Sok Kaya

Wesiati Setyaningsih

 

Kemarin waktu belanja di warung, saya melongo karena mbaknya bilang, “ini tahu bulatnya empat ribuan ya, Bu.”
“Iya, kemarin juga sering ambil,” kata saya. Memang kalau pas belanja ada tahu bulat saya hampir selalu ambil. Soalnya Izza suka.

“Lha memangnya kenapa to?” tanya saya.
“Ndak papa. Ntar dikiranya dua ribu. Kan ada yang kaya gitu.”
“Oh, gitu,” kata saya, “aku ndak pernah nawar kok mbak kalo di sini. Kalo sudah harganya ya sudah.”

Itu kebiasaan buruk saya kalo belanja. Jarang nanya harganya berapa. Asal pilih terus bayar. Mungkin kebiasaan di supermarket kebawa. Kalo saya pake nanya harga, apalagi nawar, itu berarti saya sedang nggak niat banget beli. Biasalah ibu-ibu. Ke pasar niatnya apa jadinya apa. Akhirnya yang kebeli bukan yang sedang diperlukan. Pernah kejadian, yang benar-benar diperlukan malah lupa beli. Parah memang.

Karena jarang nanya harga, kalo pas di rumah ibu saya ditanya, “iki mau regane pira?” Waduh. Lha nggak nanya. “Mbuh rak ngerti,” jawab saya. Pasti kena omelan. “Blanja kok rak ngerti2 regane. Wong wedok ki kudu ngerti. Dicatet blanjane entek pira.”
Auk ah. Ribet. Yang penting uang buat beli ada. Kadang ibu saya ngomel gini, “caranya gitu kamu nggak kaya kaya.”
Wah lha saya sudah merasa kaya. Tapi yang ini saya nggak bilang ke ibu. Ntar dibilang saya “semugih”, sok kaya.

Ya mungkin aja benar saya sok kaya. Kalo punya mobil dijadikan patokan kaya, jelas saya ini ndak kaya. Dan ini parameter banyak orang. Tapi kalo ukuran kaya dilihat dari ndak adanya utang, jelas saya kaya. Wong gaji saya bersih dari potongan hutang. Paling potongan tabungan, atau buat PGRI dan sosial. Tapi kan parameter ini nggak ada yang pake. Soalnya nggak mungkin dong, nanya orang, “eh kamu punya utang di bank, nggak?” Kan saru. Jadi mungkin saya memang sok kaya.

Kalau saya sok kaya, ada ibu-ibu yang sok miskin. Tiap belanja nawarnya sadis. Udah gitu kadang ada yang nggak jadi beli. Jelas yang model begini ngeselin banget. Tapi model yang cukup banyak dan bikin bangkrut adalah yang suka ambil dulu. Ambil sepuasnya, habis dihitung semua, lantas bilang ke penjualnya, “catet ya mas…” Sampai pernah mas belanjaan itu bangkrut. Kasian banget. Pas udah jualan lagi dengan cara minjem uang ke pelanggan buat modal, dia lebih ketat dan waspada. Yang ndak pernah bayar utang, nggak dikasi lagi. Ibu saya termasuk yang dimintai tolong kasi pinjaman, tapi tak lama sudah dibayar.

Pernah ketauan ada ibu yang tega mencuri. Padahal datangnya naik mobil. Jadi dia milih-milih, tau-tau belanjaan dia bawa tanpa membayar. Dia lupa kalo masnya pasti ngawasin. Juga ibu-ibu yang disebelahnya, meski gayanya milih-milih, tapi ngamatin. Nah kalo ibu yang nyuri belanjaan padahal naiknya mobil ini, dia sok miskin.

 

 

About Wesiati Setyaningsih

Seorang guru yang tinggal di Semarang. Awalnya tidak ada niat untuk menjadi guru, tapi kemudian "kesasar" menjadi guru. Mencoba mendobrak "pakem baku" proses pengajaran, juga mendobrak ketidaklogisan pencekokan agama membabibuta di sekolah dan keseharian murid-muridnya. Sering dianggap "off-track" bahkan tidak jarang mendapat cap sesat karena sikapnya yang tidak seperti kebanyakan mainstream.

My Facebook Arsip Artikel

8 Comments to "Sok Kaya"

  1. Swan Liong Be  5 July, 2017 at 22:23

    Pernah kita pikirkan apa gask, bahwa kita kalo belanja disupermarket sayuran atau buah²an , kits ambil artikel, masukkan kedalam kereta belanja dan membayar dikas checkout harga yang tertera.
    Kalo beli sayur atau buah²an dipinggir jalan atau pasar kita langsung tawar menawar dan puas kalo beli dengan harga yang kita inginin. Nah, menurutku itu suatu hal yang samasekali tidask fair terhadap penjual pinggiran jalan karena barang dagangan mereka itu kebanyakan satu² nya matapencaharian mereka , sedangklan disupermarket profit ´nya tambah besar. Justru sama penjual pinggir jalan kita jangan tawar menawar, mereka lebih butuh duitnya daripada boss² konzern. supermarket.

  2. Hennie Triana  5 July, 2017 at 06:00

    Mending sok kaya kali ya hahaha

  3. Alvina VB  4 July, 2017 at 22:49

    Hi…hi…emang lucu kl ngeliatin ibu2 belanja, pada heboh sendiri. Saya paling gak bisa nawar2 kl belanja, lebih enakan yg udah ada harga mati aza. Kl saya mah belanja kl ada perlunya aja, kl gak perlu ogah dah belanja2 kl gak kefefet/terpaksa, nganterin anak/suami, biasanya entar diprotest soalnya banyak kritiknya, ha…ha……

  4. Lani  4 July, 2017 at 22:40

    Wesi: emoh dua2nya………..biasa2 saja hehehe………dikongkon milih malah emoh.

    James: belanja ya mmg sdh seharusnya bayar klu tdk bayar namanya ngutil, maling

  5. wesiati  4 July, 2017 at 19:50

    Hahaha.. Hayo piye jal? Bagusan sok kaya apa sok miskin?

  6. Handoko Widagdo  4 July, 2017 at 19:26

    Kok sama dengan penjual ikan laut di perumahanku ya?

  7. James  4 July, 2017 at 15:55

    ci Lani , menurut sy apa lebih baik ? sok kaya atau sok miskin ? lha contohnya ibu diatas naik mobil padahal mencuri berarti Miskin sedangkan ada orang berdandan seperti Gembel ternyata Uangnya Buanyak Banget Berlimpah

    ya kalau Belanja harus bayar dong, kalau gak bayar berarti Bangsat Pencuri Maling Rampok

  8. Lani  4 July, 2017 at 12:24

    Wesi: mungkin kedepannya klu belanja semuanya dicatat jd yg dibeli bener2 yg dibutuhkan, malah yg diperlukan lupa welah pie to???

    Lo belanja boleh ngutang dulu? Wah jelas bangkrut podo rak bayar, kasihan penjualnya dibohongi.

    Menurutku ukuran kaya/tidak bukan krn punya mobil, rumah, dan seterusnya krn klu diturutin trs tdk ada manusia yg merasa kaya hahaha…….

    Menurutmu gimana James???

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *