Add a Special Moment to Everyday

Fidelis R Situmorang

Usai mengajar, saya tersesat di PGC. Makin tersesat setelah keliling-keliling, lihat ini itu. Di salah satu sudut lantai 3 saya melihat sebuah toko yang besar. Saya heran, biasanya di PGC toko-toko yang besar adalah tempat-tempat makan keluarga. Saya berjalan mendekat ke arah toko. Seorang pramuniaga menyapa saya ramah. Saya tersenyum, menganggukkan kepala.

Tulisan “Selma” yang terpampang di muka toko memberi imajinasi tentang perempuan cantik dari Timur Tengah. Ingatan saya sampai kepada Selma Karamy dalam buku Sayap- Sayap Patah, Khalil Gibran. Perempuan yang memenuhi hati Gibran dengan segala cinta.

Saya berkeliling melihat produk-produk yang dipajang. Pramuniaga yang tadi menyapa saya di pintu masuk, menghampiri saya dan menjelaskan setiap detil dari produk yang saya sentuh.

Kok barang-barangnya mirip barang Informa dan Ace Hardware, Mas? tanya saya.

Iya, Pak. Kita dengan Informa sama, Pak.

Dengan Ace Hardware juga?

Iya, Pak.

Oh, Kawan Lama ya…

Dia mengangguk.

Jual tools juga?

Saat ini belum, Pak, jawabnya.

Ditemaninya berkeliling, kemudian saya membeli beberapa barang yang tidak saya benar-benar butuhkan Ahahaha… Maksud saya, tadinya saya tak tahu bahwa saya perlu barang itu, tapi kemudian pramuniaga yang ramah itu berhasil membuat saya mengenal nilai lebih produk-produk yang ditawarkan dan membuat saya kemudian menyukai dan membelinya. Kadang kita membeli bukan karena benar-benar butuh, kan? Tetapi ada banyak alasan lain mengapa kemudian kita memutuskan untuk membeli sesuatu.

Waktunya ngopi! kata saya dalam hati setelah selesai membayar di kasir. Saya turun ke lantai dasar mencari kedai kopi. Saya lupa menanyakan nama pramuniaga keren itu. Besok-besok saya akan kembali lagi dan menanyakan namanya, lalu mengucapkan terima kasih dengan menyebutkan namanya. Orang bijak pernah berkata, suara yang paling indah di dengar adalah bunyi suara ketika nama kita disebut. Setiap keramahan memang selalu saja dapat mengajak kita kembali.

Kopi panas tersaji di hadapan saya. Mentari terbenam di balik gedung tinggi. Saya buka kulkas kedai kopi mencari air mineral sambil menunggu kopi bisa dinikmati. Ketika saya menutup kulkas, saya baru sadar bahwa di bagian kanan depan kedai kopi ada booth es krim Campina. Ada suatu perasaan yang tiba-tiba melesat keluar. Kenangan masa kecil melompat-lompat di udara. Mulut saya secara otomatis menyanyikan satu lirik lagu. Add something nice… Add a special moment to everyday.

Ah, Masa Kecil… kata saya dalam hati lalu berjalan ke arah booth es krim Campina dan memesan satu cup rasa coklat, membeli kenangan masa kecil. Lalu saya duduk dan merayakan masa kecil seorang diri.

Add a special moment right now. Add something nice, add a special moment to everyday…

Saya menikmati es krim seperti seorang anak kecil. Seperti apa yang ditulis Hartojo Andangdjaja dalam sebuah puisi:

Apa salahnya, sesekali kita berlupa
sesekali kita kembali jadi bocah manja
tidak tahu bencana yang bakal tiba
tidak sempat berpikir tentang dosa

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.