Take It Easy Saja

Dian Nugraheni

 

Di add sama seseorang, aku konfirm, lalu sedikit ngobrol di inbox. Aku merasa kok kayaknya nih si mas kayak kenal aku dulu-dulunya. Iya sih, emang kami satu fakultas dulunya, tapi mungkin beda angkatan.

Di inbox, aku, “apakah dulunya aku kenal sama mas..?”

Dia, “Lho, kamu itu lupa sama saya ya..?”

Bla..bla..bla.., intinya dia bilang bahwa aku dulu suka curhat ke dia soal pacarku.

Owwh..! Nggak bisa ingat juga, aku minta dia kirim foto masa kuliah dulu. Dia kirim fotonya, masih juga ga ingat aku. Nadanya nih teman agak tersinggung ketika menyadari bahwa aku bener-bener ga inget dia.

Kayaknya aku pernah curhat curcol sampai mbrojol di FB dulu, bahwa jaman kuliah, aku hampir saja ga lulus, gara-gara hal-hal berat yang bertubi-tubi datang. Ibuku meninggal, lalu ga sampai 3 bulan kemudian, Bapakku meninggal. Gagal coaching, ga jadi KKN, artinya satu semester gosong. Next semesternya stress berat, sakit, sampai ga bisa bangkit, artinya satu semester lagi gosong. Udah gitu, kena abu panas semprotan dosen pembimbing, sampai diancam ga bakalan lulus, bla..bla..bla…

Berat…karena semuanya harus dihadapi sendiri. Itu mungkin otomatis membuatku cari cara untuk mempertahankan otak agar tetap waras. Lekas sekali, aku putuskan pergi ke psikiater, nangis nduak-nduak di depan dokternya, lalu ditanya, “kamu pengennya gimana..?”

Masih nangis, jawabku, “Pengen tidur…”
Karena sudah berbulan-bulan tidur ga bener, dan seterusnya. Lalu dikasih obat tidur. Pokoknya rusak lahir batin. Untung banget temen-temen banyak yang baik dan mau ngurusin aku, hingga menjelang agak waras dan bisa mulai kuliah lagi.

Pas mulai kuliah lagi, aku kayak orang linglung, karena banyak bagian dari memoriku, hilang. Bahkan teman-teman yang dulu biasa duduk bareng, aku bisa lupa sama sekali namanya. Ada juga yang tersinggung, “masak sih kamu ga kenal aku, aku kan yang suka pinjem buku catatanmu, bla..bla..bla..”

Lalu kemaren pas pulkam, ada satu teman ngrumpiin aku. Ya jelas ngrumpinya di belakangku, katanya jaman kuliah aku pernah kirim surat ke cowok ini, yang isinya cuma: harap dibalas..

Haha..lha harap dibalas opone..? Lagian kalau tak nalar-nalar, itu susah aku percaya kalau aku kirim surat ke cowok itu, wong aku ga tau di mana dia kuliahnya (ga sekota dengan tempatku kuliah), juga jelas-jelas ga tau alamatnya…, tapi bukti ada bahwa surat itu katanya beneran aku yang kirim. Mbuh wes…

Kata teman-temanku, dulu kala aku sering “blocked” kalau ada masalah yang berat, jadi apa yang aku lakukan, sering kayak di luar rancangan otakku, maka ya itu tadi, habisnya jadi lupa deh…

Tapi ni kemaren malam sepulang kerja, lain lagi masalahnya. Aku munyer-munyer nyari kresek isi jeruk. Perasaan kemaren aku sungsepin di mana gitu sehabis belanja, soalnya buru-buru beberes. Sampai aku minta tolong anak-anak nyariin, “cari sampai ketemu ya jeruknya, sayang kalau busuk…”

Setelah dicari ga ketemu, akhirnya Alma bilang, “Mah, kemaren Mamah ga beli jeruk, tapi beli pumpkin hias, tuh udah ditaruh di atas meja…”

Nahh, kalau ini pasti kombinasi antara otak yang lagi pengen jeruk, sama faktor “U” yang udah saatnya banyak lupo-lupo ingek. Jadinya kami ngekek-ngekek bareng deh…

Si Kakak, “Mamah pengen jeruk..? Besok aku belikan…”

Jadi, kawan-kawan lama, kalau aku banyak lupa, bahkan sama sekali lupa sama kalian, berbahagialah, berarti kalian ordinary friends buatku. Ordinary friends itu adalah teman biasa, yang ga kasih jejak sakit dalam hati. Sebab setelah aku telusuri, banyak yang aku lupa, tapi yang itu-itu, malah ingat sampai detil.

Yang itu-itu, itu adalah, tentang orang-orang yang memang pernah menyakiti hatiku, bahkan dengan sangat tajam…di antaranya adalah para bekas pacar…

Jangan tanya ada berapa bekasnya ya..semua bekas itu brengsek dan rongsokan..udah ga usah diinget-inget lagi, mari kita take it easy saja…

(Foto: Pumpkin hias yang kuingat sebagai jeruk…hadehhhh..!)

 

 

One Response to "Take It Easy Saja"

  1. Lani  17 January, 2018 at 23:13

    Dian: wakakakak………..apakah perlu balik ke psikiater lagi????? Karen lupa2 dan lupa2 ingat………salam ngakak

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.