Peragawati

Dian Nugraheni

 

Jadinya, aku dan Alma mendadak pulang Amrik. Mendadak itu maksudnya, kemaren rencananya kalau Alma masih belum fit, aku akan tinggalin dia di Indonesia, lalu aku balik dewe ke Amrik, karena sudah harus cari uang lagi dong… Tapi ternyata Alma, alhamdulillah udah fit, ya udah kita pulang barengan.

Karena tiket sempat dijadwal ulang, dan kita main check in gitu aja nggak pakai nanya atau minta apa, gitu, ternyata seat aku dan Alma, dari Dubai ke Washington, DC, berjauhan. Aku di 63, dia di 88. Seat nomer 88 itu adalah kursi paling terakhir di buntut pesawat.

Bla..bla..bla..
Alma, “Mah, tadi aku hampir ga dapet makan terus lho karena sampai belakang udah kehabisan. Peragawatinya harus cari-cari makanan dulu…”

Aku, “Pramugari ya, bukan peragawati…”

Alma, tanpa rasa bersalah, “Okay, ohh, aku kira peragawati…, iya pramugari…”

Ngomongin soal pramugara dan pramugari, ada yang sangat menyenangkan semalam ketika naik Emirates. Emirates, boleh dibaca Emirets, juga oleh yang punya bahasa asli, dibaca sebagai Imarot.

Istimewanya, Emirates yang dari Jakarta ke Dubai, tumben-tumbenan, pramugaranya cakep-cakep beeng…, ramah banget, helpful banget, dan bahasa Inggrisnya kentara banget bahasa Inggris Amrik. Aku sampai mikir, nih pramugara mungkin bintang pelem yang lagi nyamar, atau lagi menghayati peran buat bakal film dia nanti.

Bukan cuma aku yang mbatin gitu pastinya. Sebab seisi pesawat mendadak auranya positif menguar dengan kuat. Berasa banget ada kegembiraan, dan kebahagiaan yang tingkatnya naik beberapa derajat karena kehadiran para pramugara yang super kiyut cakep dan ramah tersebut.

Sampai seorang cowok di seberang kursiku bilang sama mas pramugara yang asoy geboy tersebut, dalam bahasa Inggris tentu saja, “kamu pantesnya bekerja sebagai eksekutif di sebuah kantor bla..bla..bla.. Serius deh gue bilang…”

Dan dengan humble, mas pramugara bilang, “ohh, terimakasih…tapi enggak kok..aku cuma pramugara, serving food for you guys…bla..bla..bla..”

Kenapa sih si Mak concern banget sama pramugara cakep semalam..? Soalnya emang cakepnya overloaded kok…he..he…dan soalnya lagi, selama beberapa kali beterbangan dengan berbagai maskapai dari Amrik-Indo, Indo_Amrik, kagak pernah disuguhin pramugara sehebring yang semalam…nggak cuma satu lho.., tapi tiga…kualitas super…

Daah ah gitu dulu, baru tebluk sampai Virginia nih..Kisah lain yang cukup seru, menyusul ya…

Makasih banyak pada semua teman dan sanak saudara yang ga bisa disebut satu per satu…I love U all full.

 

 

6 Comments to "Peragawati"

  1. Lani  7 October, 2017 at 15:14

    SLB: Wah apa iya sih flight attendant dr penerbangan Hawaiian Airlines ada yg asoiiiiiiiii geboy? Aku belum pernah mengalami melihat sendiri pdhal aku sering terbang dgn Hawaiian Airlines………..

    Jangan2 krn beda selera……………hahaha

  2. Swan Liong Be  6 October, 2017 at 21:38

    Flight attendant dari Hawaii juga banyak yang cantik dan ganteng agt least itu kesanku waktu island hopping dengan Hawaiian Airlines dahulukala.

  3. Lani  5 October, 2017 at 06:30

    Dian: ya jelas semua penumpang sepesawat karo melet2……..kebes menikmati suguhan pramugara2 asyik geboy………..gmn dgn pramugarinya?

  4. Gunawan Prajogo  4 October, 2017 at 12:39

    Maaf, kebaikan dibaca kebalikan.

  5. Gunawan Prajogo  4 October, 2017 at 12:38

    Kalau peragawata lebih ‘concern’ kepada diri sendiri, karena bentuk badan dan wajahnya dipakai menjual barang dagangan. Pramugara kebaikan dari itu, karena yang dijual “best services”.

  6. James  4 October, 2017 at 09:27

    ada Peragawati tentunya ada Peragawata…

    he he si mama kesemsem ama Pramugara Emirat

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *