Kue Sudah Pasti Enak

Dian Nugraheni

 

Bagi yang suka keju, tentu saja. Kue klasik, Kastengels ini, kali ini dibikin dengan keju Edam beneran. Dibilang keju Edam beneran, karena dulu di Indonesia, kalau mau jualan Kastengels dan pakai keju Edam, maka harganya akan berlipat-lipat. Kasihan yang beli, nggak enak hati juga buat yang jual. Paling bagus, gimana kita pakai keju “standard” Kraft yang umum harganya dan mudah didapat di Indonesia, tapi rasanya bisa kayak kalau pakai keju Edam. ha..ha..

Dan di negeri di mana keju mambrah-mambrah seperti saat ini ketika si Mak tinggal di Amrik, maka untuk mendapatkan keju Edam dengan harga terjangkau, lebih bisa dilakukan (meski keju ini masih tetep mahal sih, karena dia import dari Holland, ya..?).

Kali ini kasih pelajaran buat Alma yang ada kecenderungan hobby berkutat di dapur. Kemaren sudah bikin Nastar. Dia merasai dan melihat sendiri kerepotan ketika harus memanggul 3 buah nanas di backpack yang dicangklong di punggungnya, jalan kaki, saat kami belanja groseri. Kemudian blender nanas buat dijadikan selai. Tau juga betapa lama bikin selai sampai beneran siap pakai. Trus bentukin Nastarnya juga lama.

Bikin Kastengels, itu cepet, simpel, dan mudah. Cuma butter, telor, keju, dan tepung, sudah. Dibentuknya juga suka-suka. Pipihkan, potong, atau undel-undel, lalu pipihkan. Oles telor dan tabur keju, panggang. Sudah selesai.

“Kastengels bahannya juga mahal, Alma, satu resep jadinya sedikit sekali…jadi kalau gini, kamu bisa bandingkan, antara bikin Nastar, Kastengels, kue *Uwel-uwel, dan kue Kacang (yang disebutin ini dagangan Maknya masa lalu). Mana yang makan banyak tenaga, waktu, gas kompor,…Semua dihitung, jadi bisa tentukan harga. Harapannya, pembeli senang, yang jual puas…”

kuepastienak01 kuepastienak02

Alma, “Mamah dulu jualnya harga berapa..?”

Aku, “Ini sih sebenere rahasia, ya ( soal **harga ini), tapi gapapa dikasih tau ya. Semua hampir sama, Mamah jual antara 50 rebu, atau 45 rebu, itu yang satu toples modalnya 20 sampai 25 rebu. Yang paling murah itu kue Kacang, cuma 35 rebu, padahal modal sampai jadinya satu toples cuma 9 rebu…Bla..bla..bla.., ini namanya dagang, Al..ada yang bisa untung banyak, ada yang cuma bisa ambil agak dikit untungnya. Namanya subsidi silang….”

Aku, “Alma, Cedar, ini telor naganya udah mateng…”

Telor naga adalah, kue bentukan mereka sendiri yang cuma dibuletin seperti telor naga, lalu dipanggang bareng kue bikinan si Mak. Ini si Mak lakukan dulu kala ketika mereka masih kecil, biar nggak “gangguin” si Mak yang lagi bikin kue, ya kasih aja mereka satu wadah kecil adonan. Mereka akan asyik bikin sendiri, sampai ngoles, dan setelah dipanggang, mereka akan nampak puas dengan “hasil kerja” mereka. Dimakannya telor-telor naga itu dengan tampang dan ekspresi yang begitu bangga dengan hasil kerja mereka sendiri, meski tentu saja, tempat jadi berantakan, baju dan lantai penuh tepung dan cepretan kue. Anak-anak itu, meski kecil, manusia juga toh. Punya pribadi utuh. Butuh diberi kesempatan, dan diapresiasi. Dan hari ini mereka ber-deja vu bertemu kembali telor-telor naga seperti sekian tahun lalu…

 

NB:
*Kue Uwel-uwel dibikin menyusul, ya..ntar diupload fotonya.
**harga sekitar 10 tahun lalu, kalau sekarang, berapaan harga umum satu toples kue-kue begini, ya..?

 

 

7 Comments to "Kue Sudah Pasti Enak"

  1. Lani  17 December, 2016 at 08:35

    Kaastengels dulu selalu bikin dan dijual ktk msh di California.

    Mmg enak, renyah, mempur, gurih asin gitu. selain kaastengels juga selalu bikin nastar

    Al: klu di America setahuku cheese stick nya spt pentung sama sekali berbeda dgn kaastengels yg sama hanya rasanya cheesy gitu asin gurih tp bentuk berbeda jauh

  2. Alvina VB  11 December, 2016 at 07:16

    James: sangat renyah juga kan? Ringan gak kaya kaasstengels yg padet dan gurih banget

  3. Linda Cheang  9 December, 2016 at 14:21

    aku tahunya makan aja kuenya, hehehe

  4. James  9 December, 2016 at 09:00

    AL, bener tuh di Ozi juga sama bentuk Cheese Stick nya Melintir

  5. Alvina VB  9 December, 2016 at 04:58

    Nyambung komennya ya….kayanya kaasstengels cuman org Ind dan Belanda yg suka bikin ya? (kaas; cheese dlm bhs Belanda, dan stengels: sticks juga dlm bhs Beland; kl di sini cheese sticks nya renyah banget, gampang hancur dan panjang melintir, resepnya kayanya dari perancis). Gak tahu kl di US dan Ausie, cheese sticks cirinya kaya apa ya? rasanya dah pasti cheesy…

  6. Alvina VB  9 December, 2016 at 04:48

    Dian: kue udah pasti enak kl pake cheese….cobain dah yg cheesenya pake chilli/jalapeno, mantepppp asin dan pedes. Kl deket ikutan mesen donk….
    James: dulu yg suka bikin kaasstengels di rumah si oma/simami dan margerinenya yg dari Belanda yg harum banget kl dipanggang. Lupa euy namanya apa….

  7. James  8 December, 2016 at 17:09

    1…..DN, kalau kue Keju sih suka sekali satu stoples juga biasa dihabisin sendirian

    para Kenthirs mau gak kue Kastengels ? tinggal pesen ke DN dan jangan lupa bayar masing2 yah

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *