Mblenger

Fire – Yogyakarta

 

Kala itu sedang musim durian. Ada kerabat datang dari luar kota bersama istri dan anak-anaknya. Lalu saya tawarkan untuk jalan-jalan mencari durian mumpung lagi musim bisa dapat murah.

Ternyata mereka sekeluarga gemar makan durian kecuali sang istri. Saya tanyakan, mengapa bisa begitu? Sebenarnya dahulu sang istri juga doyan banget makan durian. Sampe suatu kali beliau makan durian banyak banget. Bukan hanya kekenyangan tapi sampe mabuk durian. Alkisah sejak saat itu sang istri “alergi” dengan durian, bau durian pun sudah nggak kuat. Rupanya begitulah akibatnya kalo mblenger durian. Untuk menjaga “solidaritas” maka suami dan anak-anak pun jarang menikmati durian.

Dulu waktu saya kecil ada snack kemasan yang cukup populer. Di dalam bungkus snack tersebut terdapat sticker timbul, yang masa itu sangat menarik bagi kami. Kami doyan banget makan snack tersebut karena pengin dapet sticker-nya. Waktu itu ada dua macam rasa, rasa coklat dan rasa keju. Tetapi yang banyak terdapat di toko adalah rasa keju. Suatu kali orang tua membelikan snack tersebut dalam jumlah banyak. Mungkin pikirnya untuk dihabiskan dalam waktu lama. Tapi karena saya pengin dapet banyak sticker di dalam kemasan, ya snack-nya segera kita buka. Namanya snack kemasan, kalo sudah terlanjur dibuka ya harus segera dimakan, kalo nggak ntar mlempem. Jadilah saya makan snack rasa keju tersebut dalam jumlah banyak. Akhirnya dapat diduga, saya mblenger. Sejak itu, saya “alergi” dengan snack kemasan tersebut, terutama yang rasa keju. Melihat orang lain makan snack tersebut saja, rasanya muleg.

Tapi mungkin ada hikmahnya mblenger makanan pabrikan, kayaknya saya lebih cocok makan lanting atau alen-alen. Mungkin kalo saya makan lanting akan jauh dari mblenger, kalo makannya nggak se-wakul ….. apalagi kalo wakul-e ngglimpang terus lanting-e dadi sak-latar … Peluang mblenger paling mungkin kalo makan lanting mlempem, bukan perut tapi giginya yang mblenger

Waktu saya SD, sedang musim permen karet yang bungkus luar-nya adalah semacam huruf yang bisa disetrika ke kaos. Kami lalu mengumpulkan huruf-huruf tersebut agar bisa menyetrika nama kami ke kaos. Seringnya huruf yang terkumpul belum sesuai dengan yang kami perlukan. Jadinya beli banyak permen karet karena pengin mengumpulkan huruf yang tepat dari bungkus permen karet. Tapi saat itu mblenger-nya bukan karena kebanyakan makan permen karet. Ceritanya, suatu kali saya iseng menempelkan permen karet kemana-mana. Termasuk juga ditempelkan ke rambutku. Akhirnya, saya mblenger karena sibuk berusaha membersihkan rambutku dari permen karet. Sejak itu, saya “alergi” makan permen karet. Lebih-lebih waktu kakakku menakut-nakuti, kalo kita menelan permen karet, maka itu akan menyebabkan usus kita jadi lengket.

Kenapa klepon dibuat seukuran kelereng? Coba klepon dibuat seukuran bola voli, bukan hanya mblenger, begitu digigit isinya bisa melejit … Begitu pula, kenapa gethuk dibuat potongan kecil. Coba gethuk dibuat seukuran batu bata, pasti mblenger. Namanya gethuk, harusnya digeget (digigit) karo (dengan) manthuk (mengangguk), kalo gethuk-nya seukuran batu bata, ntar bisa jadi digeget karo ndlosor …. Biarpun makan yang kita sukai, tetap nggak boleh berlebihan. Nggak afdol kan, kalo sampe Brad Pitt ketahuan mblenger karena kebanyakan makan growol …

Baiklah teman-teman, pengalaman kuliner apa yang pernah membuat panjenengan mblenger?

 

 

About Fire

Profile picture'nya menunjukkan kemisteriusannya sekaligus keseimbangannya dalam kehidupan. Misterius karena sejak dulu kala, tak ada seorang pun yang pernah bertatap muka (bisa-bisa bengep) ataupun berkomunikasi. Dengan tingkat kreativitas dan kekoplakannya yang tidak baen-baen dan tiada tara menggebrak dunia via BALTYRA dengan artikel-artikelnya yang sangat khas, tak ada duanya dan tidak bakalan ada penirunya.

Arsip Artikel

10 Comments to "Mblenger"

  1. Lani  20 December, 2016 at 14:40

    Hand: nampaknya dua kata mblenger dan klenger……..mmg pas utk berdampingan……..

  2. elnino  20 December, 2016 at 13:16

    Aku pernah makan sawo overdosis sampe mencri2. Abis itu trauma makan sawo

  3. Handoko Widagdo  20 December, 2016 at 12:18

    Biar mbenger asal klenger.

  4. Lani  20 December, 2016 at 06:30

    Al: mlayuuuuuuuu……….ngabuuuuuuuuur kkkkkk drpd semaput

  5. Linda Cheang  19 December, 2016 at 16:25

    HAHAHAHAHA.

    Apapun juga kalo terlalu banyak, ya, jadinya mblenger

  6. Alvina VB  19 December, 2016 at 14:31

    Kayanya gak pernah mblenger sama makanan, sama org yg bau BB (spt katanya mbakyu Lani) iya….., jadi cut aja hubungannya dikit2 stl itu lari kaburrrrr….ha…ha…..

  7. Lani  19 December, 2016 at 13:46

    Woalah dasar pentulise gendheng! Ngakak aku spt biasanya setiap kali membaca artikel2nya dinggo tombo ngantuk!

    Aku mblenger bukan karena kakehan le mangan akan ttp hanya krn membauinya sampai mumet dan mau mutah yaitu klu bau B2, durian, klu pete, jengkol, dan segala macam jeroan mmg ndak makan blasssssss……….

    Opo meneh daging wedus…….wes ora!

    James: kamu betulllllllllll……………

  8. uchix  19 December, 2016 at 13:01

    mblenger makan jengkol, enak je

  9. James  19 December, 2016 at 09:57

    mblenger sih bahasanya Putri Kona yang baru balik

  10. Dewi Aichi  19 December, 2016 at 09:25

    Aku mblenger kalau pas makan enak-enak, lalu ketika disodorin bill…..weleh…………bikin semaput……

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *