Alma, The Progress

Dian Nugraheni

 

Ini tentang kosakata Alma yang makin ngawur saja. Tapi ya itu, dasar penampakannya kalem dan senyum mlulu, yang tadinya sempet mau agak emosi, jadi ketawa aja jadinya.

Ketika beberapa bulan di Indonesia, si Mak selalu berlaku bagaikan Mak Gugel bagi dia, karena kepikiran kata apa, gitu, dia pasti langsung nanya. Dari kata mantu, mantan, manten, jago, jagong, lalu nanya bahasa Indonesianya Land Lord itu apa. Dijawab Tuan Tanah, masih nawar, “slanknya..?” Ya lalu dijelasin lebih lanjut.

Lain kali nanya lagi, “honestly, bahasa Indonesianya apa..?” Dijawab, “Sejujurnya, dengan jujur…” (Si Mak juga sering bingung jawabnya..huhuhu..)

Tanya lagi, “slanknya..?”

Lama-lama Mak Gugel emosi juga sih, lha kadang diri sendiri sedang serius mikir ini itu dan ga mau diganggu juga, maka jawabku, “Kamu kan pegang komputer, tanya google translate, kek..apa gimana…, ntar kalau mentok, baru nanya Mamah…

Lalu dia memang agak membatasi, ga setiap saat nanya, tapi jebulnya hasilnya agak ngawur. Malam itu, aku sedang di kamar ketika dia ketuk pintu, lalu, “Mah, ada tamu si X…”

Aku, “Ha..? Malam-malam…?”

Jawabnya, “Aku aja terharu kok Mah…, udah cepet sana temuin…”

Setelah dibahas lebih lanjut, kata “terharu” yang dia lontarkan tadi ternyata dia mau bilang, “terkejut..” Oemji, nggak sih….

Juga pas di bandara Soekarno Hatta, pas ngantri check in, ada dua bule berpasspor merah, nylonongin. Aku bilang, “Excuse me, Sir…apakah kalian datang setelah aku, atau sebelum aku..?”

Keduanya cuma memandang enteng sekilas padaku, meremehkan sekali, tanpa berkata apa-apa. Setelah aku pandangi terus mukanya, akhirnya dia geser ke barisan lain (ada 2 barisan check in).

Alma waktu itu, “Sabar lah Mah, nggak usah digituin orangnya..”

Aku bilang, “Nggak bisa, mentang-mentang di Indonesia dia ga mau ngantri…enak aja..”

Trus lagi deh, udah habis check ini, kita masuk Circle K buat beli minum dan snack, ehh, ada lagi bule Perancis, nylonong antrian. Sekali lagi aku gertak, “Sir..me first, please..!”

Pada masnya yang cuma kasir seorang diri kuteriaki juga, “Saya duluan mas, jangan asal bule kamu duluin…!” Aku bilang gini karena si mas udah mau masukin harga minuman yang dibeli si bule dan menyisihkan belanjaanku yang sudah kutaruh di meja.

Kali ini, Alma sudah “freak out”, lalu dia bilang, “Mamah, jangan galak…, nanti kalau Mamah begitu, aku jadi ricau…”

Ricau itu apaaa…haha…, Ricau-ricau Bebek apa..?

Seteleh dibahas lebih lanjut, ternyata dia mau bilang antara risau dan kacau, jadinya ricau…

Jadi, kebisaan baru Alma, kalau kepepet dia akan keluar kata dalam bahasa Indonesia yang artinya sering nggak pas, juga sering bikin kata-kata sendiri, yang penampakannya sih, dia agak maksain aku untuk mau menerima apa adanya kata-kata tersebut..

Hahh..! Ya lah, si Mak bisa tau, tapi jangan ngarep orang lain akan paham juga ya..

 

 

6 Comments to "Alma, The Progress"

  1. Lani  27 October, 2017 at 23:23

    Kang Djas: salam kenthir………..nampaknya dirimu juga muyer trs blasak-an…….blusuk-an oyak2-an karo Handoko po? Siji ngalor satunya ngidul ora bakal ketemu………….hahaha……..salam sehat dr kenthir yg di Kona

  2. djasMerahputih  26 October, 2017 at 18:02

    Saya jadi ikut “terharu” dan “ricau”.
    Gunakanlah Bahasa Indonesia yang baik dan Kenthir.

    Generasi jaman now gitu loh..!!

  3. Alvina VB  25 October, 2017 at 21:20

    Ha….ha……ricau (=risau dan kacau) ini. slang baru. Makanya anak2 suka banget sama slang ttp pemakaiannya gak tepat. Kaya kemarin itu anak saya tanya lebay itu slang ya? Krn kan adik2 saya kl telp suka ngomong dasar lebay….artinya apa ya saya jelasin sebisanya aja. Gak tahu kenapa kemarin dadakan anak saya ngomong daddy lebay….. maksudnya? pelit, ha…ha…..gak nyambung.

  4. Sumonggo  25 October, 2017 at 10:21

    Namanya juga Kids Jaman Now … ha ha ha ……

  5. James  25 October, 2017 at 05:39

    Ha ha si Alma ada2 saja bikin perut tertawa

  6. Lani  25 October, 2017 at 03:42

    Wuakakakak………..”ricau” risau dan kacau……..lama2 kamu hrs belajar dr Alma biar tambah semakin komplit prokem mu

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *