Miss Geje

Hariatni Novitasari

 

Kalau sedang traveling, saya sering dijuluki “Miss Geje” sama teman-teman saya. Dannnnn… saya baru benar-benar paham kalau julukan itu cocok buat saya. Tadi tanya sama tukang jalan-jalan si Jemb Lida Ufa, kalau ke X itu enaknya turun di kota Y atau Z? Jawab dia simple, “Lha kamu mau lihat apa? Dari situ kan bisa ditentukan apakah turun di Y atau Z. Pengaruh ke ground transport juga…” etc etc. Dia lalu cerita ini dan itu.

Saya, jarang atau tidak pernah mikir detail seperti itu. Eh dulu ding, jamaan masih mudaan control freak planner. Tapi saya tidak ingat benar sejak kapan jadi geje. Sekarang seringnya kalau kalap beli tiket, biasanya asal beli. Ga peduli di sana mau ngapain. Kalau di sana ada teman, ya ketemuan dan cerita-cerita sama teman. Kalau tidak ada, saya orang yang cukup puas dengan nyari tempat duduk yang bagus lihat orang lalu lalang sambil makan atau nyamil.

Atau, saya tipe orang yang lebih suka main ke pasar daripada ke mall. Soalnya di pasar, kita bisa melihat kehidupan tempat itu. Mungkin, yang bikin saya malas bikin plan detail adalah saya sering berubah pikiran di tengah jalan. Beberapa tahun lalu di BKK, yang saya lakukan bukan jalan-jalan, tapi marathoning nonton “Law and Order: Special Victim Unit” di apt teman saya. Habis itu sorenya baru jalan. Di Yangoon, tidak jauh beda. Kalau pagi, enakan kletsen, baru siangan berangkat jalan. Sampai diketawain sama teman saya karena pergi ke Swedagon tengah hari. “You just waste your $8” kata teman saya. Ya benar dia. Pagoda itu panas banget pas siang. Akhirnya, saya ya ngiyup di tempat dingin sambil nonton orang yang doa dan orang2 yg sibuk Skype karena disini orang bisa pakai wifi gratis.

Ke Eropa? Ah, sama saja. Rencana mau muter-muter dari kota ke kota di Belanda. Makanya beli dagkaart. Hasilnya? Cuman ke Rotterdam doang. Itupun duduk-duduk di taman dekat stasiun sambil makan kentang dan nunggu teman saya yang ngajakin makan pizza. Di Paris, saya cuman pengen makan di resto khas Prancis. Di Berlin, ga jauh beda. Saya menghabiskan waktu 4 jam di flea market lihat barang-barang antik dan jajan sana-sini.

Untung kalau saya pas jalan sendirian. Atau kalau sama teman, biasanya mereka super paham atau dia yang atur semuanya. Saya asal ngikut saja (kecuali mereka pada belanja ya…).

Tapi, karena saya jadi Miss Geje ini, perjalanan saya seringkali tidak terlupakan. Saya sering mengalami hal-hal tak terduga yang menyenangkan.

 

 

6 Comments to "Miss Geje"

  1. erni  23 March, 2017 at 14:55

    hihihi, akujuga sejak tadi menebak2 geje apa ya? apa kemana2 bawa gadget, atau geje otu sama dengan gaje? gak jelas seperti certianya, jalan2 tanpa tujuan heheh

  2. Lani  14 March, 2017 at 23:25

    Al, James: itulah aku plg kaga ngerti dgn istilah2 baru/alay………..James kasih tahu kami kenthirs berdua kaga ngarti………….

  3. Alvina VB  14 March, 2017 at 13:40

    James n mbakyu Lani, kita sama-sama gak ngerti…apaan Geje itu? Ini pasti bhs gaul yg baru lagi ya?

  4. Lani  14 March, 2017 at 12:57

    Ngga tau James……….apa itu?

  5. James  14 March, 2017 at 09:51

    mbak Lani, gak ngerti Geje itu apa an ?

  6. Lani  14 March, 2017 at 08:35

    HN: opo kuwi miss Geje?

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *