Allah Nggak Narsis

Wesiati Setyaningsih

 

Kalo diingat kok geli. Waktu itu di kantor membahas orang yang ketika bekerja, begitu dengar adzan langsung pergi ke mesjid. Nggak peduli kerjaan lagi butuh dia.

Saya ya mbatin, tapi ndak berani ngomong. Waktu jadi panitia PPD, jam pendaftaran hanya sampai jam satu siang. Pendaftar lagi banyak. Tapi begitu adzan ada temen yang langsung pergi sholat. Katanya itu panggilan Allah. Pekerjaan adalah keduniawian. Jangan sampai duniawi melenakanmu dari panggilan Allah.

Saya cuma mikir aja, kerjaan saya ini kan nggak kaya dagang di pasar, yang mana keliatan banget kalo jualan terus dia ngarep duit banyak. Lha ini pekerjaan amanah je. Demi kemaslahatan orang banyak. Ada perintah Allah juga di sini. Kalo saya lho ya… Buat saya ngajar itu kaya dokter. Bukan semata nyari duit doang.

Nah tiba-tiba ada yang nyeletuk cerita kek gitu. Anaknya di perusahaan swasta. Anak buahnya ada yang meski lagi rapat pun ditinggal begitu dengar adzan. Ijinnya ke kamar mandi. Padahal sholat. Nyambung ke guru. Soalnya ada juga yang kaya gitu.

Saya bilang, mereka yang sholatnya tepat waktu, itu kalo ngajar pasti tepat waktu juga.

Sebenernya saya lagi nyindir. Lha wong ada yang kalo sholat langsung lari ke mesjid. Tapi kalo bel bunyi nggak jalan juga. Kalo perlu nanya temannya dulu, “loh udah bel kok kamu nggak ngajar juga. Ayo ngajar bareng aku.”

Loh. Kerja sama sholat kan sama aja. Ada amanah Allah di situ. Sholat itu jihad. Kerja juga jihad. Kalo nggak agar ada manfaat buat orang lain, buat apa kamu-kamu ini dihidupkan?

Ditiupkan nyawa dalam ragamu biar jengkang-jengking nyembah Allah aja? Woi, Allah nggak senarsis itu. Nyawa ditiupkan di raga ya biar manusia bisa saling bantu. Kalo cuma pengen disembah doang, Allah cukup menciptakan alam raya. Selesai.

Yang kek gini lho mesti dipahami juga. Hidup itu mesti besar manfaatnya buat orang lain. Enggak cuma pamer ibadahmu paling sempurna. Gitu lho…

 

 

About Wesiati Setyaningsih

Seorang guru yang tinggal di Semarang. Awalnya tidak ada niat untuk menjadi guru, tapi kemudian "kesasar" menjadi guru. Mencoba mendobrak "pakem baku" proses pengajaran, juga mendobrak ketidaklogisan pencekokan agama membabibuta di sekolah dan keseharian murid-muridnya. Sering dianggap "off-track" bahkan tidak jarang mendapat cap sesat karena sikapnya yang tidak seperti kebanyakan mainstream.

My Facebook Arsip Artikel

6 Comments to "Allah Nggak Narsis"

  1. Alvina VB  31 July, 2017 at 04:10

    Saya setuju sama tulisan ini. Ibadah bisa dijlnkan dengan berbagai cara, buat apa kl cuman rajin ibadah dan seneng bilang Tuhan, Tuhan mulu ttp kelakuan gak mencerminkan. Saya lebih salut sama org yg beragama ttp menjalankan ibadahnya dengan hubungannya dengan org lain, itu mencerminkan hubungan dia dgn Tuhannya.

  2. wesiati  29 July, 2017 at 06:41

    sedelapan. haha..

  3. Bayu Winata  26 July, 2017 at 18:19

    Setuju!

  4. Lani  26 July, 2017 at 05:34

    Wesi: apa yg kamu tuliskan benar adanya……..semuanya penting, jd jangan Allah yg dijadikan alasan…….

    James: aku setuju dgn kamu

  5. Sumonggo  25 July, 2017 at 11:29

    Kalau orang Jawa menyebutnya, “Ora sembada”

  6. James  24 July, 2017 at 12:29

    Westi, kalau setuju gak cukup saya beri sedelapan deh karena isi artikel ini bener kok

    bagaimana menurut para Kenthirs ?

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *