Indonesia di Awal 2019 (13)

Djoko Paisan – Mainz, Jerman

 

HALLO ANDA SEMUA DI BALTYRA…

Perkenankan Dj. untuk melanjutkan cerita minggu lalu…

Setelah perpisahan dengan mas Nick, sebenarnya Dj. tidak ingin kemana-mana, lebih banyak merenung di kamar…Maksud hati ingin istirahat, tapi apa daya, ada telpon masuk dari teman yang pernah sekolah di Mainz, ngajak jalan. Mas Dj. kita jalan yuk…nah ya, okay saja…Dan dia bersama istrinya, jemput Dj. untuk makan malam di satu mal di Restaurant Quali…
Puji TUHAN…!!!

Ada Mihun goreng…kesukaan Dj.

Keesokan harinya, setelah sarapan, Dj. mencoba dari hotel ke Malioboro, dengan berjalan kaki. Dan cukup lumayan, walau tidak jauh, tapi untuk memulai jalan kaki lagi, sudah cukup. Banyak sekali yang Dj. lewati, tapi yang paling menarik saat lewat Jembatan, entah jembatan apa namanya…Hahahahaha…!!!

Kiri kanan jembatan, sangat banyak bendera warna merah…Dan akhirnya sampai juga di Malioboro yang masih sedikit sepi, tapi lebih nyaman, untuk berjalan kaki….

Siang itu Dj. coba makan di Mc. Donald, yang ringan saja..

Setelah puas, jalan-jalan di Malioboro, dan sedikit membeli beberapa batik di Mirota untuk oleh-oleh…Maka Dj. pulang jalan kaki, sebelum malam. Hampir saja Dj. lupa janjian dengan teman semalam… Karena semalam kami cerita tentang martabak telur, jadi mereka ingin mengajak Dj. makan martabak…

Sebahagian kami makan di sana dan sebahagian Dj. bawa pulang untuk sarapan besuk di hotel…Hahahahahah…!!! Dan keesokan harinya, setelah sarapan, maka Dj. mencoba jalan kaki untuk mencari supermarket dan ketemu…

Dan setelah membeli sedikit keperluan, maka Dj. memesan GoCar untuk pulang ke hotel…Sampai di hotel, baru ingat, janji kalau di Jogya, harus telpon teman yang lain…Setelah telpon, dia malah ingin ngajak makan Dj. karena kebetulan ada teman yang pernah bermalan dirumah kami

ada di Jogya. Jadi Dj. dijemput untuk makan siang di satu Rumah Makan yang cukup antik, sederhana, tapi menyediakan makanan Jawa asli.
Namanya pun, asli Jawa banget…“LUMBOENG“

Karena saudara Dj. ini sudah memesan makanan ringan lebih dulu, maka Dj. tidak sanggup untuk makan, makanan yang dibanggakan. Ada pisang goreng, singkong goreng dan juga tempe mendoan goreng…

Yang paling asyiiik adalah minumannya…Wedang jahe, tapi juga ada serehnya…

Nah…sejak Dj. minum ini minuman, badan Dj. semaki sehat…Mohoon maaaaaf, kalau kali ini sedikit panjang, karena untuk Jogya dan kota-kota yang berikutnya, akan Dj. sedikit lebih singkat…Maklum setiap kota banyak kegiatan dan juga banyak foto yang Dj. ambil…

Terimakasih untuk perhatian anda semuanya…Terimakasih, kepada pengasuh Baltyra yang tidak pernah bosan, menerima dan menayangkan oret-oretan Dj.

Minggu depan akan Dj. ceritakan perjalanan Dj. dari Jogya ke Semarang dan dompet Dj. ketinggalan di bus. Dj. baru sadar, saat check in di hotel dan akan memberikan Visa Card Dj. maka Dj. cari dompet Dj. Sedikit panik juga…Tapi hal ini akan Dj. ceritakan minggu depan…

Semoga Kasih dan Berkat TUHAN, selalu menaungi koita semuanya…!!!

 

Salam manis dari Mainz
Dj. 813

 

 

About Djoko Paisan

Berasal dari Semarang. Sejak muda merantau ke mana-mana, Bandung dan Sulawesi dirambahnya. Benua Eropa adalah tempatnya berlabuh setelah bertemu dengan pendampingnya di Jerman. Dikaruniai 2 putra dan 1 putri, serta 3 cucu. Keluarga besar Paisan bergaung ke dunia melalui BALTYRA.

My Facebook Arsip Artikel Website

19 Comments to "Indonesia di Awal 2019 (13)"

  1. Dj. 813  22 August, 2019 at 18:44

    Hallo yu Lani…
    MAHALO yu…
    Maaaaf baru bisa buka Baltyra, jadi baru bisa balas..
    Benar, tahu petis, kesukaan kami sekeluarga…
    Kami juga makan makanan Indonesia setiap hari…
    Salam.manis dafei ymainz..

  2. Sierli FP  22 August, 2019 at 14:03

    Ini mah edisi kopdar dan kuliner yaa… hahahha..

  3. Lani  22 August, 2019 at 07:59

    Mas ceritanya sudah sampai di Ngayojokarto? Tahu Petis bikin ngilerrrrrrrrr…..jadi eling dulu ditempat kost ibu yg punya kost jualan Tahu Petis, Tahu Tegal, dan Mendoan………

    Yang bikin ngeces lainnya adalah telo goreng……

  4. Dj. 813  22 August, 2019 at 01:56

    Mas Bagong . . .
    Matur Nuwun mas . . . sudah mampir . . .
    Benar sekali dan terimakasih sudah di ingatkan, nama Jemblem .
    Hahahahahahaha . . . ! ! !

    Untuk dompet Dj. , tunggu minggu depan ya, agar lebih penasaran .
    Itu preman di Malioboro, bukan Sekar kan . . .
    Hahahahahaha . . . ! ! !
    Karena Dj. hanya kenal satu preman itu saja . . .

    Sekali lagi Matur Nuwun . . .
    Salam untuk keluarga dirumah .

  5. Dj. 813  22 August, 2019 at 01:51

    Hi Mei Mberoook . . .
    Terimakasih sudah mampir . . .
    Mau ngitung teman Dj. atau mau ngitung pacar Dj. . . . ? ? ?
    Hahahahahahahaha . . . ! ! !
    Jangan cemburu gitu dong, kasihan yang lain nya . . .
    Hahahahahahaha . . . ! ! !
    Salam manis dari Mainz .

  6. Bagong Julianto  21 August, 2019 at 23:33

    KangMas Dj,

    Singkong goreng itu blanggreng. Singkong parut bentuk bulat dalamnya ada gula merah, digoreng, namanya klenyem (di Solo)……kalau di Surabaya namanya jemblem….
    Setiap ngikuti oret-oretan (yang sesungguhnya adalah lukisan kata) KangMas, seperti ikut merasakan semuanya……
    Moga dompetnya bukan dicopet……ingat zadoel di Ngapeman ada Ratu Copet, nama panggilannya The Best. Diwisuda th 1984 saat pembersihan gali besar-besaran di Solo…..

    Suwunnnn.

  7. Nur Mberok  21 August, 2019 at 22:11

    Pengen ngitung jumlah teman kakang Dj …

  8. Dj. 813  21 August, 2019 at 18:45

    HallonCory…
    Tarimakasih mi. Ko sudah mampir…
    I ya ingat dulu saat SMA di Angkasa.
    Makan singkong goreng. Juga pakai sambal… Hahahajaha… !!!

    Mengenai dompet, tunghu cerita minggu depan ya.
    Dalam.manis dari Mainz.

  9. Dj. 813  21 August, 2019 at 18:44

    Hallo Baltyra…
    Terimakasih sudah ditayangkan…
    HORRRRE ,!!!
    Kali ini Fotonya nongol semuanya..
    KAMSIA . . . !!!
    TUHAN. MEMBERKATI BALTYRA . . .

  10. Cornelia Tairas  21 August, 2019 at 18:41

    Weweweh masih di Jogya ceritanya, bikin ngiler aj tuh pisan goreng, singkong dan mendoan, hanya saya ng buat saya kurang sambalnya, karena di Jogya tidak pake sambel dalm penyajiannya. Klo di Sulawesi pasti ada sambel hehehe.
    Waduh …gimana tuh ceritanya dompet bisa ketinggalan? Semoga jawaban minggu depan bisa kembali tuh dompet.

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.