep balik lagi ke Lobuche (nginep di lodge busuk bikin gak bisa tidur)
Day 10. Lobuche ke Dzongla
Day 11. Dzongla lewat Cho La Pass ke Thangnak
Day 12. Thangnak ke Gokyo lanjut naik Gokyo Ri
Day 13. Gokyo lewat Renjo La Pass ke Lungden
Day 14. Lungden langsung ke Namche Bazaar
Day 15. Namche Bazaar ke Monjo
Day 16. Monjo ke Lukla
Day 17. Lukla terbang balik ke Kathmandu

 

TAK KAN LARI HIMALAYA DIKEJAR (3)

PERSIAPAN

Orang lain mau jalan-jalan sibuk siapin uang. Kalo bidadari mah uang selalu siap. Jadi cuma butuh waktu buat siapin perlengkapan trekking.

Aslinya mau foto barang-barangnya tapi udah direndem sama simbok. Jadi ya kasih foto tempat beli beberapa barangnya aja yes. Beberapa… soalnya barang-barang basic udah punya.

Seperti biasa saya kalo jalan-jalan bawaannya minimalis. Mayan irit biaya bagasi. Kan ke sananya pake Air Asia yang murah. Eh… bukan karena saya miskin ya… tapi sebagai bidadari saya harus memegang teguh prinsip hidup sederhana *kalem

Celana columbia kesayangan 2 potong jadi barang wajib yang harus dibawa. Plus kaos-kaos lengan panjang heatech keluaran Uniqlo. Kalo gak salah saya bawa 7 kaos. Trus kebetulan punya celana panjang dari Uniqlo juga yang dalemnya ada lapisan fleece nya. Baru kali ini make ehhh anget bingitzzz. Sweater 1 buat dobelan kalo malem. Fleece jaket 1. Waterproof jaket 1. Trus buat anget-anget bawa juga ultralight down jacketnya Uniqlo. Kaos kaki wool 3 pasang. Itu semua bikin saya bisa survive dinginnya Himalaya… asal pakenya dobel-dobel.

Sepatu saya pilih pake boots dari Timberland yang udah terbukti anget dan waterproof. Tapi solnya sih kalo di es licin yes. Cuma jalan di es nya kan bentar aja… karena I was blessed with great weather selama di sana :)

Nah karena trekking gak cuma butuh pakaian aja jadi saya perlu belanja perlengkapan lain di Kathmandu. Kenapa di sana? Karena murah –》 baca: prinsip hidup sederhana.

himalaya2

Mr. Himal anterin saya ke toko temennya ini. Semua barang saya beli di sini. Gak peduli murah ato mahal. Bidadari gak bandingin ma toko lain. Buat saya yang ada mampu beli ato gak. Dan karena saya sreg sama sikap penjualnya yang kasih diskon tanpa diminta dan kalo barang KW dia bilang di awal kalo itu KW.

Singkat kata saya beli barang-barang berikut:

Inner layer buat sleeping bag
Botol air minum
Kaos tangan (inner layer)
Kaos tangan salju
Walking stick (toklek a.k.a patah ketiban trekker bule ganteng yang kepleset karena meleng terkesima dengan kecantikan saya)
Celana panjang buat salju (gak kepake)
Trus apa lagi ya….

Yang nyewa:

Backpack gede (karena saya cuma punya yg 32l dan itu dijadiin daypack) sehari 60 Npr (Nepali Rupee)
Sleeping bag yang bagus sewanya 200 Npr sehari.

Dikasih tau teh Echi kalo teh Rani Widayanti salah satu kuncen Himalaya juga lagi di EBC. Kontak teh Rani dikasih wejangan: ‘cari sleeping bag yang bagus. Di sini dingin banget. Kalo ketemu bisa pake sleeping bag Rani.’

Bidadari terharu… sleeping bag yang KW aja mehong. Apalagi yang ori?! Dan teh Rani mau minjemin ke bidadari yang belum pernah ditemui. Ini pasti karena reputasi saya yang baik di dunia persilatan. Sayang ya teh kemaren gak bisa ketemu. Besok-besok kita agendaken yukkkk…

 

 

About Nia

Don't judge the book by its cover benar-benar berlaku untuk Nia ini. Posturnya sama sekali tidak menggambarkan nyalinya. Blusukan sendirian ke seluruh dunia dilakoninya tanpa gentar. Mungkin hanya North Pole dan South Pole yang belum dirambahnya. Catatan perjalanannya memerkaya wawasan bahwa dunia ini benar-benar luas dan indah!

My Facebook Arsip Artikel

5 Comments to "Tak Kan Lari Himalaya Dikejar (1)"

  1. Alvina VB  2 December, 2016 at 10:19

    Nia, kecil mungil ttp nyalinya gede….brava udah kesampaian cita2nya ke Himalaya.

  2. nia  1 December, 2016 at 15:37

    nuhun suhu JC

    Pak Handoko… iya pak ini mimpi yg udah lama bangetttt

    James… aku lari ke hatimu sajaaaaa

    Pak Inakawa… saya gak mendaki lho pak… cuma trekking itupun gagal sampai Everest Base Camp

  3. EA.Inakawa  1 December, 2016 at 08:01

    salut !……bukan sekedar Bidadari Kayah Rayah saja, keberanian itu lho !!! yang sungguh luar biasaaa,kenapa luar biasaaa ? karena mendaki bukanlah sesuatu yang BIASA, salam sehat

  4. James  29 November, 2016 at 17:06

    Himalaya mau lari kemana ?

    kalau Himalaya lari Kenthirs gak bisa kejar

  5. Handoko Widagdo  29 November, 2016 at 16:11

    Sebuah mimpi yang menjadi nyata. Selamat ya.

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *