Jual Beli Online

Nia

 

Haregene mau beli barang handmade buatan seniman-seniwati dari seluruh dunia udin gampang bingitz. Ada banyak websites yang nawarin jasa buat para artists majang hasil karyanya. Salah satunya adalah Redbubble.

Barang di redbubble sebagian besar style nya modern. Young-ish gitu deh. Harga relatif lebih mehong dari produk lain. Misal tas di Ramayana Depstore bisa dapet harga 100 rebong, di redbubble kisaran harganya 400 rebong and up.

Bedanya di apa? Kualitas? Maybe.

Yang jelas desainnya yang nilainya lebih mehong. Keren-keren abis.

Tapi apalah arti desain bagus kalo kualitas barangnya beda dari iklannya?

Tas yang saya order kualitasnya mengecewakan. Warna beda banget sama fotonya. Jahitan juga amburadul. Begitu terima langsung saya ‘kembalikan’ ke redbubble. Alasan: ‘ikeh gak mau lagi barang ini.’ gak lama kemudian saya dapet email dari tim support’nya redbubble: maaf ya mbak bid kecewa sama barangnya. Kami udah issue refund. Ntar mbak bid cek ya. Barang gak perlu dikembalikan ke kami.’

Tadi pagi saya cek eh beneran full refund udah masuk. Trus saya email redbubble buat ucapin makasih dan kasih pujian atas support yang oye.

Sebagai seorang crafter saya tau gimana kecewanya kalo barang yang saya buat gak disukai orang lain. Aslinya saya mau komplen ke redbubble aja mikir panjang apalagi kok minta refund. Tapi bisnis is bisnis. Jualan harus jujur. Iklan mesti nampilin barang yang sebenernya.

Barang-barang dagangan saya emang fotonya ada yang saya edit. Tapi edit biar tampak mirip sama warna aslinya. Maklum… Kamera adanya yang tumbej punya.

Kapan itu ada yang order gantungan kunci. Barang diterima dalam keadaan rusak. Saya minta mbak pembeli untuk gak bayar. Ini cara paling mudah bagi saya untuk minta maaf. Lha wong mo ganti barangnya udah gak punya. Si pembeli ngeyel minta no rekening. Ngeyel mau bayar dia. Kejadian bulan Maret. Sampe minggu lalu masih minta no rekening. Bid puciang, dikasih gratis malah gak mau.

 

 

About Nia

Don't judge the book by its cover benar-benar berlaku untuk Nia ini. Posturnya sama sekali tidak menggambarkan nyalinya. Blusukan sendirian ke seluruh dunia dilakoninya tanpa gentar. Mungkin hanya North Pole dan South Pole yang belum dirambahnya. Catatan perjalanannya memerkaya wawasan bahwa dunia ini benar-benar luas dan indah!

My Facebook Arsip Artikel

6 Comments to "Jual Beli Online"

  1. nia  18 July, 2017 at 13:38

    halah ini nyonyah sugih merendah.
    barang mewah memang harus beli di tokonya. sekalian foto buat dipamerin ke khalayak.

  2. Linda Cheang  16 July, 2017 at 17:24

    Aku termasuk jarang banget belanja daring (on line) karena selain emang belum perlu, lebih karena nggak punya duit banyak, hahahahaha….apalagi kalo beli barang-barang craft ciamik hasil karya orang lain, wah, lebih sering nggak mampu belinya, hihihi.

    Belanja daring terakhir itu beberapa bulan lalu beli power bank buat isi batere hengpon. Power bank-nya memang kualitas bagus punya dan harganya miring amirr karena lagi program promosi.

    Pernah juga sedikit menyesal belanja on line gara-gara kualitas barang nggak sama dengan dengan yang diiklankan.

  3. Nia  15 July, 2017 at 10:05

    Hi all makasih komennya

    Saya sering banget blanja online. Termasuk baju. Beli dari seller yg jelas kasih detail ukuran. So far gak pernah kecewa.
    Alas kaki gak pernah online. Di matahari lebih murah soalnya.
    Tas sering juga beli online. Cuma sekali kecewa. Ceritanya yg saya tulis di artikel itu.

  4. Alvina VB  14 July, 2017 at 22:19

    Idem sama mbakyu Lani kl baju dan sepatu gak dech, krn warna dan ukuran yg gak jelas…. Ttp kl beli barang elektronik yg sudah dilihat di toko dulu, baru beli on-line dgn sumber yg terpercaya, ya gpp, sudah pernah coba dan ok juga.

  5. Lani  13 July, 2017 at 09:50

    Miss ngaing-ngaing: Aku paling kaga demen shopping online krn kdg sizenya ndak cocok, warnanya beda dgn fotonya, klu baju mungkin ndak nyaman dipakai dst……..dll……….dsb……….

    Aku lebih suka lihat langsung, bisa pegang, bisa langsung dicoba…….

    Mungkin aku ndeso yo wakakakak……….

    Ribet lagi klu tdk cocok barang hrs dikirim kembali, kdg kena S&H waduh tambah runyam

  6. James  13 July, 2017 at 09:00

    shopping online = risky business, gak pernah mau online

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *