JENGGOT

Dian Nugraheni

 

Tau jenggot, kan..? Itu, bulu-bulu, rambut, yang dipiara dan numbuh di sekitar pinggir pipi sampai dagu….

Di Amrik, yang namanya jenggot, itu lazim banget. Nggak pernah sih serius meneliti atau mempelajari, apa dan kenapanya. Tapi ya pasti ada apa-apanya…

Salah satu apa-apanya, versi seorang temen yang jenggotan, bilang bahwa si Jenggot ini ternyata numbuhnya cuepet banget, jauh lebih cepet dari memanjangnya rambut kepala (atau rambut-rambut di area lain).

Teman bilang, “ya harus tiap hari cukur jenggot, kalau dua hari aja kagak cukur, ya udah bikin geli gini.., apalagi kalau cukurnya ga pakai after shave lotion, bisa gatel-gatel, garuk-garuk…bahkan bisa korengan…Juga karena ga ada waktu buat cukur jenggot tiap hari, ya udah biarin aja panjang…”

Masalah jenggot ini, kalau temen-temen sudah cukup lama tinggal di Amrik, maka, sama-sama makhluk berjenggot, bisa jadi mereka datang dari kelompok yang berbeda-beda, atau tepatnya, penampakan jenggot ini merupakan ciri khas suatu kelompok tertentu.

Ada yang suka pelihara jenggot, tapi tidak dengan kumis. Nahh, ini ciri khas orang Amish. Ada yang berjenggot, dengan kliwir rambut memanjang di kiri-kanan wajah.., ini ciri orang Jews. Ada juga jenggot yang di”trap”, dichoping membentuk layer, memanjang, dan runcing sampai ke bawah, atau, jenggot yang dibiarkan semrawut kiri kanan sampai bawah…, nahh, ini nggak tau deh ciri khas jenggot kelompok mana…(kapan-kapan kalau ketemu salah satu dari mereka aku akan tanyakan). Ada juga jenggot ala kadarnya, numbuh, kagak dicukur, tapi ga panjang-panjang, malah ngluwer-ngluwer jadi gembel ke atas gitu deh..

Bla..bla..bla…
Jenggot-jenggot yang sengaja dipiara ini, memang macam-macam alasannya, dari yang alasan berdasarkan adat kelompok, agama, dan lain-lain. Tapi most of all, kalau aku tanya ke mereka, kenapa sih jenggot dipiara..? (Nanyanya sambil agak gemes dikit gitu, soalnya si Mak risih liat Jenggi…hixixixi..). Maka jawab mereka hampir sama, “Jenggot itu kan identik dengan “manly” thing..”

Nahh, yang lebih syerem, tadi sore, si Mak sama si Kakak makan di sebuah kedai, yang melayani makanan adalah seorang lelaki dengan jenggot tebal. Daan…, dia pakai “hairnet” khusus buat jenggotnya ini.

Idiiih, si Mak kira, yang pakai hairnet cuma pekerja macam si Mak. Yaa.., si Mak sehari-hari kalau lagi kerja, gitu deh…Kalau rambut pas panjang, dikucir, tekuk ke atas, masukin ke topi. Kalau rambut nanggung ga bisa dikucir, maka harus dikerodong pakai hairnet, lalu pakai topi…itu standardnya.

Senang euyy liat keanekaragaman di sini, yang itu semua bukan menjadi keterbatasan orang untuk berekspresi, sekaligus tetap beraktifitas di bidang masing-masing…

NB: Cuma yang gue masih tergelitik untuk tetep bertanya-tanya dalam hati adalah, kenapa orang di Amrik ini bejibun yang botak, tapi jenggot tumbuh amat sangat subur sekale…

 

 

6 Comments to "JENGGOT"

  1. James  13 May, 2017 at 12:31

    Guiness Word Record for a bearded woman Harnaam Kaur

  2. James  13 May, 2017 at 08:02

    mas DJ tapi pernah ada seorang Wanita berjenggot loh, entah foto tahun berapa tuh, rupanya masuk ke Guiness Book Record deh, mungkin bisa tanya Kang Google tuh

  3. Dj. 813  13 May, 2017 at 01:20

    Untung wanita tidak berjenggot . . .
    Hahahahahahahahahaha . . . ! ! !

  4. Lani  12 May, 2017 at 23:47

    Hand: wakakakak…………rambut pindah……….kkkkkk

    James: jelas aku ora duwe jenggot dan tdk berjenggot krn aku wadon tp jgn juga dibilang jenggotnya pindah ngakak meneh hahaha………..

    Dian: almarhum rambut jengggot subur tp rapi, yg jelas kepala botak kkkkkkkkk……….aneh tp nyata mungkin itu spt kata Handoko rambute pindah…………migrasi kkkkkkk

  5. James  12 May, 2017 at 11:55

    ada mitos bahwa bila di cium oleh pria berkumis akan teringat paling tidak 3 tahun kenangannya, kalau pria berjenggot apa akan terkenang 10 tahun ?

    hayo adakah para Kenthirs berjenggot ?

  6. Handoko Widagdo  12 May, 2017 at 11:07

    Itu rambut hanya pindah tempat saja kok bagi para lelaki Amerika.

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *