MERCEDES-BENZ dan BEMO

Iwan Satyanegara Kamah – Jakarta

 

BAPAK ini namanya KH Achmad Mursyidi. Ulama Islam terkenal di Jakarta Timur dan sekitarnya (vicinity) era 1970an dan 1980an. Waktu kecil di bangku SD sering dengar ceramahnya di musholla tepat belakang rumah saya semasa tinggal di Pisangan, Jatinegara. Saat itu nama beliau termasuk ulama papan atas. Jadi berceramah di mushollah rumah saya sebuah kehormatan dan itu dilakukan tidak tiap minggu. Ceramah KH Mursyidi selalu sejuk, damai, tidak menyebarkan kebencian, apalagi berlibido ingin bunuh seseorang. Beliau murid Guru Marzuki, ulama Betawi ternama dari Cipinang Muara tahun 1930an. Saat masih kecil saya sering diajak teman2 Betawi saya yang lebih senior ke makam Guru Marzuki berjalan kaki dari rumah ke Cip. Muara. Lumayan gempor.

Ulama-ulama angkatan KH Mursyidi memang begitu. Buya Hamba setiap subuh enak didengar isi ceramahnya melalui radio. Begitu juga KH Abdullah Syafi’i (ayah Tutu Alawiyah) suaranya keras berceramah di radio miliknya (Assyafi’iyah), tapi tidak pernah mengkafir-kafirkan orang, menghasut, mencela atau menyebar kebencian. Waktu Mualim Syafi’i wafat 1980 sampai masuk berita Radio Australia karena dihadiri ratusan ribu manusia dan menjadi pemakaman terbesar di Jakarta sejak kematian Bung Karno.

KH Mursyidi, Buya Hamka atau Mualim Syafi’i sangat sadar batas peranannya yang harus dijalankan. Sekadar menjalankan pendirian agama. Bukan menentang pemerintah. Bila pendirian agama sudah dirasa cukup disampaikan, artinya peran dan tugasnya sudah dilaksanakan. Bukan menyusun kekuatan untuk memaksakan pendirian. Apalagi bikin gaduh menganggu kemasyarakatan dan “menjual” agama.

Beruntung saya masih kecil sejaman dan mengalami Ulama-ulama mulia itu berkiprah dan berjalan di muka bumi. Jadi bisa membedakan ulama dulu dan ulama sekarang.

Ulama dulu seperti Mercedes-Benz dan ulama sekarang mirip bemo. Atau lebih kerennya, mereka sama-sama ulama Islam. Ibaratnya sama-sama dari perut ayam. Bedanya, ulama dulu keluar dari pantat ayam berupa telur. Ulama sekarang juga dari pantat ayam keluarnya. Cuma bukan telur.

 

 

3 Comments to "MERCEDES-BENZ dan BEMO"

  1. Lani  21 January, 2017 at 10:40

    Al, James: kenthir di Kona support nomer satu utk pembubaran sgl macam ormas yg hanya bikin rusuh, onar, kisruh dan pemecah belah NKRI………sebutannya habib ini itu tp kelakuannya setannnnnnnnnn

  2. James  20 January, 2017 at 15:23

    ISK dan AL, bener tuh setuju bedanya Ulama Doeloe dan Ulama Sekarang, beda dong Mercedes Benz dengan BeMo sih (BeMo = BEnz made ini MOjokerto

  3. Alvina VB  20 January, 2017 at 10:01

    Ha..ha….ini tulisan mantep pisan…..mau latihan bhs betawi dulu yak…..
    Makenye nich ye bang….aye pas mudik kemaren…ngerumpi ame temen2 dan bilang kalo kite2 pada rindu ame pemimpin muslim jaman duluuuuuu, aji2 nye en ulamenya asyik2 aje tuch….santun, kagak pernah teriak2 kapir……ato haram mulu…..habib eh ulame sekarang mah kl aye bilang ye… pade kena sambet syaiton dari arab sono keknye…..makanye pada sableng dan kelakunye gak santun….barbar dah…..bukan kek nyang duluuuuuu….. Para khentirs gimane pendapetnye?

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *