Douglas, Sir…

Dian Nugraheni

 

Ada mantan pegawai deli tempatku kerja, seorang lelaki putih tengah baya bernama Douglas, yang setiap menjelang Christmas, dia selalu datang ke deli untuk menemui salah seorang teman perempuanku, sebut saja namanya Hoa, yang juga kerja di kitchen denganku. Dulu-dulunya, mungkin mereka berkawan dekat ketika sama-sama kerja di deli ini. Sedangkan aku, ketika mulai kerja di deli ini, sudah ga ketemu dia, si Douglas itu, alias dia sudah cukup lama keluar kerja. Dulunya, Douglas kerja sebagai kasir.

Setiap dia datang, entah gimana aku rasa ga sreg, dan aku ga pernah sapa dia. Dia juga ga pernah sapa aku. Bla..bla..bla.., dengar dari sana-sini, nyatalah berita yang terdengar bahwa dia adalah bad guy. Whatever…

Juga kemaren siang dia datang dengan menenteng tas kertas berisi bingkisan berupa sekantung kopi yang kutahu dari mereknya, harganya ga seberapa. Setelah obrol-obrol, ketahuan bahwa sekantung kopi itu dia dapat gratis setiap minggunya karena dia bekerja di kedai kopi tersebut. Jadi, hadiah Christmas yang dia berikan ke temenku, Hoa, adalah barang gratisan…

Bukan itu masalahnya.

Masalahnya, dapur sedang short 2 orang, alias kurang pekerja. Nah si Douglas ini manjer aja berdiri di dapur sambil ngobrol ketawa-ketiwi ceria sama temenku Hoa. Kayaknya seru banget obrolannya. Sementara aku dan temen-temen dapur lain yang kebanyakan dari Indonesia, sibuk melayani orderan, keluar masuk dapur.

Tiba-tiba Douglas dengan senyum jumawa bilang, “See..Aku pikir student nih udah pada pulang kampung buat Natalan, kok deli masih rame bener ya…Ha..ha..pastilah mereka heran dan bertanya dalam hati, apa yang sedang dilakukan lelaki kulit putih di dapur deli (what’s the white guy doing in the deli’s kitchen)…”

Entah gimana, kalimat itu sungguh menusuk hatiku. Yang semula aku diem, langsung berbalik badan dan nyolot ke laki-laki itu, “you sound so racist..! You think only immigrant should work in the kitchen..?”

Douglas langsung diam dari tawanya, dan bertanya ke Hoa, “who’s that girl..?”

Lalu dijawab, “Dian…”

Dan aku masih belom puas, masih ngomel, “Yes, you sound so racist, Sir…bla..bla..bla…” (diteruskan ngomel pakai bahasa Indonesia).

Aku rasa, Douglas paham kalau aku serius ngomong begitu, terbukti, dia yang lagi asyik-asyiknya ngobrol dengan Hoa, ga sampai setengah menit kemudian langsung pamit dan ngacir pulang.

Sementara Hoa dan teman-teman lain kayaknya ga terlalu paham apa yang aku teriakkan, karena terlalu asyik kemayu berhahahihi dan lebih pastinya lagi, bagi Hoa yang ga pernah makan bangku sekolahan, hal beginian bukanlah hal yang sensitif untuk dibahas….

 

 

6 Comments to "Douglas, Sir…"

  1. Alvina VB  27 December, 2016 at 05:03

    Lanjut komennya ah….makanya mau kulit kuning/ sawo mateng kek ini berlaku utk di Jakarta juga, kl pemimpinnya itu org muslim dan native Indonesia, apa itu bisa jadi jaminan dia bisa kerja beres, ngurusin sampah, rakyat yg kebanjiran, kemacetan yg ngilani dan memberantas KORUPSI di berbagai lapisan? Jangan kaya di US dech, please…..cari pemimpin yg pro rakyat dan kerja beres utk rakyat/org banyak….

  2. Alvina VB  27 December, 2016 at 04:57

    Oom SLB: Ini kayanya Oom maksudnya si Dian
    Tiba-tiba Douglas dengan senyum jumawa bilang, “See..Aku pikir student nih udah pada pulang kampung buat Natalan, kok deli masih rame bener ya…Ha..ha..pastilah mereka heran dan bertanya dalam hati, apa yang sedang dilakukan lelaki kulit putih di dapur deli (what’s the white guy doing in the deli’s kitchen)…”

    Stl Trump menang kayanya kaum kulit putih di US, merasa dirinya naik daun lagi, he..he…padahal kl dipikir-pikir lucu juga ya….. lah emangnya si Trump walaupun kulitnya putih, dia bisa ngangkat derajat org kulit putih yg pegawai rendahan dan yg gak pendidikan? Sama halnya utk Obama dulu waktu menang 2x; memangnya trus org kulit hitam pada naik pangkat apa, kehidupan mereka jauh lebih baikkah? Diskriminasi dan rasisme mah masih jalan terus, org hitam masih banyak yg masuk penjara, masih banyak yg gak pendidikan, dsb. Waktu kebanjiran beberapa waktu y.b.l.di US pun Obama lagi main golf di Hawaii gitu loh, mana pusing ngurusin org yg lagi kebanjiran…..Makanya warna kulit seorg pemimnpin-black/white gak bisa dijadikan tolak ukur berhasilnya kepeminpinan mereka.

  3. Swan Liong Be  26 December, 2016 at 17:37

    @Dian: sorry gak nyambung, dimana ucapan atau tindakan racist dari si Douglas ini, sudah aku baca beberapa kai kok gak nemu dimana racistnya.

  4. Budi Margomuljo  26 December, 2016 at 13:43

    Dan aku masih belom puas, masih ngomel, “Yes, you sound so racist, Sir…bla..bla..bla…” (diteruskan ngomel pakai bahasa Indonesia).

    Wah.. kebayang mbak Dian ngomel pakai bahasa Indonesia ke bule… haha…

  5. Lani  26 December, 2016 at 10:32

    Dian: kdg perlu nyolot biar orang tsb tdk sok congkak!

  6. Lani  26 December, 2016 at 10:28

    James……….pesawatmu kehabisan bensin ya?

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *