Online Transport

Nia

 

Gara-gara Gojek saya error jadi saya minta miss Yem pesenin go car.

‘Lagi muter mbak’ demikian WA dari miss Yem. Gak tau muter dimana. Secara saya gak bisa lacak lokasi sopir Go Car nya.

Miss Yem kasih no hp sopirnya. Trus langsung saya telpon. Maksud saya mau tak kasih tau gitu lokasi penjemputan. Eh si bapak nadanya khawatir. Dikira saya udah gak sabar.

Trus pas udah deket si bapak telpon saya nanya lokasi. Dari pada rempong, saya pilih keluar nyamperin si bapak. Buat saya hal kayak gini no big deal. Bantu dikit biar orang laen lebih gampang cari duit… Why not?!

Setelah ketemu si bapak minta maaf trus nanya ‘mbak nya tau jalannya mbak?’ dan saya dengan santainya jawab ‘ikutin petanya aja pak’. Salah satu alasan saya lebih suka dengan transport online adalah karena ada GPS dan rutenya sudah terencana dengan jelas.

Ternyata si bapak belum biasa baca peta. Belum paham soal GPS. Dia bahkan gak punya gadget holder. Hpnya dipangku.

‘Saya aslinya Klaten mbak. Mau daftar (jadi sopir Go Car) di Jogja antri. Jadi saya daftar yang Semarang.’

Walo saya juga bukan orang Semarang dan gak tau jalan tapi saya paling suka sama semangat orang seperti bapak ini.

‘Saya bantu pandu pak.’ alhasil selama perjalanan mata saya memantau peta di HP.

Berceritalah si bapak. ‘Tadi ada yang order dari XXX (saya lupa nama daerahnya) itu kan jauh ya mbak. Saya udah menuju ke sana tuh. Eh di cancel. Ya belum rejeki sih. Tapi kalo ngitung point saya jadi gimana gitu mbak.’

Ternyata sopir Go Car bisa dapet bonus kalo selama 6x order berturut-turut dalam sehari gak ada yang cancel. Saya lupa berapa bonusnya. Kalo 9x berturut-turut tanpa cancel bonusnya 300rb. System ini dipake buat ‘maksa’ sopir ambil orderan jarak pendek.

Kata si bapak beberapa kali dia gagal dapet bonus karena customer cancel. For whatever reason itu hak customer buat cancel. Dan sayangnya Gojek gak mengharuskan customer bayar pake Go Pay jadi yang gak punya Go Pay gak kena penalty kalo cancel setelah jangka sekian menit dari waktu order.

Saya belum pernah cancel order transport online. Dan semoga gak akan pernah. Nglancarin orang cari rejeki bikin kita lancar juga cari rejeki.

 

 

About Nia

Don't judge the book by its cover benar-benar berlaku untuk Nia ini. Posturnya sama sekali tidak menggambarkan nyalinya. Blusukan sendirian ke seluruh dunia dilakoninya tanpa gentar. Mungkin hanya North Pole dan South Pole yang belum dirambahnya. Catatan perjalanannya memerkaya wawasan bahwa dunia ini benar-benar luas dan indah!

My Facebook Arsip Artikel

Share This Post

Google1DeliciousDiggGoogleStumbleuponRedditTechnoratiYahooBloggerRSS

4 Comments to "Online Transport"

  1. nia  14 March, 2017 at 14:09

    Yu Lani… kalo di Singapore dan Jakarta saya pake Uber karena udah gak rempong bayar cash. kalo Gojek/ Gocar cuma kalo di tempat yg gak ada uber. Grab baru pake kemarin di Semarang gara-gara app gojek menyebalken.

    James… dulu antrian blue bird di bandara Soeta bisa sejam lebih. tapi saya tetep milih blue bird. sejak ada uber saya mending naik uber. gak pake antri. nunggu juga paling bentar.

    mbak Alvina… eim. alasan saya pake online transport juga karena males sama sopir taxi yang gak tau jalan trus gak sopan. apalagi di Singapore. mesti sabaaarrrrr!!

  2. Alvina VB  14 March, 2017 at 13:52

    U-ber di sini kagak gitu laku, krn lebih cepet/praktis pake subway dan lagian sering diprotest/didemo tukang taxi mulu…Itu para supir taxi pada syirik aza….soalnya di sini supir taxi banyak loh yg gak gitu tahu jalan dan nyeleneh supir2nya. Pertanyaannya: kok bisa2nya dpt license jadi supir taxi ya? kl bukan KKN, gak tahu dah alasannya apaan ya?

  3. James  14 March, 2017 at 09:41

    mbak Lani, sy gak suka yang onlen-onlenan bikin ribet doang dan waktu 6 tahun lalu belom ada baru ojek doang, jadi setia sama Blue Bird saja dan itu klien abang sy jadi gampang kalo ada yang macem-macem

  4. Lani  14 March, 2017 at 08:19

    Miss ngaing-ngaing: ah jadi ingat ketika mudik baru2 ini akhirnya mengenal Go-Jek, Go-Car, U-Ber, Grab-Car.

    Ngga tahu semuanya krn hanya sempat mencoba dan mencicipi numpak Grab-Car dapat 2 sopir dua2nya asal Jakarta, semuanya muda, satunya jujur satunya ngga jadi yg satunya ngga saya pakai lagi………ben kapokmu kapan!

    Menurut yg aku tahu Grab dan U-Ber lebih murah Grab

    Belum pernah njajal Go-Jek risih aja hrs pakai helm dan helm itu sdh dipakai wong sak jagad erat2…….uhhhhh…….tahu sendirilah, mungkin lain kali mau coba pesan makanan pakai Go-Food?

    Gimana kamu James?

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *