First Travel

Wesiati Setyaningsih

 

Ngomong-ngomong masalah umroh, kemarin sempet ditawari temen, ada umroh yang murah, bayarnya 15 juta. Tapi ya kudu sabar nunggu karena ini tiketnya nunggu pas ada promo-promo.

Kemarin heboh First Travel, saya mikir, “apa ini ya yang beliau tawarin kemarin?” Cuma mau nanya kok masih nggak enak hati.

Pagi ini saya tegain nanya, “Bu, umroh yang dulu ditawarin ke saya itu First Travel?”

“First Travel!” beliau mengiyakan dengan mantap. Seolah nggak ada masalah sama sekali. Memang beliau nggak punya fesbuk sih. Jadi mungkin nggak baca berita yang seliweran.

Bahkan beliau menambahkan, “tapi lucu ya. Sekarang yang program promo dihilangkan. Adanya yang program pemerintah.”

Dengan hati-hati saya bilang, “lha itu pemiliknya sudah ketangkep gitu.”. Teman lain juga bilang, “itu banyak yang udah kadung bayar gimana?”

Beliau ini bertahan masih seolah FT nggak ada masalah apa-apa. “Tapi tetep nanti berangkat, kok,” katanya.

Ya sudah saya diem aja. Kasian kalo dia ikut stress nanti. Cuma sekarang paham kan kenapa nggak ada yang demo sama sekali. Pasti ada agen yang terus meyakinkan bahwa yang sudah bayar pasti berangkat, kok. Ibadah kan harus sabar. Bermasalah? Ah itu fitnah. Selesai, kan?

Hikmahnya buat saya, kalo pengen umroh ya pilih yang bener2 kredibel. Soalnya umroh bermasalah sudah sering sebenarnya. Teman saya dulu ngalamin.

Dan penipuan yang pake embel-embel agama begini bakalan terus ada sampai kapan juga. Soalnya menipu orang yang pengen ibadah kan paling gampang. Bilang aja, “sabar ya?” pasti beres. Orangnya pasti bersabar meski nggak ada kabar. Tau-tau udah mati aja.

 

 

About Wesiati Setyaningsih

Seorang guru yang tinggal di Semarang. Awalnya tidak ada niat untuk menjadi guru, tapi kemudian "kesasar" menjadi guru. Mencoba mendobrak "pakem baku" proses pengajaran, juga mendobrak ketidaklogisan pencekokan agama membabibuta di sekolah dan keseharian murid-muridnya. Sering dianggap "off-track" bahkan tidak jarang mendapat cap sesat karena sikapnya yang tidak seperti kebanyakan mainstream.

My Facebook Arsip Artikel

Share This Post

Google1DeliciousDiggGoogleStumbleuponRedditTechnoratiYahooBloggerRSS

7 Comments to "First Travel"

  1. Lani  19 August, 2017 at 10:21

    Kang Monggo: Setuju dgn komentarnya. Memang aneh tapi nyata, sampai agamapun dijadikan salah satu bentuk penipuan………betul2 kurang ajar!

  2. WESIATI SETYANINGSIH  19 August, 2017 at 05:52

    penipuan dalam agama itu cobaan. jangan dibahas panjang lebar, ya. ikhlasin aja, nanti bakal ada gantinya.

    beres dah.

  3. ariffani  17 August, 2017 at 21:38

    kalo d kantor harga segitu juga seh, soalnya tiket di tanggung kantor.. heheheheh

  4. James  17 August, 2017 at 05:42

    Setuju dgn komen bang 5umonggo itu asli Penistaan krn Umroh sangat di Komersilksn

  5. James  17 August, 2017 at 05:39

    Seuju dgn komen bang Sumonggo itu asli Penistaan krn Umroh sangat di Komersilkan

  6. Alvina VB  17 August, 2017 at 01:48

    Kang Sumonggo, se-7……tak tambahin ya, korupsi di kementrian agama udah puluhan thn lamanya, ttp selalu lewat aja ya…., heboh cuman sementara doang dan stl itu pada amnesia, ha..ha…..

  7. Sumonggo  16 August, 2017 at 13:46

    Korupsi pengadaan kitab suci, penipuan calon jemaah umroh, itu adalah penistaan agama yang sesungguhnya. Tentu saja, tidak ada yang bakalan demo berjilid-jilid …..

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *