Muslim Ateis

Wesiati Setyaningsih

 

Beberapa hari lalu saya membaca status keren di wall pak Aking Saputra. Ternyata kutipan dari buku “The Atheist Muslim: a journey from religion to reason” tulisan Ali A Rizvi seorang Pakistan.

Saya tergelitik membaca judulnya: ateis Muslim. Muslim, tapi ateis. Saya paham maksudnya, dia awalnya Muslim, tapi kemudian jadi ateis. Dan buku itu adalah perjalanan dia mempertanyakan agamanya sendiri, lantas dia jadi ateis. Kurang lebih seperti itu. Saya sendiri belum baca, tapi gara-gara Pak Aking saya jadi nyari reviewnya di internet.

Cuma saya jadi mikir, sebenarnya yang ngaku Muslim tapi sebenarnya tanpa sadar pola pikirnya kaya ateis juga banyak kok. Pola pikir begini yang membuat saya paling suka mencandai Ibu saya.

Ibu saya ini sehari-hari kegiatannya sudah layak untuk mendapat sertifikat kapling di surga. Pagi subuh tepat waktu. Siang sedikit baca Quran atau dzikir. Siang dikit lagi, sholat dhuha. Setelah itu sholat di waktu-waktu berikutnya juga tepat waktu. Beliau sangat prihatin melihat saya yang kalau pas di sana, sholat bisa molor menjelang masuk waktu berikutnya. Sungguh beliau takut saya masuk neraka karena hal ini. Nanti setelah sholat maghrib ibu saya pengajian atau baca al quran. Sepertiga malam tak lupa tahajud. See? Kalau ada malaikat membagi sertifikat buat kapling di surga, saya akan teriak-teriak mengingatkan untuk tak lupa membagi ke ibu saya!

Cuma lucunya, Ibu saya masih suka kuatir ini itu. Anak saya pulang kuliah malam, Ibu saya takut dia kena begal. Anak kedua saya pulang sekolah jalan kaki ke rumah Ibu (bukan ke rumah kami karena jauh, jadi transit ke rumah Ibu dulu), Ibu saya kuatir karena banyak kabar penculikan. Saya selalu bilang, “duwe Gusti ki yo kari ndonga wae”. Punya Tuhan ya tinggal minta, to? Kok repot amat kuatir ini itu ngapain?

Dengan ibadahnya yang sebegitu rajinnya, masak ya Tuhan nggak terketuk untuk membuat Ibu saya jadi umat terkasihnya? Saya aja kalo ada murid rajin bikin PR, rajin bikin latian, rajin nanya kalo nggak mudeng, apalagi kalo suka nawarin bawain map dan bawaan saya, pasti saya jadikan kesayangan kok. Nilai rapot biasanya saya tambahin. Tuhan juga mungkin aja kaya gitu. Jadi apa susahnya berdoa, “Tuhan, beri keselamatan buat cucu saya ya?” Simpel kan?

Kalo saya bilang gitu, Ibu saya marah. “Kamu ini sok tau. Ya jelas aja aku sudah berdoa. Tapi kan waspada itu penting!” Lha waspada sama ketakutan berlebihan itu bedanya di mana? Wong kejadian begal dan penculikan baru terdengar kabarnya saja. Di lingkungan kami aman-aman saja. Yo wis. Saya diam. Suka-suka Ibu saya, deh. Tapi saya tetap suka godain, “nek wis ndonga ki pasrahke kabeh. Rak sah ngrewangi mikir. Gusti Allah kok direwangi mikir.” Trus saya ketawa-ketawa. Lha iya to? Tuhan kok dibantuin mikir.

Orang kaya Ibu saya ini banyak. Ibadahnya rajin luar biasa. Tapi lupa ibadah itu karena apa. Pokoknya ibadah aja, biar masuk surga. Loh ibadah itu kan karena kita menyembah Tuhan. Berarti kita yakin Tuhan itu ada. Kalo Tuhan ada, semua masalah kita itu bakalan DIA selesaikan dengan mudah wong katanya asal Tuhan bilang “kun fayakun” itu sama artinya dengan Nirmala yang mengayunkan tongkat ajaibnya dan bilang “abrakadabra!” lantas semua yang dimaui ada. Iya kan? Lah kok pada nggak percaya. Malah percaya sama dukun, kyai, ustad dan habib yang jualan doa. Woi, doa kita sendiri aja pasti nyampe. Tuhan sama sayangnya pada semua umatnya. Saya udah buktiin. Saya yang sholatnya ga bener aja Tuhan masih kasih keajaiban, gimana sama mereka yang rajin?

Tapi balik lagi, kebanyakan kita ini ngaku beragama, bertuhan, tapi pola pikirnya ateis. Nggak yakin-yakin amat sama Tuhan. Yo wis, terserah mereka aja. Saya mau diem aja.

 

 

About Wesiati Setyaningsih

Seorang guru yang tinggal di Semarang. Awalnya tidak ada niat untuk menjadi guru, tapi kemudian "kesasar" menjadi guru. Mencoba mendobrak "pakem baku" proses pengajaran, juga mendobrak ketidaklogisan pencekokan agama membabibuta di sekolah dan keseharian murid-muridnya. Sering dianggap "off-track" bahkan tidak jarang mendapat cap sesat karena sikapnya yang tidak seperti kebanyakan mainstream.

My Facebook Arsip Artikel

5 Comments to "Muslim Ateis"

  1. Dj. 813  21 March, 2017 at 19:49

    Benar sekali . . .
    Dj sangat setuju . . .
    Banyak orang beragama tapi tidak ber TUHAN .
    Agama hanya sebagai mode agar tidak kelihatan ketinggalan jaman .
    Hahahahahahahahahaha . . . ! ! !

  2. Lani  21 March, 2017 at 07:00

    Al: aku setuju dgn pendapatmu, kdg Agama dijadikan kedok, buat bersembunyi njur sok suci, sok agamis, pdhal kelakuan mereka sak-benere lebih jahat dr orang yg tdk beragama……..

  3. James  21 March, 2017 at 05:08

    Banyak yg cuma agama KTP

  4. Alvina VB  21 March, 2017 at 01:11

    Westi: maksudnya muslim ttp kelakuannya kaya org ateis? ttp banyak ateis yg saya kenal lebih baik dari muslim, krn agama kadang cuman kedok doang.

  5. Lani  20 March, 2017 at 12:28

    Wesi: yah mau komentar apalagi? Memang begitulah kebanyakan manusia………

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *