Diskusi Buku dalam Pasar di Los Tjihapit – Bandung

Linda Cheang – Bandung

 

Apa kira-kira yang dibayangkan orang ketika mendengar ada acara diskusi buku dilakukan pada sebuah kedai kopi kecil,  di dalam pasar tradisional?

Iya, pasar tradisional! Tempat yang biasanya adalah tempat berjualan keperluan dapur rumah tangga sehari-hari seperti: daging ayam, daging sapi, ikan, sayur-sayuran dan bumbu-bumbu. Plus kesan becek, kumuh dan bau amis.

Bikin acara bincang santai, dengan penulis bukunya orang asing, di dalam pasar? YANG BENAR SAJA???!!

Kalau aku katakan, MEMANG BENAR!! Lalu mau apa?

Ketika aku lontarkan ide untuk acara informal seperti ini kepada si penulis buku, yang adalah temanku, Olivier Johannes Raap alias Oli. Memang benar, mula-mulanya sekali Oli sempat ragu dan kuatir, tidak akan banyak orang yang akan datang mengikuti acaranya. Apalagi, aku juga sempat mendengar dari beberapa kali acara diskusi di Kedai Kopi Los Tjihapit ini, bisa dikatakan, hanya beberapa kali acara saja yang pesertanya bisa banyak. Menurut kabar bahkan pernah ada suatu acara, pesertanya hanya dihadiri 3 orang!

Aku tetap pada pendirian dan ideku untuk adakan acara di kedai kopi ini, yang jujur saja, 2 orang pemiliknya pun aku baru kenal tidak dalam waktu lama. Aku hanya punya sedikit keyakinan bahwa acara yang akan kupandu ini, PASTI akan mampu mendatangkan lebih banyak peserta, setidaknya 15 orang. Tujuanku adalah, agar semua yang terlibat di acara, bisa terbuka wawasannya dan punya pengalaman unik, bahwa acara seserius diskusi buku ini, bisa-bisa saja diadakan di dalam pasar, dan semoga saja kelak terus teringat menjadi kenangan, pernah ikut acara diskusi seru di dalam pasar :D

Bagaimana caranya?

Promosikan acaranya secara tepat waktu ke beberapa grup fesbuk komunitas di fesbuk yang aku ikuti, terutama komunitas yang berkaitan dengan isi buku-bukunya Oli : dokumentasi sejarah dalam kartu-kartu pos kuno, kala Nusantara waktu itu masih bernama Hindia Belanda. Juga promosikan melalui cara apapun kepada teman-teman yang aku kenal, yang aku tahu, suka dengan sejarah, suka dengan buku sejarah dan tentunya tak lupa, bantuan usaha dari si penulis bukunya juga yang punya relasi amat banyak, termasuk bantuan dari pemilik kedai yang ikut promosi di lokasi pasarnya. Tak lupa, mengingatkan para calon peserta acara pada sehari sebelum acara berlangsung.

Bantuan pun dilakukan oleh penerbit bukunya yang mempersiapkan 2 standing banner untuk di lokasi acara dan 5 lembar poster promosi seperti gambar terlampir. Staf dari penerbit buku juga ikut bantu menyiapkan proyektor dan layar untuk menampilkna gambar-gambar. Penyebaran poster dilakukan oleh para pemilik kedainya di sekitaran Pasar Cihapit yang legendaris. Tentu ada, dong, poster yang ditempel di dinding kedai kopinya, sebagai penanda tempat acara. Pokoknya, kedua pemilik kedainya amat kooperatif membantu Oli dan saya untuk kekuksesan acara.

diskusi-buku-1

Singkat kisah, pada waktunya menjelang acara dimulai, yang datang sudah cukup banyak, termasuk beberapa peserta yang kabarnya sempat kesasar. Umumnya peserta yang kesasar tidak mengira bahwa di salam Pasar Cihapit ada kedai kopi untuk tempat kumpul-kumpul, apalagi untuk diskusi buku.

diskusi-buku-2 diskusi-buku-3 diskusi-buku-4 diskusi-buku-5

Setelah acara dimulai, ketika Oli memperlihatkan koleksi foto-fotonya yang utamanya bertemakan Djawa dan Soenda Tempo Doeloe, peserta mulai banyak berdatangan, bahkan sampai ada yang mojok-mojok, dan rela berdesakan di dalam lorong-lorong pasar, yang hawanya mulai panas, walau kondisi kebersihan pasarnya sangat patut diacungi jempol!

Dari daftar hadir yang diedarkan, yang menuliskan namanya ada 37 orang, jika dihitung dengan yang tidak ikut menuliskan namanya, mungkin bisa mencapai lebih dari 40 orang. Buatku pribadi, untuk acara di dalam pasar seperti ini, jumlah segitu layak mendapat predikat LUAR BIASA!

diskusi-buku-6 diskusi-buku-7 diskusi-buku-8 diskusi-buku-9 diskusi-buku-10 diskusi-buku-11 diskusi-buku-12 diskusi-buku-13 diskusi-buku-14 diskusi-buku-15 diskusi-buku-16 diskusi-buku-17 diskusi-buku-18 diskusi-buku-19 diskusi-buku-20 diskusi-buku-21

Amat berterima kasih kepada para komunitas seperti LayarKita serta Klab Foolosophy & Klab Baca Minggu Sore, yang sudah memberikanku ide untuk mengadakan acara diskusi buku di dalam pasar.

Terima kasih pula kepada para pemilik kedai, Pak Bayu dan Pak Andri yang sudah rela menyediakan tempatnya sekaligus sudah membantu menguruskan izin acara kepada pengurus pasar.

diskusi-buku-22 diskusi-buku-23

Terima kasih kepada si penulis bukunya, Olivier Johannes dan rekannya Jaka Sandi Agung, jauh-jauh datang dari Kediri yang sudah mau diajak “gila”, untuk membuat acara bincang santai di dalam pasar, bahkan Sandi sampai rela ndlosor di lantai demi ikut membuat suksesnya acara ketika menjadi operator laptop.

Tentu kepada penerbit bukunya, KPG, yang sudah mengutus 2 orang stafnya, Pak Bambang dan Pak Dani, ikut mendukung acara dengan perlengkapannya dan turut senang, bahwa jualan bukunya laku, bahkan sampai ada 1 judul buku yang kehabisan stok, sehingga justru saya yang dapat protes dari beberapa peserta yang ingin beli bukunya, karena nggak kebagian :D

diskusi-buku-24

Banyak terima kasih kepada teman-teman peserta dari latar belakang komunitas mana saja,  yang sudah mau hadir dan rela berdesakan, dan juga rela antri dengan tertib saat sesi otograf. Suksesnya acara karena ada interaksi yang atraktif dari mereka semua para peserta.

Puji Tuhan! Syukur kepada Allah, acara yang “nyeleneh” ini akhirnya berlangsung sukses, walau tentunya jelas, masih banyak kekurangan di sana-sini yang memerlukan perbaikan dan peningkatan.

Selepas acara yang melelahkan namun sukses, saatnya : MAKAN! Dan kamipun meluncur ke sebuah restoran yang mengusung konsep menu campuran Indonesia – Belanda, di dalam sebuah rumah tua zaman Hindia Belanda yang masih mempertahankan interior aslinya.

diskusi-buku-25

Sampai jumpa di acara diskusi buku dan bincang santai berikutnya!

 

Tot ziens!

Linda Cheang

Bandung, 30 November 2016

 

 

About Linda Cheang

Seorang perempuan biasa asal Bandung, suka menulis tentang tema apa saja, senang membaca, jalan-jalan, menjelajah dan makan-makan. Berlatar pendidikan sains, berminat pada fotografi, seni, budaya, sastra dan filsafat

My Facebook Arsip Artikel Website

9 Comments to "Diskusi Buku dalam Pasar di Los Tjihapit – Bandung"

  1. Linda Cheang  30 December, 2016 at 10:18

    Lani hai Nyai van Kona. Kapan dikau mau melipir ke Bandung sini? Boleh bareng James juga, buat blusukan ke dalam pasarnya

  2. Lani  16 December, 2016 at 17:58

    James: aku mau kepasar Cihapit klu diantar sama kamu setuju Al? Krn James bisa the best guide buat kita2 ini…………hehehe

  3. Linda Cheang  16 December, 2016 at 16:08

    Sierli terima kasih, ya. Kelak, akan ada acara diskusi buku lagi, berharap Sierli bisa ikut.

    Oom Dj coba kalo Oom Dj ikut, pasti seru

  4. Dj. 813  16 December, 2016 at 00:24

    Hebat Linda . . .
    Semoga sukses selalu .
    Salam manis dari Mainz .

  5. Sierli FP  14 December, 2016 at 20:49

    Selamat ya Lind, acaranya berjalan dgn lancar dan sukses. Bravoo !!

  6. Linda Cheang  14 December, 2016 at 14:55

    james kalo pulkam, wajib ke Pasar Cihapit, yah. Ngopi di Los Tjihapit-nya

    Alvina VB Di Jl. Riau

  7. Alvina VB  14 December, 2016 at 12:02

    Wuih…hebring, bisa bedah buku di pasar juga ternyata.
    Kayanya blm pernah ke pasar sini dech…ini di daerah mana ya Linda?
    Mau James, kl ada yg nganterin sekalian beliin tiketnya…

  8. James  13 December, 2016 at 18:16

    Pasar Tjihapit jadi ingat jaman baheula keur budak leutik keneh

    para Kenthirs mau ke pasar Cihapit gak ?

  9. Linda Cheang  13 December, 2016 at 15:56

    matur nuwun ke redaksi, sudah menayangkan.

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.