Jadi Penjelasannya Begini

Dian Nugraheni

 

Seorang teman inbox, kurang lebih bilang, “mbak Dian kayaknya lebih cocok tinggal di Amrik, nampak dari foto-fotonya yang selalu senyum lebar dan ceria…”

Tentu saja ini dibandingkan dengan foto-foto yang bersliweran ketika si mak ada di Indonesia ya…he..he…, yang selalu oblongan, kunciran, celana pendek, atau jins panjang yang cuma dua biji, dipakai selama dua bulan.

Sebenere yang komplain juga banyak kok, saudara, temen-temen, anak-anak…, maka ketika si Mak menerima tanda kasih dari teman-teman berupa baju-baju, syal, dan lain-lain, si Kakak Cedar bilang, “tuh, Mamah tu disindir sama semua orang, disuruh pakai baju yang baik, bagus…jangan begituuu…mlulu…”

Jadi penjelasannya begini, kalau pulang kampung tuh, si Mak tujuannya emang istirahat, santai, nggak kerja, dan tentu saja cuma makan, tidur, makan tidur aja… Maka ga perlu baju dan tampil bagus-bagus to…Na, kalau kebetulan tiba-tiba temen datang lalu foto bareng, ya sudah itu apa adanya keseharian lah…

Kalau di Amrik, senyum kok lebar dan ceria..?

Suhu udara, sayang…!

Hal terbesar yang membuat aku betah di Amrik adalah bahwa suhu udara sering berada di titik yang aku inginkan, sekitar 55F sampai 60F, atau sekitar 13 C sampai 16 C, deh (minus summer, musim panas ya..I hate summer…for sure..!!), atau bahkan jauh drop di bawah suhu tersebut ketika musim dingin tiba.

Dan kalau pulang kampung, selama ini, memang di Amrik pas summer, alias ketika anak-anak libur musim panas yang hampir 3 bulan itu. Jadi judulnya escape dari musim panas Amrik, jatuhnya ke musim panas Indonesia. Kayak lari dari terkaman macan, eh, masuk ke mulut singa…

Iya, sejak dulu kala memang aku selalu resah di suhu udara tinggi, maka ketika tinggal di Indonesia, emosiku selalu gampang tersulut. Kalau suhu udara panas, nggak tahan sebenere, jadi ngatur emosi aja susah, bagaimana inget berdandan atau tampil cantik..? Udah ga kepikiran lagi…he..he…Kayaknya pakai pakaian apa-apa rasanya semua salah…semua panaaas….

Juga teman tanya, “masih ada keinginan untuk tinggal di Indonesia..?”

Jawabnya, “tentu saja…”

Dan untuk menjaga agar si Mak tetep mau senyum lebar ceria ketika nanti tinggal kembali di Indonesia, maka harus menemukan daerah yang suhu udara rata-ratanya segitu tadi, kalau perlu dapet bonusnya adalah, ada kabut setiap hari…

Makasih ya atas perhatian, support, dan kasih sayang teman-teman semua…IloveUall..full…muaach…

 

 

3 Comments to "Jadi Penjelasannya Begini"

  1. Lani  14 January, 2018 at 10:55

    Al, James: Betuuuuuuuul………pd umumnya tinggal dimana saja di Indonesia panas, lembab dan sumuk………ndak peduli pagi uthuk2, pagi, siang ataupun malam……..gembrobyos trs….

    Kecuali milih tinggal dipuncak gunung/dataran tinggi dan tanah Papua……….yg msh asli dan asri.

    Dian: Kamu kok tahan ya disuhu udara 55-60F……bagiku itu msh dingin ndredeg……..plg pas buatku 68F-85F dan Hawaii plg pas krn sub-tropic……..plg enak winter di Hawaii pagi dingin/sejuk siang anget………dan tingkat kelembaban rendah………….

  2. Alvina VB  12 January, 2018 at 13:49

    Dian, ha…ha….spt kata si James, musti cari daerah pegunungan yg tinggi kl mau balik tinggal di Indonesia. Btw, sekarang DC dingin banget gak? Kemarin itu NY sampe -20anC.

  3. James  12 January, 2018 at 09:19

    rupanya kalau di Indonesia dengan suhu sekitar segitu harus tinggal di Pegunungan atau di Papua, daerah lainnya sudah semua puanas, Bandung saja dengan suhu sedemikan adalah sewakti Bandung masih diberi Gelar Paris van Java sekitar tahun 50 an, sekarang sudah panas seperti Jakarta saja, padahal diatas Gunung dan dikelilingi Gunung tapi Banjir, hanya ada di Indonesia

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.