Hai, Coffee Lovers

Dian Nugraheni

 

Kemaren dulu, ada iklan mesin penggerus biji kopi manual di Amazon. Harganya sekitar 48 dollar sampai sekitar 99 dollar. Juga ada yang lebih mahal. Tapi bagi aku sih, itu semua termasuk mahal, karena enggak perlu-perlu amat. Iya sih, di rumah banyak biji kopi siap gerus, untuk konsumsi sendiri.

Seorang teman menyarankan, untuk menggerus biji kopi di kedai kopi dekat rumah, ya mungkin bayar beberapa dollar gitu, tapi aku belom sempet coba. Sampai…si mesin penggerus biji kopi manual yang penampakannya terus nyolok mataku di deretan iklan di Facebook ini, tiba-tiba harganya jadi cuma 19 dollar. Lalu, timbang-timbang, akhirnya, sepakat dengan anak-anak, bolehlah beli mesin penggerus biji kopi manual ini, “kan Mamah ngopi setiap hari..worth it lah..”

Ini sekalian buat dipamerin untuk teman-teman di Indonesia, dan berharap, semoga ada yang mau bikin mesin penggerus biji kopi manual sederhana tapi dekoratif ini, dengan ukuran yang lebih besar. Kalau ini sih cupnya itu cuma muat sekitar satu setengah sendok makan biji kopi. Gerusannya, hasilnya, kayak cukuplah buat satu kali bikin semangkuk kopi.

Bagaimana teman-teman Indonesia, bikin dong mesin sederhana ini..lucu dan cantik ya…Ntar aku beli satu buat dipakai di rumah Indonesia…he..he..

 

 

6 Comments to "Hai, Coffee Lovers"

  1. Alvina VB  31 December, 2016 at 06:16

    Wah imut dan antiq banget ya mesin pengerus biji kopi tsb. Boleh dibeli buat kado utk org yg demen ngopi tuch Dian. Saya cuman bisa liat doang, saya mah ngak ngopi ttp ngeteh, he..he…

  2. Lani  31 December, 2016 at 02:36

    Han: apakah sampai detik ini Kona beans coffee ku msh belum dicoba dan belum punya mesin penggerusnya??????? Welah dalah………

  3. Handoko Widagdo  30 December, 2016 at 19:54

    Terima kasih Mbak Dian. kemarin Lani membawakanku kopi Kona dalam bentuk roasted beans tapi gak dibawain alat penggerusnya…

  4. James  30 December, 2016 at 16:57

    I lap kopi…..

    tuh mbak Lani dua artikel lainnya malah out of service temporarrily di tempatku, aneh sering juga beginian nih

  5. Sumonggo  30 December, 2016 at 05:28

    Saya ingat film Filosofi Kopi.

  6. Lani  30 December, 2016 at 04:06

    Dian: mengingatkanku sering melihat mesin penggerus manual ini dipasar-pasar tradisional di Indonesia, tp jelas lebih besar muat banyak biji kopi………

    Aku msh ingat harumnya tiap kali melewati kopi2 yg sdg digerus dipasar. Entah skrng msh ada atau tidak krn pasar Baledono terbakar sejak 3-4 tahun yl dan sampai sekarang belum dibangun kembali.

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *