Marintan AM – After the Love Has Gone

Yang Mulia Enief Adhara

 

Sudah hampir jam 9 malam, Marintan baru saja mengantar pesanan makanan ke rumah Setia Rina. Bing An mendadak pesen belut rebus, “Tan, ini penting lho buat diriku, kalo aku gak makan belut rebus malam ini, beratku naik 10 Kg, awas lho ya! !”.

Marintan memutuskan lewat Sepanjang, dan pas di depan Terminal Purabaya, ia baru sadar ban motornya kurang angin. Bersamaan dengan itu, ada cowok baru aja sampe, asal Trenggalek coret. Artinya dari pusat kota masih melipir sekitar 130 Km ke dalam dusun. Cowok itu bernama Abimanyu. Cowok ini nekad ke Surabaya demi mencari kerja, ia layak disebut mutiara dalam lumpur. Ganteng, atletis dan berkulit putih. Setidaknya walo udik tapi dia gak malu maluinlah kalo dibikin pajangan hati, dan Marintan sepertinya yang siap memajang Abi di hatinya.

Destination nowhere alias gak ada tujuan, duit cuma ada 60 ribuan, lelah, bau kecut dan entah harus kemana. Abi duduk di bangku panjang di pinggir jalan, dalam hati dia menyesal nekad ke Surabaya. Marintan menangkap sosok Abi, dia pun memastikan dulu motornya bocor. Dia tusuk di 4 bagian pake paku dan ban belakang kempes dengan sukses.

“Mas, motor akyu kempes nih”, Ujar Marintan belagak panik.

“Antrian masih 5 motor lho Mbak? Mau nunggu? 50 meter di depan ada juga Tukang Tambal”, Sahut si Tukang Tambal

“Sama pean aja, gak masalah akyu nunggu, akyu gak buru buru koq”, Ujar Marintan santai dan itu artinya dia gak bakal muncul ke tempat Bing An. Marintan menyetel Mode Airplane agar gak bisa dihubungi dan dia malah bersandiwara seolah dapat telepon.

“Haiiii Vina? Apa kabar Jakarta? Ihh gua dah 2 bulan deh gak ke Jakarta. Lagi nongki ya? “, Ujar Marintan lantang, sambil duduk di sebelah Abi.

“Yuda? Anaknya yang punya Royal? Gua udah putusin Vin, dia tuh selingkuh sama anak Petra, ihh ya kalee gua sedih. Ehh elu lagi sama Al ( Ghazaly )? Salam ya bok buat semuanya, khusus buat Al, kalok ciyus sama guweh, suruh ke Surabaya ya”

Abi yang mendengar obrolan dengan suara lantang itu hanya bisa kagum. Cewek gempal di sebelahnya ini ternyata gaulnya ke Jakarta, sementara dia ke Surabaya aja baru hari ini. “Wah ini mungkin yang disebut anak gaul, tapi omongan banyak seng gak tak pahami”, Pikir Abi nan katrok.

“Okeee bebiiii, udahan dulu ya, gua cuma boleh terbang sama Ayah kalo naik Garuda, soalnya aman, maklum ya Buu gua kan cewek satu-satunya dan tau donk betapa lelahnya gua ditaksir cowok cowok, eh gw udahan dulu ya cynt, muaachh”, Marintan menyudahi drama telepon palsu. Dia pun menatap Abi yang pandangannya agak hampa kearah jalanan.

“Haiiii kamyu siapa ya? Koq deketin akyu? “, Sapa Marintan pake jurus modus level 3

Abi jelas kaget mendadak diajak ngomong, “Ehh ng anu hmmm anu”

Marintan meningkat ke modus level 4, “Tuh kan! Semua cowok selalu grogi kalo akyu sapa, tapi kalo akyu diem eh dibilang sombong.”

Abi meneguk ludah, “Hmmm soalnya kamu itu Tempe Bacem”, Jawab Abi molai sok PD

“Marintan kesal, “Ohhh malah menghina akyu? Ya kaleee”, Marintan naik ke atas motornya.

Abi menjawab, “Tempe Bacem kan biar item tapi manis”.

Marintan rasanya mau bungkus si Abi detik itu juga dan dibawa ke kamar buat temen bobok, pujiannya gak umum cuk. Gemesin banged cuy dan dari obrolan singkat, Marintan jadi tau lanjut bingung akan masalah Abi trus mau bawa Abi kemana, pengennya sih ke kamarnya tapi Adi pasti ngadu walo Ayah sama Mamah lagi mudik ke Madura.

“Ay mending kamyu ikut akyu, Surabaya tiap 30 meter ada begal lho”, Seru Marintan dengan lebay. Abi jelas panik, tanpa mikir lagi dia naik motor Marintan. “Ay peluk pinggang akyu, secara kalo lambat kita bakal dikepung begal”, Lagi-lagi Marintan ngibul dan lagi -lagi Abi percaya.

*******

Marintan sebenernya gak punya duit, dia baru aja beli HP LAPPO Serie F1+ dan kemaren pagi temen Ayah, Pak Cok nitipin duit 3 juta ke Marintan lantaran ortunya lagi mudik ke Madura. “Tan?! Inget ya ini duit 3 juta punya Ayahmu, jangan kamu pake lho”, Ujar Pak Cok agak ragu.

Billahi Pakde, mana pernah aq makan uang haram, amit-amit”, Sahut Marintan bagai tak kenal dosa.

Dan malam itu 500 ribu berubah menjadi kamar kosong nan sederhana di daerah Tidar. Gak kosong melompong sih, ada tiker sama meja kecil. Abi molai bingung, “Mer? Duitku cuma 60 ribu, gimana aku ganti duitmu”.

Marintan terkikik syahdu, “Duitku banyak, cuz akyu yang bayarin, akyu mau beli makan dulu yuaa”

Abi tersenyum lalu bicara, “Aku mandi dulu ya Mer”

Marintan menjawab, “Akyu boleh liat kamyu mandi? “, Sumpah makin malam Marintan makin birahi aja dah, Abi cuma heran dan mengira dia salah denger.

*******

“Kak, ini cowok yakin dari desa? Sumpah cakep banged”, Pekik Ike sambil ngelap iler.

Marintan tersenyum tipis, “Masa sih cakep? Sebenernya dia bukan type akyu, tapi dia lho mohon-mohon buat jadi pacarku”, Dan se-Surabaya tau Marintan bokis.

Sumeng menyahut, “Kak Mer pantesnya dapat yang kaya, ganteng, gaul dan pinter. Secara yang dapetin Kak Mer jelas dapatin semua paket itu”

Marintan tubuhnya agak lebih menggembung karena pujian itu. Beda kalo ngemengsama temen-temen yang lain, bikin napsu makan kacau. “Tadi malam, dia masuk angin trus aku kerokin walo ngeri ngeri sedap”, Marintan bicara sambil tersenyum cabul.

“Lho kenapa Kak? “, Tanya Ike

Marintan mendenggus mirip banteng, “Lhaa kalo dia khilaf trus akyu diperkosa gimana? “, Walo faktanya Marintan yang ubun ubunnya panas menahan nafsu berkekuatan 6000 Kwh

Sementara itu di kawasan Tidar, Abi tidak sadar kalo Marintan membuat pola kerokan nan ajaib, di punggung itu terpampang kerokan “I 💛 U”. Pagi saat ia menjemur cucian dengan hanya memakai kolor, maka tulisan itu nyata sekali dan anak-anak kost lama saling tertawa, menganggap Abi nggak waras.

********

“Mer! Aku sudah 10 hari di Surabaya, aku nggak kerja juga sampe detik ini, kamu ngelarang aku keluar kost, gimana aku bisa nyari lowongan? “, Tanya Abi saat Marintan datang membawakan makan malam si Abi

Marintan duduk bersila sambil santai menjawab, “Kamu itu udah kerja koq! Kamu aja yang gak sadar”, Dan Marintan malah makan bungkusan yang tadi dia bawa buat Abi, soal makan, Marintan selalu lupa udah makan apa belom, mangkanya kaya Kungfu Panda gitu deh body-nya.

“Kerja? Apanya? “, Abi gak paham sama sekali

Marintan bersendawa panjang lalu bicara dengan ringan, “Lho kerjaanmu itu membahagiakan akyu ay! Eh sini donk cium akyu”.

Abi gemetar ketakutan dan Marintan seperti beruang melihat anak tikus, ditariknya tali singlet Abi, alasannya dia mau ngerokin, padahal Abi gak masuk angin. Abi berhasil lolos ke pojok ruangan, dia duduk sambil memeluk tas batik lusuh yang berisi barang barangnya.

Untung saja HP Marintan berbunyi, rupanya Ryas Bekker minta dibelikan Ayam Tiren Bakar. Dan malam itu Abi mimpi buruk sekali.

Abi terjaga dari tidurnya, dia kaget hanya memakai cawat dengan tangan dan kaki diikat hingga mirip huruf X. Marintan memakai stoking hitam sampe paha dengan tali sampe pinggang menyatu dengan G-String dalam motif renda. Bra bahan lace warna hitam melengkapi tampilan liar Marintan yang duduk di atas perut si Abi.

Dari atas Abi bagai huruf X ketiban batu meteor hitam. Abi panik, kenapa ada perempuan berdandan ala Miyabi tapi berukuran jumbo duduk di atas perutnya? Saat cahaya bulan menembus jendela, Abi baru tau perempuan itu Marintan, artinya bukan Miyabi si bintang porno tapi ini Mie Ayam Babi.

Marintan lidahnya keluar masuk mirip kadal, Abi pasrah, ini mungkin takdirnya, diperkosa asal-asalan sama Putri Bulus. Abi seperti setengah sadar hingga dia terbangun karena kenalpot Sember ala ala terong terongan alay merepet di pinggir jalan, sudah jam 7 pagi, Alhamdulillah cuma mimpi!

Abi segera menelpon Sukardjo sahabatnya yang kerja di Krian dan minta dijemput segera. 15 tahun mengenal Abi, Sukardjo baru ini mendengar Abi menangis ketakutan, dia hampir 2 Minggu disekap Marintan.

Jam 1 siang Marintan datang, tapi kamar kost itu kosong, tidak ada Abi, bahkan sekedar baunya pun udah gak ada. Tas batik kumal milik Abi juga gak ada, artinya Abi pergi tanpa pesan, Marintan terduduk mak gedabrug lalu menangis. Mana kamar sebelah pas muter lagu Last Child berjudul Tak Pernah Ternilai, Marintan kembali terluka.

 

Kau menyiksaku di sini dalam rasa bersalah

Yang kini membunuhku secara perlahan

Kau selalu menghindar dari aku yang selalu mencoba

Ungkapkan semua lewat tatap mata ini

Ternyata maafmu tak pernah pantas untukku

Kau anggap aku tak ada

Dan kau tak pernah mengenal diriku

Setidaknya diriku pernah berjuang

Meski tak pernah ternilai di matamu

Setidaknya ku pernah menanti, terkapar melawan sepi hatiku

Yang tak pernah bisa berhenti mencintaimu

Kau menghukum hati ini, hati yang dulu

Kau yakini tak pernah kecewakanmu

Kau memutuskan tuk pergi sebelum ku sempat

Memohon dan mengemis agar kau tetap di sini

Marintan pun memuntahkan kesedihannya di status FB, dan entah ada magnet jenis apa, semua yang komen cuma menganggap kesedihannya itu lelucon. “Memang benar, kecantikan bukan jaminan bahagia, kamyu ya kamyu kini pergi dan menghilang, gak bisa dihubungi sama sekali. Meri kamu gak cuma cantik tapi tegar, Meri kamyu itu warbyasak, panutan kaum perempuan kekinian”

Bing An :
Asik! Dah putus lagi, jadi kamu gak ada alasan ya kalo aku pesen ini itu

Saru Lansia :
Sokoorrr!!! Mangkane Tan jangan suka bohong kamu! Masih cantik aku lah

Nur Cahyono :
Cantiiikkk sini aku peluk

Bing An :
Terusno!!!

Nur Cahyono :
Miiiii

Eca Nobita :
Sakno, gagal maning si Ketan

Ayunk Ababil :
Pah! Awas ya berani ninggalin aku

Levin Sandra :
Aku padamuuuu 💓💓💓

Mamat Arif Aji :
Tan di ruqiyah ae ben utekmu waras, nang omahku yo, tak gawe Kebab

Umi Amalia :
Beib! Ucapan adalah doa! Nyebelin banged sih! Jijiki tauk

Sumeng Wijayanti :
Sabar ya Kakak cantik, kamu selalu jadi panutanku

Musa Kabari :
Sokoorrr mangkane Karo wong tuo ojok ngelamak ae koen

*******

Esok paginya Ayah dan Mamah pulang dari Madura, Ayah sambil menikmati kopi memanggil Marintan, “Intan! Bawa kesini uang Ayah yang dititip Pak Cok, Ayah mau ke Bank”

Marintan yang bangun tidur kaget Ayah dan Mamah sudah pulang dan dia baru sadar uang 3 juta di tangannya sudah ludes. “Yah … mmmm duite ilang”, Ujar Marintan dengan suara pelan.

Ayah nyaris menyemburkan kopi di mulutnya lantaran kaget, “Apa? Kok bisa? “.

Mamah yang lagi makan Tape Uli ikutan kaget, “Tan! Itu duit banyak lho ya? Kepercayaan apa terlalu mahal buat kamu? “

Marintan siap merangkai kalimat dusta tapi keburu muncul si Adi membawa dus bekas air mineral yang rapi terbungkus kertas kado warna ungu bertuliskan, “Untuk sayangku Abi”, Adi menaruh dus itu di meja dan bicara dengan yakin, “Kak? Ini kado buat aku ya? Namaku Adi kok jadi Abi, tapi makasih ya Kak! “

Adi membuka bungkusan sementara Marintan pengen menelan Adi hidup-hidup. Kurang ajar betul. “Lho kok ini ada 5 kaos ukuran dewasa semua sih? Ih ada celana dalam juga tapi ukuran L, ada deodorant, cukuran kumis … aku kan masih SMP”, Pekik Adi dengan lugunya.

Mamah dan Ayah makin mendelik, jelas ini bukan buat ADI tapi memang ada laki laki bernama ABI! !!! “Dari awal aku gak percaya uang itu hilang Yah! Intan kamu mbandani lanangan lagi? “

Marintan gak tau harus bicara apa, tiba -tiba Ayah bangkit dan menjambak rambut pendek Marintan, menariknya keluar menuju bak sampah di Pasar Dupak. Marintan menjerit antara sakit dan malu jadi tontonan.

Hukuman ini sempat berlaku di masa Louis XVI, yaitu memasukkan 10 lalat dalam botol dalam durasi waktu 3 menit, bila gagal maka kepala terdakwa akan dipukul dengan bambu. Dalam kasus Marintan, Ayah memukul kepalanya dengan gulungan koran sampai Ayah bosan.

“Kalo akhir bulan kamu gak balikin uang 3 juta Ayah, kamu akan mengulangi hukuman ini lagi”, Ayah bicara sambil terus menggetok kepala Marintan.

Di sela isak tangis Marintan, ia sempat melihat Pak Cok yang ikut menonton dirinya dihukum Ayah, sekitar 50 orang pagi itu dapat tontonan gratis, bahkan Marintan sempat melihat Lek Musa Kabari membuat video dirinya dan siap mengunggah di FB, memang sungguh mahal harga cinta yang harus Marintan bayar.

 

 

6 Comments to "Marintan AM – After the Love Has Gone"

  1. Alvina VB  5 March, 2017 at 04:50

    Enief dengan cerita gemblungnya…..yihaaaaa….
    Hadir James, telat ketinggalan pesawat….

  2. Lani  4 March, 2017 at 10:00

    James: masuk autumn tp temperature msh panas ya

  3. James  4 March, 2017 at 07:49

    mbak Lani, saat ini memasuki Autumn, udara sekitar 17-29C tapi hujan setiap hari setiap saat sampai pada banjir dan basah dibeberapa tempat sampai pohon pada roboh kena angin kenceng, si Sule kencing kali deh

  4. Lani  3 March, 2017 at 12:56

    Wadoh Enief bbrp hari ini aku lagek mikir awakmu nang endi wae ngga pernah mencungul………gubraaaaaaaak tulisanmu mencungul, apakah ini telepati ya? kkkkk

    James: sudah mulai dingin ditempatmu?

  5. Handoko Widagdo  2 March, 2017 at 20:21

    Enief…..!!!!

  6. James  2 March, 2017 at 15:18

    1…..hadir sambil menunggu para Kenthirs

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *