Rombeng

Dian Nugraheni

 

Dulu, pas masih tinggal di Indonesia, dan anak-anak masih sekolah di SD, aku punya seorang teman yang bilang gini, “Bu, baju anak-anak yang udah kekecilan dikemanakan..?”

Aku, “Masih ada kok, sebagian besar saya simpan…”

Teman, “Buat koleksi Bu..? Atau..?”

Aku, “Mau dikasihkan, juga dikasihkan siapa.., apa ada yang mau..?”

Teman, “Kumpulkan aja Bu, nanti saya bagikan ke tetangga-tetangga saya…, mereka mau banget dikasih baju layak pakai, saya yakin baju anak-anak Ibu bagus-bagus dan dirawat dengan baik..”

Lalu, bener deh, empat kardus baju layak pakai milik anak-anak, juga bajuku, dan boneka-boneka, serta mainan anak-anak, berhasil aku kumpulkan, dan diambil temenku itu.

Besokannya, “Ibu, sayang sekali kemaren ga ikut saya bagikan baju-baju itu, ya..Kalau Ibu liat anak-anak itu, sangat senang dikasih baju-baju yang Ibu berikan, pasti hati Ibu akan senang dan puas…”

Itu dulu, sekitar sepuluh tahun lalu…

Saat ini, di Amrik, kami habis bebongkaran pakaian, masukin kembali baju winter ke kotak, karena tugasnya di musim dingin kali ini, sudah selesai, dan keluarin baju-baju musim semi sekaligus musim panas.

Kalau pas bebongkaran begini, pasti ada baju-baju yang masih layak pakai yang terkumpul, paling ga satu luggage.

Aku, “Dikemanain baju-baju ini ya Kak..? Kirim ke Indonesia..? Ongkos kirimnya 165 dollar…”

Si Kakak, “Ngapain dikirim ke Indonesia, Mah.., mereka semua sekarang pakai baju panjang…, baju kayak gini bakalan mubazir…”

Aku, “Iya juga sih, lagian siapa juga mau pakai, wong orang-orang Indonesia lebih kaya dari kita kok..he..he..”

Si Kakak, “kasih (donasikan) ke Goodwill aja, atau ke Unique…”

Aku, “Ohh, iyaa, ntar kita dikasih kupon diskon sampai 30 persen lho sama mereka…, bisa buat beli baju lagi di Goodwill atau di Unique..hixixixi…”

Kalau ngomongin Goodwill dan Unique, aku ketawa-ketawa ngakak. Keduanya adalah toko baju dan barang-barang bekas. Aku dan Alma suka sekali ke toko tersebut, tapi si Kakak sangat anti dan sebel. Entahlah, rasanya senang liat banyak baju, barang, dan hal-hal unik dan sangat murah dijual di sana. Misal kalau kita beli baju hangat baru di toko, bisa 30 dollaran sebiji, di sana cuma 5 atau 6 dollar. Ntar dicuci, kan bersih, udah ga bau pemilik lama..he..he..

Jadi..?

Iya, banyak banget baju dan barang-barang yang dipakai mbak Di adalah baju ROMBENG yang dengan senang hati dibeli dan dipakai, nggak pakai malu, atau risih…

Sejatinya, di Amrik, orang bisa hidup dan melengkapi semua kebutuhan rumahnya, dari serbet, meja, kursi, kasur, barang dapur, baju, karpet, korden, dan lain-lain, dengan harga yang sangat murah, yaitu beli di toko ROMBENG macam Goodwill atau Unique itu kalau di lingkungan kami. Atau bahkan bisa dapet gratis, cari aja di daftar craigslist, yang judulnya barang-barang bekas for free…

Yang beginian, belom berlaku di Indonesia ya..Apa-apa maunya baru…keingetan bahkan dulu pas di Indonesia aku beli mobil seken aja, temen langsung nyeletuk, “bangga tuh narik mobil baru dari dealer…”

Jawabku waktu itu, “Aku beli mobil bukan buat bangga-banggaan, tapi butuh buat anter jemput anak-anak sekolah, dan gue harus naik mobil, karena gue ga bisa naik motor, soalnya motor rodanya cuma dua..takut jomplang..”

Itu aja alasannya…hixixixixi…

 

 

7 Comments to "Rombeng"

  1. sugiarto goh  23 May, 2017 at 08:16

    Goodwill oooo Goodwill … my family will happy if hearing that name

  2. Lani  23 May, 2017 at 05:16

    James: kenthir yg di Kona tdk gengsian……….malah terlalu ke PD an kkkkkkk……….

  3. Lani  23 May, 2017 at 05:15

    Dian: Rombeng? Aku tdk setuju dgn kata itu, kesannya barang sdh rusak/gombal, kotor! Mungkin hanya cocok diterapkan di Indonesia, krn di Indonesia yg dikatakan rombeng barang rongsok-an!

    Padahal di America sgt amat berbeda krn barang2nya msh bagus, layak pakai dan aku salah satu penggila : Goodwill, Thrifty, garage sale atau apapun itu namanya.

    Walaupun dibilang second hand store tp mrk kdg jg mendptkan donasi barang2 msh baru/anyar gres! Aku biasanya memburu yg msh baru.

    Khusus panty, dan BH aku emoh klu bekas pakai, hrs baru dan aku pernah sgt lucky dpt 5 sekaligus baru harganya $ 1.00/each.

    Aku tdk pernah suka barang branded tp bisa merasakan barang branded dr toko ini dgn harga sgt murah hahaha……..

    Aku sama sekali tdk malu, risih, jd penggila toko second malah jd ingat suamiku pernah mengatakan “you’re the queen of second hand store” kkkkk……….

    Apalagi ktk semasih di SF ada toko second yg mengelola yayasan Jewish, wuediaaaaan……donatornya pasti org2 kaya krn barang2nya kebanyakan msh baru, nah aku plg gila ketoko tsb entah sekarang msh ada/tdk, tp kegilaanku msh terbawa sampai ke Hawaii, seminggu sekali aku hrs kesana pas ada discount 25% pd hari Selasa.

    Klu mrk over loaded dgn donasi terutama baju bs diobral $ 1.00 dpt 4 ediaaaaaan………aku pernah dpt baju2 baru hanya $ 0.25/piece thank goodness!

    Hidup toko second…….!!!

  4. Alvina VB  23 May, 2017 at 01:43

    Dian, memang betul di Indonesia yg spt ini blm terbiasa, padahal itu bagus, namanya recycling juga ya….ttp di Ind udah ada yg mulai jualan utk barang2 bekas branded; ada beberapa anak muda yg mulai bisnis on-line jual barang2 second hand, yg tentunya masih bagus2. Lah ternyata org kaya Indonesia itu ternyata banyak yg buang2 barang, sekali dua kali pake udah kelar, gnat model/beli yg baru. Nah dari pada mubajir, anak2 muda tsb yg nampungin barang2 bekas yg masih bagus2 tsb. utk dijual lagi.

  5. Sumonggo  22 May, 2017 at 16:41

    “Yang beginian, belom berlaku di Indonesia ya..Apa-apa maunya baru…”

    Tidak juga. Setiap mendekati Lebaran, pembelian mobil bekas melonjak. Sekedar buat mudik, setelah Lebaran dijual lagi, ha ha ….

  6. James  22 May, 2017 at 15:37

    what’s wrong with the barang seken ? selama itu masih baik untuk dipakai sih OK saja, napa mesti gengsi segala ? memangnya hidup mau dengan gengsi seumur hidup ? coba saja ditinjau kalau Orang Kaya di Indonesia itu sangat amat berGengsi, sekalinya jatuh Langsung Ngumpet dari Muka sampai Fantatnya

    hayo para Kenthirs jangan hidup penuh dengan Gengsi, hati-hati Gengsi dapat membunuh loh

  7. Triyudani  22 May, 2017 at 11:22

    Inspiratif mbak ceritanya.
    Aku suka cerita 2 yg begini gak perlu sok 2an ya

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *