Merah Putih atau Putih Merah

Didik Winarko

 

Sebenarnya yang masih anget banget tentang bendera merah putih kita yang dijungkirbalikkan sama negeri sebelah jadi putih merah tuh.. Pas di even pembukaan SEA Games pula! Panas? Keki? Naik darah? Yakaleeee bisa santai aja.. I’m Indonesian Makciiiikkkk..! Lha urusan martabat kita pa kabar cuy?

Au ah maunya ape tuh tetangga yak…Perasaan adaaa aja yang bikin rakyat Indonesia ngamuk ngamuk..

Tapi ya sutralah…Mudah mudahan segera ada langkah diplomatik yang resmi dari pemerintah kita dan tidak membuat kita makin panas.

Anyway, sebenarnya dari kemaren pengen denger opini dari teman-teman semuamuamuamuanyah tentang paskibra putri di salah satu kota yang kostumnya pake cadar.

Hmmm…Kalau saia nih.. Cuma pendapat saia doang lho yaaa.. Feel free untuk beda dan gak buleh baperan.

Terlepas dari pro kontra masyarakat luas, yang namanya berpakaian syar’i atau apapun itu ya itu mutlak hak segala bangsa di negeri yang merdeka ini.

So, as for me mau pakai hijab syar’i yang plus cadar itu ya mangga, selama memang nyaman untuk yang memakainya.

Tapi kalau memang sekiranya ini menjadi terlihat “special” saat diterjemahkan ke dalam kostum sebuah pasukan pengibar bendera putri yang sudah lazim dikenal selama 72 tahun ini tanpa cadar, mungkin bisa dipertimbangkan lagi supaya tidak terlihat terlalu anti mainstream.

Misalnya dengan tidak membentuk pasukan putri sebagai pengibar bendera, cukup pasukan putra saja.

Toh untuk memupuk bela negara dan patriotisme tidak harus melalui ajang paskibra kan?

Atau bisa juga dipertimbangkan karena (maaf kalau opiniku ini kurang tepat) menjadi paskibra juga tidak termasuk diwajibkan menurut ajaran agama.

Atau mungkin kalau memang harus ada Paskibra putri yaudah dipisahkan saja untuk upacaranya.

Antara peserta putra dan peserta putri di beda lokasi yang tidak memungkinkan untuk saling terlihat.

Jadi paskibra putri bisa tetap berkostum paskibra biasa tanpa harus khawatir aurat terlihat karena seluruh peserta upacaranya putri.

Yasudah lah. Apapun itu, negeri ini memang beragam. Sangat beragam!

Dan apa yang kutulis di atas cuma pendapat pribadi seorang guwe yang bukan siapa siapa, hanya kebetulan pernah menjadi bagian dari paskibra dan merasa “syok” ada inovasi kostum paskibra yang baru pertama kali kulihat.

Semoga kita semua tetap bahagia di zona bahagia masing-masing..

 

 

About Didik Winarko

Asal Purworejo – Jawa Tengah, yang saat ini menetap di Tangerang, Banten. Cukup lama saya menjadi penikmat “pasif” di Balytra. Artikel-artikel dan tulisan-tulisannya membuat saya tak pernah bosan kembali dan kembali lagi ke sini. Belakangan saya coba "pensiun" jadi silent reader dan coba menulis.

Arsip Artikel

10 Comments to "Merah Putih atau Putih Merah"

  1. Lani  24 August, 2017 at 01:19

    @ Mbak Lani,
    Wealaahh… ha yo monggo mau irama reggae opo dangdut koplo.. hahaha..
    Btw, sekarang di belahan dunia sisih pundi mbak? Eropa kah? Sing penting ojo lali Purworejo Berirama nggih mbak..
    +++++++++++++++

    Reggae wae, aku ora ngeh ndangdut kkk aku saiki kampul2 ditengah lautan Pacific, tebak dewe hayo aku nang endi? Kok njur main tebak2-an

    Nek lali yo ora krn Indonesia tanah tumpah darahku dan menetap disana.
    +++++++++++++++++++

    Jane aku juga mboten wanhandret persen Purworejo kok mbak. Linca linci Purworejo – Tangerang, nomaden lah mbak.. hehe..
    Lha my simbok udah berKTP Tangerang sejak tahun 84 jaman aku masih sesekali pipis di celana kok.. wkwkwk..
    +++++++++++++++

    Mboten onehundredpersen tp lahir nang endi? Jd msh plencang-plencing……

    Wakakak……..84 msh ngobrok dan ngompol hahaha……..klu begitu jik bau kencur yo sampeyan
    +++++++++++++

    Anyway, tentang bab nggumunan atau kagetan saat melihat hal yang anti mainstream, yo mungkin aku salah satu yang begitu ya mbak, makanya jadi muncul opini pribadiku seperti tulisan di atas.
    Semoga semua perbedaan persepsi atau opini dari kita semua tidak kemudian jadi bahan udreg atau udur karepe dewe ya mbak..
    +++++++++++++

    Sudah tahu negeri ini ket biyen terbentuk krn perbedaan kok malah udur karepe dewe, kenapa baru skrng udur? Kenapa ndak dr dulu2 kala zaman ora enak? Apakah krn dgn kemajuan technology njur semakin banyak wong kenthir yo hahaha……..wis ah wedi mengko banyak yg kesinggung bin tersungging, iso2 digerudug aku……..

    Sapurane yg ndak mudeng boso jowo, silahkan tanya ke lurah baltyra ya……….

  2. Didik  23 August, 2017 at 18:43

    @ Mbak Lani,
    Wealaahh… ha yo monggo mau irama reggae opo dangdut koplo.. hahaha..
    Btw, sekarang di belahan dunia sisih pundi mbak? Eropa kah? Sing penting ojo lali Purworejo Berirama nggih mbak..

    Jane aku juga mboten wanhandret persen Purworejo kok mbak. Linca linci Purworejo – Tangerang, nomaden lah mbak.. hehe..
    Lha my simbok udah berKTP Tangerang sejak tahun 84 jaman aku masih sesekali pipis di celana kok.. wkwkwk..

    Anyway, tentang bab nggumunan atau kagetan saat melihat hal yang anti mainstream, yo mungkin aku salah satu yang begitu ya mbak, makanya jadi muncul opini pribadiku seperti tulisan di atas.
    Semoga semua perbedaan persepsi atau opini dari kita semua tidak kemudian jadi bahan udreg atau udur karepe dewe ya mbak..

  3. Lani  23 August, 2017 at 13:33

    Yo nek ngono kita sak irama “Purworejo berirama” mau irama apa hehehe

    Jd sampeyan mblusuk soko Kalijambe? Aku dikotanya tp duluuuuuuu…..saiki wis adoh nganggo bingitttttttt………..kkkkkk

    Memang kalau melihat, hal2 baru jelas ono sik gumunan, kagetan, tapi ada yg biasa2 saja. Yg penting jaga keberagaman, saling menghormati waelah, ora usah dibikin udreg karepe dewe……..

    Salam berirama…….

  4. Didik  23 August, 2017 at 12:52

    @ Mbak Lani..

    Wealaaahh… lha yo salam Purworejo Berirama nek no..
    Salam kenal kenul mbak…
    Aku asli Purworejo sejak menthungul di dunia ini lho.. Aku cah ndeso paling pojok lor wilayah Republik Purworejo. Kalijambe mbak, melu wilayah kec. Bener, saking ndesone kayane sampe gak nongol di peta.. wkwkwk..

    Tapi sayangnya wis dudu area ngapak mbak. Sedikit berkiblat ke Jogja-nan sih..
    Jadi gak iso melu Republik ngapak.. Hiks!
    Bosone sih meski gak ngapak, tetep beberapa ada yang “aneh” tapi aku menyebutnya unik aja lah.. hihihi.. Kebetulan aku lagi ada draft oret-oretan tentang boso di tempatku ini, ntar nek wis rampung Insya Allah tak share ke sini ah… hehehe..

    Tentang tanggapan opiniku yang nganu nganu di tulisanku ini, nggih mbak, sampun kulo tampi kanthi mardikaning penggalih… halah! opo to ki…

    Maksudnya ngaten mbak’e..
    Aku hanya coba melihat ini dari dua sisi mawon mbak..
    As a moslem, aku sama sekali gak ada penolakan atau ketidaksetujuan untuk berniqab ria bagi temen-temen muslimah yang memang sudah berhijrah dan meyakini niqab ini sebagai sebuah pilihan.
    Cuma dari sisi salah satu warga Indonesia yang melihat paskibra berniqab ini untuk pertama kalinya, masih belum bisa 100% memandang ini sebagai sebuah kewajaran..
    Tapi tentu pada akhirnya suka atau tidak, ya kudu legowo untuk menerima ini semua sebagai bagian dari keberagaman bukan?

    Btw, matur tengkiyu udah ninggalin komen dan opininya nggih..

  5. Didik  23 August, 2017 at 12:40

    @ mbak Pur aka Dewi Aichi

    Halagh.. Tak kiro matun.. Jebul kok malah ubruk nang kene..
    Wkwkwk..

    Sendika dhawuh mbak Pur..
    Mengenai perbedaan, aku gak pernah menjadikan ini sebuah nganu nganu apapun itu.

    Perbedaan di negri yang dihuni rakyat dengan jutaan latar belakang budaya, pendidikan, agama, suku dst dst.. ya udah pasti perbedaan akan ada sampai akhir zaman..

    Tapi maksudku tentang advice di atas, supaya proses penghormatan kepada sang merah putih lebih jleb yaudah bagi yang memang memilih jalur syar’i mangga upacaranya juga dipisahkan 100% aja antara yang muslim dan yang muslimah..

    Jadi gak akan ada kekhawatiran aurat si muslimah terexpose oleh penglihatan para pria..
    Ngaten kira kira..

    Tentang terjebak sama yang kontra dst, ya dalam hal ini aku beneran bukan karena melu melu sama yang pro atau yang kontra tapi bener bener pendapat pribadiku aja tanpa ada pengaruh dari siapapun..

    Lha tentang memahami cara berpakaian mereka ya aku termasuk yang sangat memahami kok.
    Cuma kemarin sempat dikemplang mbokku waktu aku ijin mau pakai niqab..
    Hahahaha..

  6. Lani  23 August, 2017 at 02:42

    Wah akhirnya ada penulis asal sak-ndeso, sampeyan Purworejo ne ngendi mas? Purworejo Bagelen op Klampok?

    Kalau Klampok berarti mas e ngapak-ngapak hehehe

    Menurutku klu ada pengikut upacara bendera mau pakai baju apapun ya monggo waelah, yg penting menghormati HUT RI yg berdasarkan UUD 45, Pancasila dan Bhinneka Tunggal Ika.

    Karena NKRI= mmg beragam apapun itu perbedaannya, saling menghormati saja ya to?

  7. Dewi Aichi  22 August, 2017 at 19:34

    Opini saya tentang paskibra putri yang pakai cadar ya…itulah perbedaan yang ada di negeri ini, mau tidak mau, banyak paham yang masuk dan berkembang di Indonesia, mereka masih mengikuti upacara dan mengibarkan bendera, tentu saja masih melakukan penghormatan kepada bendera merah putih. Saya sendiri tidak mau terejbak dengan pihak-pihak yang mentertawakan, atau kontra….biarlah..selama tidak radikal dan merugikan negara, kita hormati pilihan berpakaian mereka. mungkin kita yang tidak berpakaian seperti mereka, tidak akan pernah bisa memahami pilihan berpakaian mereka, tapi tetap di jalur saling menghormati pilihan masing-masing, Sekian dunia dalam berita.

  8. Didik  22 August, 2017 at 18:35

    @Om James
    Hahaha..
    pulang-pulang naik onta ya Om?

    @Pak Sumonggo
    Setuju pak…
    Memang negeri ini sangat beragam dalam balutan Bhinneka Tunggal Ika.
    Cuma memang dalam hal ini saya cuma sedikit beropini tentang sesuatu yang benar-benar baru saya tahu yaitu tentang kostum paskibra putri yang dimodifikasi menjadi syar’i dengan bawahan gamis panjang dan lengkap dengan niqab atau cadar..

    Sebagai salah satu warga Indonesia yang pernah menjadi bagian dari gegap gempita HUT RI as a paskibra, meski hanya lolos sampai tingkat Kabupaten, rasanya pas ketemu sesuatu yang belum familiar gini menjadi sebuah “jleb” tersendiri di hati..

    Anyway, pada akhirnya saya juga berusaha untuk bisa menerima “keanehan” ini sebagai hal yang biasa terjadi di negeri ini, kalau mungkin di tahun tahun berikutnya ada pemandangan yang sama yang saya masih lihat..

  9. Sumonggo  22 August, 2017 at 10:52

    Di kampung-kampung, di desa-desa, banyak warga bangsa yang ikut merayakan kemerdekaan meski hanya mengenakan baju lusuh, topi butut, bahkan sandal jepit, karena hanya itulah segenap yang mereka miliki. Tapi saya yakin itu semua tidak mengurangi cinta mereka pada negeri ini. Tidak penting apakah jidatmu hitam, putih, atau jerawatan. Tidak penting apakah celanamu pendek, panjang, cingkrang atau hot pant. Selama itu semua tidak mengurangi kesetiaanmu pada NKRI.
    Bhinneka Tunggal Ika. Mari merayakan keberagaman. Merdeka …

  10. James  22 August, 2017 at 10:06

    nanti Paskibraka nya di Ekspor ke Arab sono, kan makin manteb tuh

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *